17:00 . 270 Ahli Waris Menerima Dana Kematian dari Pemkab Bojonegoro   |   16:00 . Peternak Kerbau Beralih Sapi, inilah Faktornya   |   15:00 . Masa Kampanye, DPMD Berharap Cakades Tidak Profokatif   |   14:00 . 36 PNS di Bojonegoro Terima SK Pensiun   |   13:00 . Pemkab Targetkan Sertifikasi Aset - aset Pembelian Sejak 1997-2018   |   12:00 . Satu SMK di Bojonegoro Jadi Pilot Project Menko Perekonomian RI   |   11:00 . Populasi Kerbau di Bojonegoro Setiap Tahun Terus Menurun   |   10:00 . Walaupun Hasilnya Sama, Pilkades Hanya Digelar Satu Putaran   |   09:00 . Persiapan Pengamanan Jelang Pilkades, ini Pesan Wabup...   |   08:00 . LSP Pertanian Gelar Uji Kompetensi di SMK Migas Bojonegoro   |   07:00 . Doa-doa dari Al-Quran untuk Dibaca Suami Istri Selama Masa Kehamilan   |   19:00 . Tinggal Hitungan Hari, Porprov Jatim Segera Bergulir   |   18:00 . Kuota Jalur Perpindahan Tugas Orang Tua Terpenuhi   |   17:00 . Pagu Siswa SMA Jalur Perpindahan Tugas Orang Tua Terpenuhi   |   16:00 . PPDB Offline Jalur Inklusi Sepi Peminat   |  
Tue, 18 June 2019
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Sunday, 03 June 2018 20:00

Menristekdikti Minta Perguruan Tinggi Serius Hadapi Revolusi Industri

Menristekdikti Minta Perguruan Tinggi Serius Hadapi Revolusi Industri

Reporter : Muhammad Qomarudin

blokBojonegoro.com - Menteri Riset Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Menristekdikti) Mohamad Nasir hadir dalam kuliah umum di Universitas Nahdlatul Ulama dan Isntitut Agama Islam Sunan Giri Bojonegoro, Minggu (3/6/2018). Ia mengisi kuliah umum dengan tema 'Kebijakan Nasional Pendidikan Tinggi Indonesia Menghadapi Revolusi Industri 4.0'.
 
Mohammad Nasir mengungkapkan, pendidikan di Indonesia sedang menghadapi kondisi era revolusi industri 4.0 yang cukup merepotkan. Era baru dalam dunia ini memerlukan kebijakan berbeda di perguruan tinggi. Sebab pada era revolusi industri 4.0 pendidikan tidak lagi menciptakan batas, lantaran mengingat adanya kemajuan teknologi informasi dan telekomunikasi (TIK). 
 
"Kita sudah tidak bisa lagi menghindari kemajuan internet, sistem cloud computing, media, persaingan. Bahkan, negara dengan penduduk jumlah besar belum pasti yang akan menang dalam persaingan tetapi negara dengan sumber daya manusia (SDM) yang mampu menghasilkan inovasi yang akan menang," terangnya saat memberi penjelasan kepada sekitar 200 Mahasiswa tersebut.
 
Posisi Indonesia sendiri, berada di jalur yang tepat untuk menjalankan revolusi industri 4.0 namun belum mampu 'berlari kencang' menyusul negara tetangga seperti Singapura, Malaysia, Thailand. Serta Indonesia harus berhati-hati dengan dengan negara-negara tersebut, sehingga kompetisi dan kompetensi harus diperkuat.
 
"Pada tahun 2019 mendatang kita harus bisa melampaui Malaysia dan insaallah kita bisa melampaui negeri jiran itu," lanjut Nasir.
 
Selain itu dirinya berencana akan menerapkan program fast track S1, yaitu progam jenjang S1 bisa ditempuh dalam waktu tiga tahun, dengan menyinergikan pembelajaran di semester tujuh pada jenjang S2. Sehingga, jenjang S2 dapat diselesaikan dalam waktu hanya satu tahun. Selanjutnya menurut Nasir, tesis mahasiswa S2 akan diarahkan agar sesuai jenjang studi S3.
 
Sehingga dengan percepatan itu, dari S1 sampai S3 bisa menghemat waktu belajar beberapa tahun. Jadi maksimal di usia 25 tahun mahasiswa itu sudah mendapat gelar doktor. Dengan cara itu Nasir berharap, kekurangan peneliti atau professor saat ini bisa diatasi dengan percepatan cara tetsebut.
 
"Oleh karena itu peran mahasiswa diperguruan tingg sangat penting untuk mewujudkannya, serta mahasiswa harus bisa menguasai Imformasi dan Tekhnologi," pungkas mantan pria yang juga mantan Rektor ini.[din/ito]

Tag : menristek, dikti, bojonegoro

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

  • Sunday, 02 June 2019 08:00

    IPNU-IPPNU Temayang Gelar Grand Finas Festival Oklek

    IPNU-IPPNU Temayang Gelar Grand Finas Festival Oklek Mengambil tema "Pelajar Millineal Menjaga Tradisi Budaya Lokal" Pimpinan Anak Cabang Ikatan Pelajar Nahdlatul Ulama (IPNU) Ikatan Pelajar Putri Nahdlatul Ulama (IPPNU) Kecamatan Temayang gelar grand final Festival Oklek Ke-7,...

    read more

Lowongan Kerja & Iklan Hemat

  • Friday, 24 May 2019 13:00

    Apprentice Program PEPC 2019

    Akan Ditutup, Pendaftar Beasiswa Diploma Membludak

    Akan Ditutup, Pendaftar Beasiswa Diploma Membludak Beberapa jam lagi menjelang penutupan pendaftaran, jumlah pelamar beasiswa pendidikan diploma guna menjaring Calon Operator Proyek Jambaran-Tiung Biru yang dikelola oleh PT Pertamina EP Cepu (PEPC). Hingga Jumat (25/4/2019) pagi...

    read more