08:00 . Meski Berada di Desa Pesanan Bordir Tembus Luar Daerah   |   07:00 . Awas, Kurang Paparan Lingkungan Hijau Tingkatkan Risiko ADHD pada Anak   |   06:00 . Kabupaten Bojonegoro Masuk Zona Kuning dengan Risiko Rendah   |   05:00 . Pasien Sembuh dan Kasus Baru 7 Orang, 1 Pasien Meninggal   |   21:00 . Setelah Divaksin Begini yang Dirasakan Ketua Komisi D DPRD Bojonegoro   |   20:00 . Grebek Pasangan Mesum, Satpol Temukan Alat Kontrasepsi Bekas Pakai   |   19:30 . Banjir Bandang Terjang 4 Desa di Gondang   |   19:00 . TMMD Perkuat Sinergitas Personel TNI dengan Masyarakat   |   18:00 . Reses, Farida Hidayati Sampaikan Kerawanan Pinjam Online   |   17:00 . Sinergitas Pelajar Putri Nahdlatul Ulama dalam Menyiapkan Generasi Emas Indonesia 2045   |   16:00 . PC Fatayat NU Bojonegoro Ikuti Vaksinasi   |   15:00 . Wagub Emil Didampingi Bupati Anna Tinjau Lokasi TMMD di Desa Ngrancang   |   14:00 . Di Tangan Totok, Bonsai Endemik Bojonegoro Jadi Indah dan Berharga Fantatis   |   13:00 . Bupati Bojonegoro: TMMD Mampu Mempercepat Pembangunan di Daerah Terisolir   |   12:00 . Wakil Gubernur Hadiri Pembukaan TMMD di Bojonegoro   |  
Wed, 03 March 2021
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Serpihan Agresi Militer Belanda II di Tuban-Bojonegoro (25)

Penghadangan dan Serangan di Kabunan-Suwaloh

blokbojonegoro.com | Wednesday, 30 August 2017 12:00

Penghadangan dan Serangan di Kabunan-Suwaloh

Reporter: Parto Sasmito

blokBojonegoro.com - Setelah peristiwa cepat yang terjadi di Sumodikaran, yakni 100 pasukan gerilya belum berhasil melumpuhkan 5 serdadu yang melintas, pada bulan Mei 1949, seksi Dihar dan Supandi mengadakan pertemuan di Wedi.

Pertemuan itu, untuk meningkatkan aktivitas pasukan gerilya dalam melakukan penghadangan dan serangan di pos-pos yang diduduki serdadu Belanda. Mereka menyiapkan strategi Untuk meningkatkan aktivitas pasukan gerilya dalam melakukan penghadangan dan serangan di pos-pos yang diduduki serdadu Belanda.

[Baca juga: Prambonwetan Melawan ]

Dalam pembagian tugas, seksi Supandi berada di timur jembatan Kali Pacal menyerang pos Belanda, sedangkan Seksi Dihar melakukan penghadangan jika datang bantuan musuh dari timur, yakni Sumberejo. Dalam gerakan tersebut, dua orang diikutsertakan, Prajurit Tarbin dan Prajurit Sakur bersama Dihar yang belum mengenal medan dan untuk penempatan pasukan.

Pada pos Belanda, seksi Supandi melakukan penyerangan dengan menggencarkan tembakan. Dalam aksi tersebut, peluru mortir 5 tepat mengenai sasaran dan meledak di dalam pos.

Sesuai yang diperkirakan, bantuan musuh datang dari wilayah timur yakni Sumberejo menuju pos yang diserang pasukan gerilya. Di perbatasan Desa Suwaloh-Kabunan seksi Dihar sudah menunggu dan melancarkan aksi.

Meski dalam kegelapan malam, deru kendaraan mulai terdengar dan terus mendekat ke titik penghadangan karena memang lampu kendaraan itu sengaja dimatikan. Samar-samar telihat  wajah serdadu dari cahaya yang ada di dasboard kendaraan, pasukan gerilya langsung membidik dan melakukan tembakan serentak setelah SMR regu Munawir memberikan kode tembakan.

"Musuh terpaku sampai lama tidak membalas. Kemungkinan tembakan permulaan tepat mengenai sasaran. Beberapa waktu kemudian tembakan balsan mulai diberikan," dikisahkan oleh Letkol Purn. Dihar dalam buku Pengabdian Selama Perang Kemerdekaan Bersama Brigade Ronggolawe, yang ditulis oleh Panitia Penyususunan Sejarah Brigade Ronggolawe, 1984: 356.

Para serdadu yang ada di kendaraan, tidak lagi menggunakan fungsi senjata-senjata yang dibawa. Hal itu terbukti dari tembakan yang dilakukan dengan mengunakan SMS 12,7 dan roket asal bunyi dan dapat menembak apapun sasaran yang dihadapi. Karena stelling pasukan belanda yang ada beberapa puluh meter dari kendaraan lawan berada di sudut mati, peluru-peluru berhamburan di atas kepala mereka.

Sekitar satu jam kemudian, bantuan musuh datang lagi dari barat, yakni wilayah Bojonegoro, kendaraan panser tanpa diikuti pasukan. Pertempuran di pos jembatan Kali Pacal sudah sunyi, begitu terdengar suara kendaraan mendekat, seksi diperintahakan untuk munder ke selatan menuju jurusan Desa Sidobandung dan Ngadiluhur.

Dari aksi penyerangan dan penghadangan yang dilakukan oleh seksi Supandi dan seksi Dihar, pasukan gerilya tidak ada yang menjadi korban. Sedangkan dari pihak lawan, kerugian  sudah pasti terjadi pada pos yang diserang dan tempat penghadangan, namun jumlah pastinya tidak diketahui. [ito/mu]

Tag : agresi, militer, belanda


* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat