19:00 . Besok 43 Organisasi di Bojonegoro-Tuban Tanam Pohon Serentak   |   18:00 . Peringati HMPI, Bupati Ajak Tanam Pohon Jaga Ekosistem Lingkungan   |   17:00 . Bansos Bencana Terealisasi Sekitar Rp250 Juta   |   16:00 . Penerima Bantuan Subsidi Upah Guru dari Kemendikbud Ditentukan Pusat   |   15:00 . Dokter Cantik Ajak Kenali Vaksin   |   14:00 . Realisasi Dana Bantuan PCPEN Mencapai Rp423,23 Triliun   |   13:00 . Program Pemulihan Ekonomi Nasional Sokong Pendidikan Nasional Hadapi Pandemi Covid-19   |   12:00 . Pendidik dan Tenaga Kependidikan Non PNS di Kemenag Mendapat BSU PTK   |   11:00 . Kemenag Alokasikan Bantuan Pemulihan Ekonomi untuk Pendidikan Keagamaan   |   10:00 . Provinsi Prioritas Mayoritas Mengalami Penurunan Kasus Positif   |   09:00 . Dakwah Islam Indonesia: Merangkul Bukan Memukul (Munas X MUI 2020)   |   08:00 . Indonesia Berpengalaman dan Siap Distribusi Vaksin Sampai ke Pelosok   |   07:00 . Nyeri Haid Hilang Setelah Menikah, Mitos atau Fakta?   |   06:00 . Ayo Warga Jatim Jangan Lengah Lur.....   |   05:00 . 4 Pasien di Bojonegoro Sembuh, Tambahan Baru 5 Orang   |  
Fri, 27 November 2020
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Monday, 16 April 2018 17:00

Angka Kematian Ibu Hamil Tinggi, World Bank dan Pemkab Cari Solusi

Reporter: Sutopo

blokBojonegoro.com -
Tingginya angka kematian ibu dan anak (ibu hamil) di Kabupaten Bojonegoro menjadi sorotan tersendiri oleh Yayasan Bakti sebagai mitra World Bank (bank dunia). Sehingga perwakilan dari World Bank belerja sama dengan Pemerintah Bojonegoro (Pemkab) untuk mencari solusi.

Pencarian solusi itu dilakukan dengan rapat berama Dinas terkait yang dilakukan bersama oleh perwakilan dari World Bank di Ruang Meliwis Pemkab Bojonegoro, Senin ( 16/4/2018). Turut hadir acara tersebut, Kepala Dinas Pemberdayaan Perempuan, Perlindungan Anak, dan Keluarga Berencana (DP3AKB), Adie Witjaksono, Dirut RSUD Sosodoro Jatikoesoemo, perwakilan dari World Bank dan undangan lainnya.

"Acara ini adalah dalam rangka mencari solusi bagaimana cara mengurangi angka kematian oleh ibu hamil dan bayi. Sebab, di Kabupaten Bojonegoro angka kematian ibu hamil sangat tinggi," kata Kepala DP3AKB Bojonegoro, Adie Witjaksono kepada blokBojonegoro.com.

Adie sapaan karabnya menjelaskan, acara tersebut sementara masih membahas dan menguraikan permasalahan yang ada di Bojonegoro ini terkait kematian ibu hamil. Setelah ditemukan pokok permasalahnya nanti akan mencari solusi.

"Untuk sementara ini masih dalam proses pencarian masalah dan perumusan solusi untuk mengurangi angka kematian pada ibu hamil," terang Adie.

Hingga bulan April 2018 ini, kematian ibu hamil di Kabupaten Bojonegoro mencapai  9 kejadian. Namun pihaknya tidak tahu secara persis terkait penyebab kematian yang terjadi pada ibu hamil tersebut. [top/ito]
 

Tag : ibu, hamil, angka, anak


* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

  • Thursday, 26 November 2020 15:00

    Selamat, Kak Bibin Resmi Lepas Lajang

    Selamat, Kak Bibin Resmi Lepas Lajang Momen bahagia kembali dirasakan Keluarga besar Blok Media Group (BMG). Personil dari Blok Multimedia (anak perusahaan BMG), M. Tholibin resmi melepas masa lajangnya setelah menyunting pujaan hatinya, Siti Muza'roah....

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat