07:00 . Waspada, Pemberian MPASI Kurang Tepat Bisa Berisiko Stunting   |   19:00 . 3 Orang Sembuh, Tambahan 2 Positif Covid-19   |   18:00 . Hadirkan Hotspot Area Untuk Akses Jangkauan Informasi yang Luas   |   17:00 . Gotong Royong Masyarakat Samin yang Masih Terjaga   |   16:00 . Pandemi, Apakah Pentol Sejati Terdampak?   |   15:00 . Siap Jaga Kyai Dan NKRI, Santri IPSPN-NU Dikukuhkan   |   13:00 . 852 Modin Wanita Dapat Insentif Rp125 Ribu Tiap Bulan   |   12:00 . MTQ di Bojonegoro Dilaksanakan 15 Oktober Mendatang   |   10:00 . Perlancar Aliran Sungai, Pemkab dan Koramil Kerja Bakti   |   08:00 . Angin Kencang Akibatkan Rumah Rusak dan Pohon Tumbang   |   07:00 . Berikut Ciri-Ciri Sakit Jantung   |   23:00 . Makin Maju, Pesantren Mahasiswa Attanwir Diresmikan   |   22:00 . Intip Museum Pertanian di Wisata Edukasi Pejambon   |   21:00 . Wisata Edukasi Pejambon Diresmikan Menteri Desa   |   20:00 . 2 Sembuh, Tambahan 2 Positif   |  
Mon, 28 September 2020
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Tuesday, 22 August 2017 12:00

Serpihan Agresi Militer Belanda II di Tuban-Bojonegoro (18)

Tragedi Penghadangan Serdadu di Selatan Bojonegoro

Tragedi Penghadangan Serdadu di Selatan Bojonegoro

Serdadu Belanda melanjutkan gerakan untuk menduduki wilayah selatan Bojonegoro. Mereka menempati rumah dinas kehutanan dekat jembatan Desa Kedungsari. Sore hari saat sebagian serdadu, mandi di sungai, Pasukan Gerilya (Pager) Desa menembaki mereka dari ketinggian.

Reporter: Parto Sasmito


blokBojonegoro.com -
Pasukan Gerilya (Pager) Desa yang telah dibentuk usai rapat koordinasi di Gondang yang dipimpin oleh Letkol Sudirman (Letjen purn) pada tanggal 2 dan 3 Maret 1949, selanjutnya pada tanggal 27 Maret, anggota-anggota Pager Desa Ngujung dan Pandantoyo yang sedang menjalankan tugas jaga, memberikan laporan kepada pos TNI di Temayang mengenai pasukan Belanda yang sedang bergerak menuju selatan, yakni lereng Gunung Pandan.

Sebelum komando menerima laporan tersebut, terlebih dahulu menerima kabar dari anggota pasukan kombet yang ditempatkan di Dander bahwa pasukan Marbrig akan melakukan penyerangan ke komando di selatan Temayang. Oleh karena itu, maka komando brigade dan batalyon mulai mengadakan persiapan, pos-pos taktis juga mulai mengatur pertahanan.

[Baca juga: Kemenangan Gerilya Diawali dari Gondang ]

Dari pihak lawan, yakni Belanda, dengan pasukan dua pleton melakukan gerakan dengan rute Desa Ngujung, Pandantoyo, Pundung dan menelusuri rel lori menuju Desa Kedungsari. Setibanya di  Desa Papringan, Kecamatan Sugihwaras, Regu Maun menyambut mereka dengan serangan menggunakan tembakan senapan mesin 12,7 yang telah disiapkan di ketinggian.

Namun malang, dalam pertempuran tersebut Sersan Maun bersama 3 anggotanya gugur. Sedangkan mereka dirampas dan Belanda melanjutkan gerakannya ke Kedungsari dan menempati rumah dinas kehutanan dekat jembatan untuk bermalam.

Tak berselang lama Belanda datang dan istirahat, regu mortir di bawah Seksi Suprapto menembakan senjata ke arah musuh tersebut. Sekitar pukul 17.00 WIB, Sersan Kasran membawa regu gabungan sudah berada di tempat yang lebih tinggi. Sementara musuh, sedang membuat dan mengatur pertahanan di sekeliling rumah yang akan ditempati bermalam.

Menjelang senja, saat serdadu-serdadu sedang mandi di sungai bawah pos penjagaan, regu Kasran menghujani mereka dengan peluru. Sejalan kemudian, serdadu lainnya yang sedang bertugas dan siap di belakang senapan mesin dalam pertahanan membalas tembakan, sehingga teman-temannya yang masih di sungai bisa menyelamatkan diri.

"Regu Kasra kemudian mundur dan kembali dengan selamat berkumpul dengan regu lainnya yang sedang melakukan persiapan," Panitia Penyusunan Sejarah Brigade Ronggolawe, Pengabdian Selama Perang Kemerdekaan bersama Brigade Ronggolawe.

Malam harinya, dengan komando dari Mayor Basuki Rakhmat, seksi Jajeri, seksi Suprapto dan regu Syari'in melancarkan serangan kembali ke Kedungsari. Tembak-tembakan berlangsung pada suasana gelap malam itu.

Pagi harinya, pada tanggal 28 Maret 1949, pasukan Belanda melanjutkan gerakan ke selatan di daerah sekitar Waduk pacal untuk mengadakan pembersihan. Tanpa mereka ketahui, ternyata regu Safii telah menunggu untuk melakukan penghadangan. Selanjutnya terjadi baku tembak yang diketahui bahwa seorang serdadu tewas terkena sasaran peluru. Dengan mebawa mayat tersebut, sebagian serdadu tidak melanjutkan gerakan dan kembali ke Kedungsari.

Meski kembali dengan membawa mayat, ternyata serdadu juga berhasil menyergap dan menembak mati 7 orang dalam perjalanan. Di antara korban tersebut adalah 3 orang rakyat biasa, dan Mantri Kehutanan Kedungsari, Sastrosudarmo yang diikuti prajurit Kadir dan 2 orang anggota TRIP, Sukahar dan Suhartono yang sempat meloloskan diri dengan masuk sungai Pacal. Namun akhirnya mereka tertembak dan gugur di tempat tersebut. [ito/mu]

Sumber: Pengabdian Selama Perang Kemerdekaan bersama Brigade Ronggolawe, Panitia Penyusunan Sejarah Brigade Ronggolawe

Tag : agresi, militer, belanda


* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

  • Saturday, 22 August 2020 20:00

    Duet Wens-Komang Nahkodai AMSI 2020-2023

    Duet Wens-Komang Nahkodai AMSI 2020-2023 Asosiasi Media Siber Indonesa (AMSI) kembali mempercayakan tampuk kepemimpinan kepada Wensesleus Manggut (Pemred Merdeka.com), sebagai Ketua Umum dan Wahyu Dhyatmika/Komang (Pemred Tempo), sebagai Sekretaris Jenderal periode 2020-2023 pada kongres kedua...

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat