09:00 . 6 Situs Film Online Gratis, Gantinya IndoXXI, Rebahin Hingga Lk21   |   08:00 . 40 Kata-Kata Selamat Hari Kartini Buat Status WA dan IG   |   07:00 . Cara Menghilangkan Jerawat Batu, Ini 4 Langkah yang Bisa Dicoba   |   21:00 . Jumlah Penerima BPNT Turun, Minggu Ini Dicairkan   |   19:00 . PAC Fatayat Temayang Peringati Harlah dengan Bagi Takjil   |   18:00 . Armand Maulana, Cak Lontong, dan Nia Dinata Sambut Baik Vaksinasi Pekerja Seni dan Kreatif   |   17:00 . Bazar Pelaku IKM Laris Jadi Tempat Ngabuburit Warga Bojonegoro   |   16:00 . Jam Kerja ASN Pemkab Bojonegoro Selama Ramadan Dikurangi   |   15:00 . FKIHM Jabanusa Gelar Webinar Memahami Dinamika DBH Migas   |   14:00 . Kepala Pelayanan Medik RSUD Sumberrejo Paparkan Besarnya Manfaat JKN-KIS   |   13:00 . Banpres BPUM Kembali Dibuka Bagi Pelaku UMKM, ini Besaran Dan Syaratnya...   |   11:00 . Awal Ramadan, Stok Darah di PMI Bojonegoro Menipis   |   10:00 . Hari Kartini Disdik Ajak Guru Hingga Pengawas Wanita Berkebaya   |   09:00 . Pashmina Plisket Disinyalir Akan Jadi Tren Lebaran Idul Fitri 2021   |   08:00 . Pelajar SLB Pemerkan Karya Lukisan di ‘Pameran Lukisan perEMPUan’ Bojonegoro   |  
Wed, 21 April 2021
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Meski Panen, Bawang Merah Masih Mahal. Ini Penyebabnya

blokbojonegoro.com | Saturday, 15 April 2017 11:00

Meski Panen, Bawang Merah Masih Mahal. Ini Penyebabnya

Reporter: Maratus Shofifah

blokBojonegoro.com -
Hasil panen bawang merah petani di Desa Megale, Kecamatan Kedungadem, Kabupaten Bojonegoro hanya bisa dijual di sekitar pasar Kedungadem dan Sumberrejo. Pasalnya, hasil panen baru sedikit dan belum bisa memenuhi kebutuhan di kedua pasar tersebut.

"Hasil panenan dijual di Pasar Kedungadem dan Sumberrejo," kata salah satu petani asal Desa Megale, Kecamatan Kedungadem, Cipto.

Hal itu yang membuat panen bawang merah di Kecamatan Kedungadem masih belum bisa menurunkan harga bawang merah yang beredar di pasaran. Karena sampai saat ini harga bawang merah masih dijual diharga tinggi. Di samping itu, banyak petani menyimpan bawang merah untuk dijadikan benih, agar bisa ditanam.

"Sebagian juga digunakan benih untuk petani. Saat kemarau, terjadi panen raya bawang merah di Kedungadem, itu baru bisa menjual ke luar kota," imbuhnya.

Sementara itu, Supri yang juga petani bawang merah di Desa megale mengungkapkan, bahwa panen banyak tapi sebagian bawang disimpan untuk kebutuhan bibit saat tanam tiba. Jadi, kata Supri, kebutuhan terbagi dua, satunya bawang dijual, satunya disimpan sebagai bibit.

"Kebanyakan petani di sini masih tanam padi. Maka dari itu kebuthan bawang merah belum tercukupi, dan harga bawang merah masih mahal," terang Supri. [ifa/mu]

Tag : panen bawang, bawang kedung adem, petani bawang


* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat