17:00 . Menumbuhkan Partisipasi Pemilu   |   16:00 . Diduga Kelelahan, 4 Penyelenggara Pemilu Meninggal Dunia   |   15:00 . Buka Diklat Dasar KSR, Wakil Rektor 3 Ingin Seluruh Peserta Lolos Bersertifikat   |   14:00 . Diantar Masyarakat, Cakades Margomulyo Mulai Mendaftar   |   13:00 . EMCL Gelar Pemeriksaan Kesehatan dan Pengobatan di Gayam   |   12:00 . Tinggal Satu Desa, Hitung Suara Di PPK Kecamatan Dander   |   11:00 . 34 Peserta, Tunjukkan Kemampuan Berbahasa Inggris dalam Speech Contest   |   10:00 . Diduga Darah Rendah, Pria ini Meninggal Saat Gali Lubang Septic Tank   |   09:00 . Kelola Keuangan Daerah, Pemprov Launching EKD   |   07:00 . 7 Tanda Anda Akan Diterima Kerja Setelah Interview   |   21:00 . Ketua FTBM Harap Pemkab Adakan Festival Hari Membaca   |   20:00 . Masih Lesu, Budaya Literasi di Bojonegoro Harus Digalakkan   |   19:00 . VIRAL..! PENTOL WAYAHE WAYAHE SAAT PEMILU   |   18:00 . Kampung Dekat Kali Brantas ini Menjadi Lebih Indah   |   17:00 . Kembangkan Pertanian Bojonegoro, Hara Gandeng Ponpes   |  
Wed, 24 April 2019
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Friday, 14 September 2018 12:00

Bulan Suro, KUA Sepi Nikahan

Bulan Suro, KUA Sepi Nikahan

Kontributor: Abdul Rokim

blokBojonegoro.com - Pernikahan merupakan hal yang sakral yang terjadi sekali seumur hidup, memilih pasangan hingga hari pernikahan sudah pasti menjadi pertimbangan masyarakat, apalagi orang tua yang ingin menikahkan putra-putrinya.

Khususnya orang jawa, hari pernikahan menjadi hal penting, mulai dari tiron (hari lahir), nama pasangan, nama orang tua hingga waktu dimana acara nikah dilaksanakan.

Saat bulan Suro atau bulan Muharram tahun Hijriyah, masyarakat percaya bahwa menggelar resepsi pernikahan pada bulan ini sangat dihindari, salah satunya di Kecamatan Ngasem Kabupaten Bojonegoro.

Dari data yang berhasil dihimpun oleh blokBojonegoro.com di kantor urusan agama (KUA) setempat, untuk bulan ini tidak ada satupun masyarakat yang mendaftar untuk mernikah.

Musyafak, penghulu yang bertugas membenarkan hal tersebut. Setiap tahun memang hal serupa sudah dapat dipastikan di masing-masing KUA, lantaran masyakarat masih percaya dengan budaya jawa secara turun temurun.

"Karena adat yang dipercaya oleh masyarakat jawa khususnya daerah sekitar, saat bulan Suro tidak boleh melangsungkan pernikahan," ungkapnya.

Laki-laki yang sedang bertugas ini menambahkan, bahwa memang untuk daerahnya masih sangat kental akan kepercayaan adat istiadat, hal tersebut untuk menghindari sesuatu yang tidak diinginkan.

"Warga memilih untuk menghindari hal tersebut, dari pada mereka was-was terjadi apa-apa, ya mending dilakukan setelah bulan tersebut," ujar Musyafak.

Terpisah, salah satu tokoh masyarakat yang dituakan yang juga sering menghitung hari berdasarkan hitungan jawa, Madi menuturkan, bulan jawa Suro merupakan bulan dimana semua kegiatan atau perayaan beristirahat atau ditiadakan. Karena, kata Madi, bulan suro dalam hitungan jawa dikatakan 'galengan'.



"Bulan suro dalam hitungan jawa merupakan 'galengan' yaitu dimana tempat istirahat setelah melakukan kegiatan, jadi lebih baik tidak melangsungkan pernikahan," ungkapnya. [im/mu]

Tag : bulan suro, suro, kua, nikahan, pernikahan

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

  • Wednesday, 27 March 2019 21:00

    Petani di Balen Mulai Panen Kelengkeng

    Petani di Balen Mulai Panen Kelengkeng Seorang petani di Desa Kedungdowo, Kecamatan Balen, Abdul Mukarom merasa senang karena pohon Lengkeng yang ia tanam dua tahun yang lalu sekarang ini buahnya sudah bisa dinikmati. Setelah empat pohon...

    read more

Lowongan Kerja & Iklan Hemat

  • Tuesday, 16 April 2019 09:00

    Hilang STNK NoPol S-3761-DJ

    Hilang STNK NoPol S-3761-DJ Telah hilang Surat Tanda Nomor Kendaraan (STNK): No.Pol: S-3761-DJ Merk/Type: HONDA Warna: Hitam Tahaun pembuatan: 2012 Nomor Rangka: MH1JB8110CK809201 Nomor Mesin: JB81E1806215 Atas Nama: DASINAH Alamat: Dusun Kawis RT.01/RW.02 Desa Geger Kecamatan Kedungadem, Kabupaten Bojonegoro, Jawa Timur....

    read more