09:00 . Inilah Warga yang Dapat Penghargaan di HJB 343 Termasuk Nakes Pencegahan Covid   |   08:00 . 307 Pasien di Jatim Sembuh, Kasus Baru Tambah 300 Orang   |   07:00 . Kebiasaan Pegang Ponsel yang Memicu Nyeri Leher   |   06:00 . Digelar Berbeda Upcara Hari Jadi Bojonegoro Tetap Patuhi Protokol Kesehatan   |   05:00 . Alhamdulillah, Hasil Testing 86% Negatif Covid 19   |   04:00 . 4 Orang Sembuh, 7 Baru dan 1 Orang Dinyatakan Meninggal   |   20:00 . KPK RI Enggan Berkomentar Terkait Gugatan PI Blok Cepu   |   19:00 . Rapikan Administrasi, Askab PSSI Manfaatkan Teknologi   |   18:30 . Isolasi di Rumah   |   18:00 . Alumni Stikes Rajekwesi Jadi Tenaga Kesehatan di Luar Negeri   |   17:30 . 3 Wajib Lawan Covid   |   17:00 . Hadir di Ruang Sidang PN, Pengunjung Harus Patuhi Prokes   |   16:00 . Semua Menolak Replik Jawaban Tergugat   |   15:00 . Upacara HJB Ke-343 Dilaksanakan dengan Protokol Kesehatan   |   14:00 . 15 Orang Menerima Penghargaan dari Bupati Bojonegoro   |  
Wed, 21 October 2020
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Friday, 10 August 2018 07:00

Metode “ABCDEFG”, Cara Praktis Deteksi Dini Kecerdasan Anak

Metode “ABCDEFG”, Cara Praktis Deteksi Dini Kecerdasan Anak

Reporter: -

blokBojonegoro.com - Setiap orangtua pasti ingin mengetahui perkembangan kecerdasan anak. Informasi itu dianggap penting agar perkembangan anak dapat terkontrol dan jika tertinggal bisa segera dibenahi.

Namun tahukah Anda apa yang dimaksud dengan kecerdasan anak dan bagaimana mengukurnya?

Psikolog klinis Kasandra Putranto menggarisbawahi, kecerdasan tak bisa diukur dari satu sisi seperti IQ semata. Kecerdasan harus mencakup beberapa faktor seperti emosional dan sosial.

Memang, selama ini orang menganggap, untuk mengetahui perkembangan kecerdasan semacam itu perlu ke psikolog. Namun, belakangan, Kasandra membagikan sebuah metode praktis dan mudah yang bisa diterapkan oleh orangtua di rumah.

Dinamakan “ABCDEFG”, metode ini, kata Kasandra, berguna untuk memastikan anak Indonesia menjadi generasi tangguh dan bisa diharapkan di masa depan.

“Metode ini bisa sekaligus menjadi alat deteksi dini (kecerdasan) yang mudah bagi orangtua,” ungkap Kasandra dalam acara bersama Kalbe Group di Tangerang, Kamis (9/8/2018).

Metode ABCDEFG Metode ini cukup simpel, di mana masing-masing huruf merupakan singkatan dari satu kata yang memiliki makna.

A: Attitude dan Achievement

Menurut pendiri Kasandra & Associates itu, attitude dan achievement harus sudah dibiasakan kepada anak sejak kecil.

“Misalnya ada dua anak jatuh, lalu sama-sama luka. Anak satu diperlakukan orangtuanya ‘oh enggak apa-apa, bisa lari’, satu lagi justru sedih enggak berkesudahan,” kata Kasandra.

Nah orangtua mestinya mencontoh orangtua pertama, yang mendorong anak untuk tetap tegar dan tidak terlalu larut meratapi. Sementara soal achievement, kata Kasandra, bisa dilakukan dengan menghargai apa pun prestasi yang didapat anak.

B: Big brain

Kasandra mengungkapkan penting untuk memastikan bahwa orangtua memastikan otak anak mereka bertumbuh. Ini juga menjadi alasan mengapa dokter sering mengukur kepala bayi.

“Untuk memastikan, ibu perlu mengasup makan makanan bernutrisi sejak anak masih dalam kandungan, menyusui dan tumbuh serta kembang selanjutnya,” katanya. 

C: Care and love

Saat otak sudah besar, maka selanjutnya adalah mengisi. Sebab ukuran besar saja percuma jika tidak diisi. 

“Dia bisa karena biasa. Dia bisa cinta sesama karena merasa orangtuanya pun juga,” kata Kasandra.

“Kalau enggak ada perhatian sejak kecil, adanya cacian terus-menerus, ya sepanjang hidup anak akan merekam itu terus-menerus dan mencontoh hingga dewasa.”

D: Dancing and exercise

Baik menari atau pun latihan seperti olahraga seperti berenang, adalah aktivitas yang sangat penting karena merupakan kegiatan fisik. 

“Aktivitas fisik penting bagi anak untuk pertumbuhan dan perkembangan mereka,” ujar Kasandra. 

E: Eat healthy food and drink

Pastikan makan dan minuman yang diasup anak sehat. Dia menganjurkan untuk menghindari makanan mengandung msg hingga gula berlebih. 

F: Fun edutainment

Saat belajar, anak perlu sesuatu yang menyenangkan. Jika pola ajar yang diberikan penuh tekanan hingga kekerasan, alhasil anak tak akan bisa menangkap dengan baik.

G: Good quality of sleep

Penilaian terakhir adalah soal kualitas tidur. “Anak tak boleh kurang atau kelebihan tidur, karena bisa kurang baik bagi pertumbuhan dan perkembangan dia,” kata Kasandra. Cara perhitungan Setelah mengetahui komponen tersebut, coba lakukan penilaian dengan memberikan plus dan minus. Jika sudah dilakukan tambah nilai 1. Sebaliknya, jika belum tercapai, maka kurang satu. 

“Diharapkan hasil penilaiannya adalah plus. Sebab, kalau minus berarti harus kembali diperhatikan lebih ketat lagi,” kata Kasandra.

*Sumber: kompas.com

Tag : pendidikan, kesehatan


* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

  • Saturday, 22 August 2020 20:00

    Duet Wens-Komang Nahkodai AMSI 2020-2023

    Duet Wens-Komang Nahkodai AMSI 2020-2023 Asosiasi Media Siber Indonesa (AMSI) kembali mempercayakan tampuk kepemimpinan kepada Wensesleus Manggut (Pemred Merdeka.com), sebagai Ketua Umum dan Wahyu Dhyatmika/Komang (Pemred Tempo), sebagai Sekretaris Jenderal periode 2020-2023 pada kongres kedua...

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat