08:00 . Melihat Sirkuit Cross Putuk Kreweng   |   07:30 . Satpol PP dan Pedagang Tarik Meja   |   07:00 . Bolehkah Anak Makan Telur Setengah Matang?   |   06:00 . Ditertibkan Satpol PP, Pemilik Warung Buang Makanan   |   19:00 . Orang Sembuh dari Covid-19 Terus Bertambah, Hari ini ada 1 Orang   |   18:00 . Petani Desa Sumengko Pilih Tanam Semangka, ini Alasannya...   |   17:00 . 15 Menit Lagu Jadi Langsung Record, Video Clip Ambil Konten Lokal   |   16:00 . Siap-siap New Normal, Pondok Pesantren Disterilkan   |   15:00 . Jaga Kebugaran Fisik Atel Latihan Online   |   14:00 . Akhir Pekan, Harga Buyback Emas Merosot Rp16.000   |   13:00 . Disdik Himbau Sekolah Tak Adakan Perpisahan   |   12:00 . 3 Reaktif Rapid Test Pasar Kedungadem, Sugihwaras dan Ngraho   |   11:00 . Bupati Ana Pantau Langsung Rapid Test di Pasar   |   10:00 . Lagi, Pedagang 3 Pasar Tradisonal di Rapid Test   |   09:00 . Mantabkan Ketahanan Pangan, Kodim Bojonegoro Tanam Padi Perdana di lahan Demplot   |  
Sun, 07 June 2020
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Tuesday, 31 July 2018 11:00

Sektor Wisata, Tumpuan PAD Baru Bojonegoro

Sektor Wisata, Tumpuan PAD Baru Bojonegoro

Reporter: Muhammad Qomarudin

blokBojonegoro.com - Berkembangnya destinasi wisata yang beriringan dengan tahun kunjungan wisata di Kabupaten Bojonegoro memberikan dampak positif bagi Pendapatan Asli Daerah (PAD) Kota Ledre. PAD Kabupaten Bojonegoro dari sektor pariwisata pada 2017 mencapai 1 miliar.

Pendapatan tersebut melampau target yang ditentukan sebelumnya dari Rp350 juta sampai Rp400 juta pada tahun 2016. Bahkan, dipredikasi pada tahun 2018 jumlah PAD maupun pengunjung wisata bakal mengalami peningkatan, lantaran mulai banyaknya destinasi wisata yang bermunculan di Bojonegoro.

“Di tahun 2016 Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Dibudpar) menarget Rp340 juta sampai Rp400 juta, tapi kami mampu hampir Rp1 miliar. Sedangkan pada tahun 2017 kita ditarget Rp1 miliar kita lampaui lagi Rp1,2 miliar lebih,” terang Kepala Disbudpar Bojonegoro, Amir Syahid.

Dia merinci, realisasi penerimaan pendapatan dari sektor pariwisata terbesar disumbang oleh tiga destinasi yakni Dander Water Park, Waduk Pacal dan Kahyangan Api.

Namun, ada juga beberapa wisata desa maupun yang dikelola oleh swasta turut menjadikan berputarnya roda perekonomian masyarakat.

Menurut Amir, Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Bojonegoro saat ini terus mengembangkan potensi wisata yang ada di daerah. Tak terkecuali wisata-wisata alam dan agroindustri di desa-desa di 28 kecamatan yang tersebar di Bojonegoro.

"Kita sudah ada sekitar 20 lebih desa wisata yang ada di Bojonegoro, baik menyediakan sebuah wisata alam maupun wisata edukasi dan wisata religi," lanjutnya kepada blokBojonegoro.com.

Pada tahun mendatang Disbudpar bakal menargetkan 1 juta wisatawan yang datang ke Kabupaten Bojonegoro. Salah satu upayanya, dengan terus melakukan perbaikan maupun pembaruan wisata yang dikelola Pemkab, serta terus mengekspose keindahan wisata Bojonegoro agar banyak masyarakat yang semakin tertarik.

"Kita positif terget tersebut bisa tercapai, lantaran pada tahun ini saja sudah ada sekitar 600 hingga 700 ribu wisatawan yang berkunjung," pungkasnya. [din/mu]

Tag : wisata, pad, kahyangan api


* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat