09:00 . Perkuat BUMDes Agrobis dan Pariwisata   |   08:00 . DCT, Calon Belum Boleh Kampanye   |   07:00 . Cepat Bangkit dari Patah Hati dengan Mengingat Kenangan Pahit   |   06:00 . Rupiah Melemah, Harga Kain Melonjak   |   22:00 . Kerjasama dengan Jepang, Akes Rajekwesi Buka Kelas Internasional   |   21:00 . Les LaSiNase, Belajar Sesuai Minat Anak   |   20:00 . Pengendara Keluhkan Banyak Mobil Parkir di Jalan Panglima Polim   |   19:00 . Kemenag Mutasi dan Lantik 26 Kepala KUA Bojonegoro Baru.   |   18:30 . Berikut Informasi tentang Rincian Formasi CPNS 2018   |   18:00 . Anna-Wawan Fokus Benahi 61% Infrastruktur Rusak   |   15:00 . Jelang Pelantikan, Anna-Wawan Foto Kedinasan   |   14:00 . Siswa Semangat Lestarikan Lomba Olahraga Tradisional   |   13:00 . Retak, Jalan Depan Pasar Pungpungan Membahayakan Pengendara   |   12:45 . Dagongan..! Ayo Semangat   |   12:30 . Adu Cepat di Permainan Egrang   |  
Thu, 20 September 2018
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Friday, 19 January 2018 12:00

Sintia Gadis Kecil Penderitaan Kelainan Jantung

Sintia Gadis Kecil Penderitaan Kelainan Jantung

Reporter: M. Safuan

blokBojonegoro.com - Masa kecil adalah masa dimana sang anak senang-senangnya bermain, dan juga sekolah, namun lain halnya dengan gadis kecil yang bernama Dewi Sintia Sari, yang saat ini harus menanggung sakit akibat kelainan jantung. Sehingga bocah asal Desa Sumbertlaseh RT.03/RW.01 Kecamatan Dander Kabupaten Bojonegoro ini harus tergolek lemas di rumahnya.

Dengan kondisi seperti itu, saat Sintia pangilan gadis kecil itu sedang kelelahan, bagian tangan tepatnya kuku jarinya akan mulai nampak kebiru-biruan dan kehitaman, sehingga sang ibu Marmi harus menjaga buah hatinya agar tidak sampai kelelahan dan kecapekan. Bahkan saat sekolah pun gadis berusia 9 tahun ini harus diantar dan ditunggu.

Marmi sang ibu mengaku, baru mengetahui penyakit Sintia saat duduk di bangku kelas satu. Saat itu Sintia hendak membeli jajanan di sekitar rumahnya, namun secara tiba-tiba Sintia pingsan, dan langsung dibawa ke Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas).

Dari situ, dokter menyuruh memeriksakan lebih lanjut ke Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Sosodoro Djatikoesumo milik Pemerintah Kabupaten Bojonegoro, dari RSUD Sintia dirujuk ke rumah sakit Dr. Soetomo Surabaya dan untuk pengobatan lebih lanjut diarahkan ke dokter spesialis jantung.

Hingga kini, gadis kecil 9 tahun ini masih terus melakukan pengobatan setiap sebulan sekali, dan terkadang dua minggu sekali. Padahal saat berobat, Marmi paling tidak harus mempunyai uang saku minimal Rp500 ribu.

"Kalau periksa dan obat memang tidak ada biaya, namun untuk vitamin Sintia itu harus beli sendiri, harganya sekitar Rp300 ribu untuk satu bulan," keluh Marmi kepada blokBojonegoro.com.

Marmi melanjutkan, dua kakak Sintia semua masih bersekolah di madrasah. Kakak pertamanya kelas XII dan kakak kedua masih VII.

Dengan keadaan seperti itu, Marmi berharap dirinya terus diberikan kesehatan agar bisa menjaga Sintia dan terlebih berharap adanya para dermawan yang mau memberikan bantuan untuk kesembuhan anak perempuannya tersebut. Untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari, Marmi bekerja sebagai buruh rumah tangga, sedang sang suami sudah meninggal dunia.

"Sintia kehidupannya masih panjang, dan semoga penyakitnya lekas sembuh serta dapat bermain seperti anak sebayanya," harap Marmi dengan mata berkaca-kaca penuh harap akan kesembuhan anaknya. [saf/mu]

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.


You need to sign in or register for this service



Video bB

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Tabloid bB