15:30 . Tahapan Uji Klinis Vaksin   |   15:00 . Jalin Silaturahmi Bersama Insan Pers, Korem 082/CPYJ Gelar Jalan Sehat   |   14:30 . Kondisi Terkini Longsor Jembatan Glendeng   |   14:00 . Sedikit Demi Sedikit Omzet Asinan Salak Merangkak Naik   |   13:30 . Update Testing di Indonesia   |   13:00 . Selama Pandemi, Ribuan Istri Gugat Suami, Ini Penyebabnya   |   12:00 . Kebab Rp5 Ribuan Enaknya Bikin Ketagihan   |   11:00 . Guyangan Park, Pelosok Kota Migas dengan Alam Mempesona   |   10:00 . Bright Gas Hadir di Dapur Umum Dinsos Lumajang   |   09:00 . Beredarnya Program Stimulus Tarif Tenaga Listrik di Masa Pandemi, ini Kata PLN Bojonegoro   |   08:00 . Covid-19 Berbahaya, Pencegahan dengan Vaksin dan 3M   |   07:00 . Hindari, 14 Kebiasaan yang Tak Disadari Bisa Menghambat Karier   |   06:30 . Angka Penambahan Kasus Positif Covid-19 Tembus 8.000   |   06:00 . Kembali Longsor, Jembatan Glendeng Ditutup Total   |   05:00 . 7 Pasien Sembuh, 7 Tambahan Kasus di Bojonegoro   |  
Fri, 04 December 2020
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Monday, 26 February 2018 19:00

Belum Musim Berbuah, Harga Salak Wedi Naik

Belum Musim Berbuah, Harga Salak Wedi Naik

Kontributor: Apriani

blokBojonegoro.com -
Buah khas dari Desa Wedi, Kecamatan Kapas, Kabupaten Bojonegoro yakni salak, kini tidak hanya bisa dinikmati langsung setelah dikupas, tetapi di tangan-tangan kreatif masyarakat Wedi, salak bisa diolah menjadi berbagai macam kuliner  seperti kurma salak, dodol, madumongso, molen kering, kopi, dan sirup salak.

Namun di bulan ini para pembuat olahan salak Wedi sedang mengalami hambatan. Menurut Ketua Kelompok Sadar Wisata (Pokdarwis) Subkhan mengatakan, musim panen raya salak Wedi berada di Bulan Desember-Januari, sedangkan untuk saat ini sulit mendapatkan bahan baku untuk olahan salak, karena sekarang kebun salak sedang tidak berbuah.

"Sekarangkan kebun yang di sini belum berbuah, namun akan panen lagi di bulan Juni-Juli," tutur Pak Khan sapaan akrabnya.

Kemudian untuk mengatasi kelangkaan buah salak, ia biasanya membeli dari kebun tetangga yang masih berbuah, namun itupun belum dapat memenuhi jika ada banyak pesanan. Meski salak langka, dan ada salak pondoh, tapi ia tetap memilih salak Wedi sebagai bahan baku.

Hal itu dibenarkan oleh pedagang buah salak Wedi, Maysaroh, jika saat ini salak Wedi juga sedang langka, biasanya di meja tempat ia jualan berisi penuh dengan buah dengan kulit bersisik itu, tapi sekarang hanya ada beberapa keranjang saja.

"Sekarang harganya Rp10.000 per 10 biji salak, jika ada yang ambil 100 biji harganya Rp80.000," imbuhnya. [ani/lis]

Tag : Salak, wedi


* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

  • Sunday, 29 November 2020 00:00

    Selamat Jalan Mas Safuan

    Selamat Jalan Mas Safuan Innalillahi wainna ilaihi roojiuun. Reporter blokBojonegoro.com, Mochamad Safuan meninggal dunia, Sabtu (28/11/2020) petang....

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat