18:00 . Daun kering rawan kebakaran   |   17:00 . Ikan Asap Solusi Ketika Harga Daging Sedang Melambung   |   16:00 . Jika Ada Bencana, ini yang Akan Dilakukan KPU   |   14:00 . Pemuda Mojodelik Terlibat Sebagai Panitia PTSL   |   13:00 . Kemarau, Jadi Berkah Bagi Tukang Gali Sumur   |   12:00 . Siswa SD di 2 Kecamatan Terima Kartu ATM PIP   |   11:00 . Bupati Berikan Penghargaan untuk Masyarakat Berprestasi   |   10:00 . Kelelahan saat Upacara, 12 Siswa Dirawat   |   09:00 . Upacara HJB, Bupati Ajak Semua Lebih Produktif   |   08:00 . Pemuda Bojonegoro Ikuti Jambore Pemuda Daerah   |   07:00 . Daftar Negara dengan Usia Harapan Hidup Tertinggi, Bagaimana Indonesia?   |   23:00 . LPPNU Bojonegoro Sosialisasikan Program Bantuan Tanam Jagung   |   22:00 . 29 Gunungan Dibagikan di Grebeg Berkah   |   21:30 . Bupati Terima Api Abadi   |   21:00 . Filosofi Musik 'Ning Nong Gung' dalam Iringan Grebek Berkah   |  
Sun, 21 October 2018
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Friday, 28 September 2018 11:00

Ketua PGRI Bojonegoro; Wajar GTT/PTT Tuntut Nasibnya

Ketua PGRI Bojonegoro; Wajar GTT/PTT Tuntut Nasibnya

Reporter: M. Safuan

blokBojonegoro.com - Aksi damai yang dilakukan oleh para GTT/PTT yang ada di Bojonegoro, Kamis (27/9/2018) kemarin adalah hal yang wajar dilakukan, karena mereka menuntut haknya untuk diperhatikan kesejahteraannya.

"Aksi demo yang dilakukan GTT/PTT wajar, karena untuk menuntut haknya," kata Ketua PGRI Bojonegoro, Ali Fatikin.

Pria yang juga mantan kepala SMPN 2 Bojonegoro itu menuturkan, PGRI Bojonegoro sangat mendukung aksi yang dilakukan oleh para GTT/PTT, namun pihaknya juga terus mengupayakan dan memperjuangkan hak GTT/PTT, agar mendapat perhatian dari pemerintah pusat.

"Pengrus PGRI besar juga terus melakukan komunikasi dengan pusat, agar GTT/PTT mendapatkan perhatian," ucapnya kepada blokBojonegoro.com.

Saat disinggung terkait rencana GTT/PTT yang hendak mogok kerja selama 6 hari, pria yang akrab disapa Ali mengatakan, rencana itu agar tidak jadi dilaksanakan, karena bisa merugikan anak didik. "Jangan dilaksnakan, kasihan anak didik," imbuhnya.

Seperti diketahui aksi GTT/PTT mogok ngajar ini mulai 1 hingga 6 Oktober 2018, salah satunya dilantarbelakangi atas keluarnya Peraturan Menpan RB Nomor 36 Tahun 2018, tentang kriteria tunjangan PNS dan pelaksanaan CPNS tahun 2018. Hal itu dinilai para GTT adalah bentuk deskriminasi terhadap honorer Kategori 2 (HK2) yang selama ini sudah turut membantu kelancaran kegiatan belajar mengajar di sekolah.

Kemarin, ratusan GTT maupun PTT yang ada di Bojonegoro juga menggelar aksi meluruk kantor DPRD dan Pemerintah Kabupaten Bojonegoro. Saat audiensi dengan dewan, mereka membawa 5 tuntutan, pertama menolak CPNS 2018, kedua Regulasi PP, ketiga mengangkat K2 menjadi PNS tanpa tes, keempat memberi SK kepada semua honorer Bojonegoro dan kelima  para honorer berharap mendapatkan gaji sesuai UMK untuk semua honerer Bojonegoro. [saf/mu]


PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




Video bB

Redaksi

  • Sunday, 14 October 2018 11:30

    3th blokTuban.com dan HJT ke-725

    AMSI Jatim Ajak Masyarakat Lebih Cerdas Konsumsi Berita

    AMSI Jatim Ajak Masyarakat Lebih Cerdas Konsumsi Berita Dalam kesempatannya menghadiri agenda Gowes 3 tahun blokTuban.com berkarya di Bumi Wali yang dibalut nuansa semarak menyambut Hari Jadi Tuban (HJT) ke-725, Ketua Asosiasi Media Siber Indonesia Wilayah Jawa Timur (Jatim), Arif Rahman memberi himbauan kepada masyarakat umum, khususnya yang ada dalam kegiatan tersebut agar lebih cerdas dalam mengkonsumsi berita....

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Tabloid bB

  • Friday, 31 July 2015 13:16

    Tabloid bB Edisi Juli 2015

    Tabloid bB Edisi Juli 2015 Untuk Edisi Juli 2015, redaksi Tabloid blokBojonegoro ingin menyajikan beberapa hal yang baru, terutama di halaman Investigasi. Dengan tema besar...

    read more