09:00 . Curva Nord Bakal Berikan Teror dan Koreografi Kejutan   |   08:00 . Tandon Air, Solusi Petani Mayangkawis Bercocok Tanam di Musim Kemarau   |   07:00 . Tak Usah Isap dan Ikat Luka Gigitan Ular, Lakukan Ini Saja!   |   06:00 . Raker IKAMI Attanwir untuk Kebesaran Pondok   |   19:00 . Kwartir Ranting Sumberrejo Kembali Gelar Jambore Tingkat Penggalang   |   18:00 . Membanggakan, Produk Kripik Singkong Bojonegoro Expor ke Cina   |   18:00 . Rekind Akan Memberikan Penguat pada 5 Jembatan dan Melebarkan Jalan   |   17:00 . Geliat Literasi di Kedai Kopi Second   |   16:00 . Periode Juli 2019, ini Jumlah Tenaga Kerja di Proyek JTB   |   15:00 . Anggaran BPPDGS untuk Madin Meningkat Capai Rp15,5 M   |   14:00 . Petani Tembakau Balenrejo Mulai Panen   |   10:00 . Bansos Lansia, 505 Diverifikasi, 179 Orang Sudah Cair   |   09:00 . Sakit dan Butuh Pengobatan, Satu Jemaah Haji Pulang Awal   |   08:00 . Benih Bibit Tembakau Rusak, Petani Tidak Dapat Bantuan   |   07:00 . Menyikapi Dilema Anak Multilingual   |  
Sat, 24 August 2019
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Thursday, 20 September 2018 06:00

Rupiah Melemah, Harga Kain Melonjak

Reporter: Muhammad Qomarudin

blokBojonegoro.com - Melemahnya kurs rupiah terhadap dolar Amerika mulai dirasakan oleh sebagian masyarakat. Pelemahan rupiah tersebut turut memeberikan dampak kepada pengusaha konveksi sablon rumahan di Kabupaten Bojonegoro.

Nilai tukar rupiah yang hampir menyentuh angka Rp15.000 membuat harga kain naik sampai Rp10.000. Padahal sebelumnya, harga kain kaos hanya berkisar Rp95.000 rupiah per kilogramnya, namun saat ini harga kain menyentuh angka Rp105 ribu sampai 108 ribu per kilogramnya.

"Baru terjadi sekitar 1 minggu yang lalu dan kenaikan harga itu terjadi hampir merata, seperti di Lamongan dan Surabaya," ucap pemilik Konveksi Sablon di Desa Suwaloh, Kecamatan Balen, Roman Hakim.

Ia mengaku, banyak kebutuhan untuk pembuatan sablon berasal dari luar negeri, seperti kanvas mauoun kain. Sehingga mau tidak mau pemuda 23 tahun ini harus memutar otak, agar pelangganya tidak pergi lantaran kenaikan harga yang disebabkan oleh melemahnya nilai rupiah. 

"Terpaksa saya tidak naikkan, karena banyak pelanggan yang mau tidak mau saya harus mendapakan keuntungan sangat sedikit," lanjutnya kepada blokBojonegoro.com.

Hakim juga menakutkan, kenaikan terhadap harga kaos tersebut bakal sulit turun lagi. Pasalnya, jika melihat kejadian-kejadian sebelumnya harga itu bakal tetap atau tidak kembali turun lagi, lantaran dari toko atau pabriknya enggan mau menurunkan.

"Biasanya juga ada permainan tengkulak juga, sehingga saya berharap rupiah kembali menguat dan harga kain kembali menurun lagi," pungkasnya.[din/col]

Tag : harga, kain

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

  • Wednesday, 07 August 2019 15:00

    26 Peserta UKW PWI Jatim Dinyatakan Kompeten

    26 Peserta UKW PWI Jatim Dinyatakan Kompeten Sebanyak 29 wartawan telah bekerja keras melewati Ujian Kompetensi Wartawan (UKW) angkatan ke-27 Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Jawa Timur, yang bekerjasama dengan SKK Migas dan KKKS. Selama dua hari 6-7...

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

  • Friday, 23 August 2019 14:00

    Petani Tembakau Balenrejo Mulai Panen

    Petani Tembakau Balenrejo Mulai Panen Musim ini para petani tembakau Desa Balenrejo, Kecamatan Balen, Kabupaten Bojonegoro tengah panen tembakau. Hanya sebagian petani yang menanam komoditas bahan utama rokok ini, alhasil harganya pun relatif mahal...

    read more

Lowongan Kerja & Iklan Hemat