19:00 . Jokowi-Amin Menang 67 Persen di Bojonegoro   |   18:00 . Meski Surat Suara Tertukar, KPU Mengklaim Tidak Ada PSU   |   17:00 . Evakuasi Korban, Jalan Raya Macet Cukup Panjang   |   16:00 . Avanza Vs Truk di Margomulyo, 2 Mobil Ringsek   |   15:00 . Triwulan Pertama, Ada 850 Klaim Asuransi ke Jasa Raharja   |   14:00 . SMPN 1 Kapas Kembali Rebut Juara Pencak Silat O2SN   |   12:00 . Saat Pemungutan Suara, Tiga TPS Surat Suaranya Tertukar   |   09:00 . Panitia Gandeng Mahasiswa dan Komunitas, Ini Alasannya?   |   08:00 . Rayakan Hari Jadi, AMSI Gelar Kontes Jurnalistik dan Seminar Anti Hoax   |   07:00 . Kurang Percaya Diri dalam Memimpin? Pastikan Anda Menerapkan 5 Hal Ini   |   22:00 . Akses Menuju 5 TPS di Bojonegoro Putus Akibat Banjir Bandang   |   21:30 . [Cek Fakta] Nenek Bawa Surat Undangan Kenduri ke TPS di Bojonegoro   |   20:00 . Libur Nasional, Pengunjung WWG Meningkat   |   19:00 . Pelaku Serangan Fajar Ditangkap   |   18:30 . Unik.....! TPS Ini Bernuansa Piala Dunia   |  
Thu, 18 April 2019
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Monday, 21 August 2017 12:00

Serpihan Agresi Militer Belanda II di Tuban-Bojonegoro (17)

Kemenangan Gerilya Diawali dari Gondang

Kemenangan Gerilya Diawali dari Gondang

Reporter: Parto Sasmito

blokBojonegoro.com - Pada lereng utara Pegunungan Kendeng yakni mulai Sugihwaras, Bubulan hingga Ngambon, Bojonegoro menjadi tempat dan kedudukan unsur-unsur pimpinan militer dan sipil pada masa agresi militer Belanda ke dua.

Pembagian wilayah tersebut, di antaranya adalah Residen dengan Staf berada di Desa Deling, Kecamatan Ngambon (waktu itu). Kemudian, di Kecamatan Bubulan, yakni di Desa Jari ada Bupati Bojonegoro dengan staff  dan Desa Gondang Ngepeh ada Komando STM, serta Komando Militer. Di Kecamatan Sugihwaras, yakni Desa Papringan diduduki Komando Brigade dan Desa Temayang ada Batalyon XVI.

[Baca juga: Hari-Hari Menjelang Pertempuran Letda Soetjipto ]

Sekitar dua bulan, kepentingan rakyat tidak terurus, karena pemerintahan mengalami tekanan dan pukulan sehingga menjadi keadaan Gedesorganiseerd. Sehingga perlu diatasi dengan teratur.

"Dalam hal ini pemerintah harus tetap menjadi pegangan dan merupakan pusat pengharapan serta kepercayaan seluruh masyarakat," Panitia Penyusunan Sejarah Brigade Ronggolawe, Pengabdian Selama Perang Kemerdekaan Bersama Brigade Ronggolawe, 1984, 297.

Oleh karenanya, pada tanggal 2 dan 3 Maret 1949, di Desa Gondang telah berkumpul pimpinan pemerintahan militer dan sipil. Kemudian terselenggara rapat Koordinasi yang dipimpin oleh Letkol Sudirman (Letjen purn) dihadiri aparat pemerintahan dari 3 kabupaten.

Setelah dilakukan rapat kordinasi, maka seluruh ketentuan yang tertuang dalam bidang masing-masing mulai bagian umum, perekonomian, kemasyarakatan, penerangan, pendidikan, kesehatan, sosial, dan pertahanan, telah dimengerti dan dilaksanakan. Sehingga roda pemerintahan militer berjalan sesuai garis yag ditentukan.

Pertahanan rakyat mulai disusun dan diatur kembali, tiap desa membentuk pagar desa bekekuatan satu regu dan dipimpin oleh kader-kade desa yang umumnya terdiri dari anggota tentara yang bertempat di desa itu. Selain tugas tersebut, pager desa juga menjalankan tugas mengadakan sabotase, menjadi kurir, menjaga keamanan dan lainnya.

Aparat pemerintah mulai berjalan kembali untuk melakukan kewajibannya. Pasukan yang tercerai berai tela dapat melakukan konsolidasi. Hubungan antara komandan dan anggota telah berjalan normal. Antara pasukan tetangga sudah dapat saling memberikan informasi mengenai keadaan lawan.

Bahkan gerakan-gerakan mengadakan serangan ke pos-pos Belanda, penghadangan konvoi kendaraan dan pasukan lawan yang sedang mengadakan patroli dan sebagainya mulai aktif dijalankan oleh pasukan gerilya rakyat.

Sumber:Pengabdian Selama Perang Kemerdekaan Bersama Brigade Ronggolawe, Panitia Penyusunan Sejarah Brigade Ronggolawe.

Tag : agresi, militer, belanda

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

  • Wednesday, 27 March 2019 21:00

    Petani di Balen Mulai Panen Kelengkeng

    Petani di Balen Mulai Panen Kelengkeng Seorang petani di Desa Kedungdowo, Kecamatan Balen, Abdul Mukarom merasa senang karena pohon Lengkeng yang ia tanam dua tahun yang lalu sekarang ini buahnya sudah bisa dinikmati. Setelah empat pohon...

    read more

Lowongan Kerja & Iklan Hemat

  • Tuesday, 16 April 2019 09:00

    Hilang STNK NoPol S-3761-DJ

    Hilang STNK NoPol S-3761-DJ Telah hilang Surat Tanda Nomor Kendaraan (STNK): No.Pol: S-3761-DJ Merk/Type: HONDA Warna: Hitam Tahaun pembuatan: 2012 Nomor Rangka: MH1JB8110CK809201 Nomor Mesin: JB81E1806215 Atas Nama: DASINAH Alamat: Dusun Kawis RT.01/RW.02 Desa Geger Kecamatan Kedungadem, Kabupaten Bojonegoro, Jawa Timur....

    read more