15:00 . Hari Pertama Peserta Rapid Test Masyarakat Umum Capai 33 Orang   |   14:00 . Warga Mulyorejo Sulap Pelepah Pisang Jadi Kerajinan   |   13:00 . Yummy...! Nasi Bakar Aneka Isi Ada di Kafe Ini   |   12:00 . Berkeliaran dan Masuk Rumah Warga, Ular Pyton Ditangkap   |   07:00 . 5 Cara Agar Lekas Move On dari Seseorang yang Ghosting Kamu   |   23:00 . Ibu-ibu di Lokasi TMMD Imbangan Diberikan Pelatihan Pembuatan Jamu   |   22:00 . 8 Orang Dinyatakan Sembuh dari Covid-19   |   21:30 . Pemkab Bojonegoro Kembali Berikan Layanan Rapid Tes Gratis   |   21:00 . PMI Bojonegoro Edukasi Santri Cara Hindari Covid   |   20:30 . Sakit Jantung, Seminggu Lalu Dirujuk ke Surabaya   |   20:00 . Agar Berjalan Sesuai Target, 3 Hal ini Tidak Sampai Terulang   |   19:30 . Turut Berduka, Ramai Ucapan Pak Santoso Wafat   |   19:00 . Warga di Kota ini Gunakan Pertalite, ini Alasannnya...   |   18:00 . Danrem 082/CPYJ Bersama Wartawan Komitmen Perangi Hoax   |   17:00 . Kemenag Jadwalkan Rukyatul Hilal 21 Juli, Guna Tentukan 1 Zulhijjah 1441 H   |  
Thu, 09 July 2020
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Friday, 17 August 2018 16:00

HUT Republik Indonesia ke 73

Gelora Semangat Kemerdekaan di Lapangan Migas Banyuurip

Gelora Semangat Kemerdekaan di Lapangan Migas Banyuurip

Reporter: -

blokBojonegoro.com - Ratusan karyawan dan kontraktor ExxonMobil Cepu Limited (EMCL) mengikuti upacara bendera di lingkungan Lapangan minyak dan gas bumi Banyu Urip Blok Cepu, Jumat (17/8/2018). Upacara dipimpin oleh Kepala Divisi Perencanaan Eksploitasi SKK Migas, Wahyu Wibowo.

Para karyawan nampak khidmat dalam mengikuti upacara peringatan detik-detik proklamasi tersebut. Mulai pukul 08.30 Wib mereka sudah menyiapkan barisan meski upacara dimulai pukul 09.00 Wib.

“Kita adalah pekerja migas yang mengemban amanah untuk mengisi kemerdekaan dengan memberikan manfaat sebesar-besarnya bagi kemakmuran rakyat,” ucap Wahyu di depan peserta upacara.

Wahyu yang membacakan sambutan Kepala SKK Migas, Amien Sunaryadi, mampu meningkatkan semangat nasionalisme para karyawan dan kontraktor. Pekikan kemerdekaan menggelegar dari semangat mereka. “Merdeka! Merdeka! Merdeka!”

Semangat persatuan, kerukunan kebangsaaan, dan nasionalisme," kata Wahyu, adalah aset terbesar bangsa dalam menjaga ketahanan nasional.

Dia juga menjelaskan bahwa peranan industri hulu migas dalam hal ini menjaga ketahanan energi yang merupakan bagian penting dalam membentuk ketahanan nasional.

“Ketersediaan energi nasional dari migas sangat tergantung dari kemampuan memproduksikan migas itu sendiri,” ucapnya.

Wahyu memaparkan, pada semester pertama tahun ini, rata-rata lifting minyak bumi telah mencapai 771 ribu barel per hari (bopd). Sedangkan lifting gas bumi mencapai 1 juta 152 ribu setara barel minyak per hari (boepd). Sehingga total pencapaian lifting migas Indonesia semester pertama mencapai 1 juta 923 ribu boepd atau 96% dari target APBN 2018.

“Capaian tersebut lebih besar dari capaian semester satu tahun lalu yang baru mencapai 92% dari target APBN,” imbuhnya.

Ke depannya, lanjut Wahyu, hingga tahun 2025, industri hulu migas masih memiliki sedikitnya 19 proyek utama hulu migas, yang masih berjalan, dan akan menarik investasi hulu migas hingga US$ 19 Milyar, dan berkontribusi menambah produksi hingga 650 ribu setara barel minyak per hari (boepd).
 
“Hal ini menjadi bukti bahwa industri hulu migas masih terus berkelanjutan, dan perlu untuk terus ditingkatkan,” tegasnya.

Semangat nasionalisme dan kebanggaan terhadap negeri tercinta, juga ditunjukkan oleh karyawan yang bekerja di Kapal Alir Muat Terapung (FSO) Gagak Rimang.

Meski sedang sibuk dengan jadwal lifting yang padat, para karyawan dan kontraktor sangat bersemangat mengikuti upacara bendera. Sejak pukul 06.00 Wib di tengah laut Tuban, mereka sudah berbaris menghadap tiang bendera.

Upacara dipimpin oleh Deck Operation Supervisor, Marcello L Pattihahuan. Sedangkan proklamasi dibacakan oleh Sukarno Dedi Nugroho. “Sengaja kita menunjuk Pak Sukarno membaca teks proklamasi agar kami semakin menjiwai 17 Agustus hari Jumat ini serasa tahun 1945,” ucap Marcello menggebu-gebu.

Saat pidato, Marcello mengingatkan peserta upacara ke masa detik-detik proklamasi yang persis terjadi di Hari Jumat Pukul 10.00 Wib. Dia membawa semangat di Jalan Pegangsaan Timur 56, 73 tahun yang lalu itu ke atas dek kapal penampungan minyak dari Lapangan Banyu Urip.

Hadir pula di sana perwakilan Divisi Karantina Kementeian Kesehatan, Port Authority, bea cukai, dan SKK Migas.

“Kami ingin menujukkan bahwa proyek negara ini adalah kebanggaan bangsa, milik kita bersama,” pungkas Marcello. [im/mu]

Tag : agustus, kemerdekaan, hut ri


* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

  • Tuesday, 16 June 2020 19:00

    Dampingi Petani, Disperta Bojonegoro Adakan SL-PTT Tembakau

    Dampingi Petani, Disperta Bojonegoro Adakan SL-PTT Tembakau Guna meningkatkan SDM petani, khususnya petani tembakau, Dinas Pertanian Kabupaten Bojonegoro mengadakan Sekolah Lapang Pengelolaan Tanaman Terpadu (SL-PTT) tembakau di kelompok tani Sumber Rejeki, Desa Bulu, Kecamatan Sugihwaras, Kabupaten Bojonegoro,...

    read more

Lowongan Kerja & Iklan Hemat