07:00 . Selain Makanan, Ini Faktor yang Pengaruhi Pencernaan   |   23:00 . Dua Warga Bojonegoro Terima Santunan dan Piagam Penghargaan dari Gubernur   |   22:30 . 2 Warga Bojonegoro Terima Santunan dari Gubernur   |   22:00 . Jelang Mudik, Kapolres Cek Jalan Nasional   |   21:00 . Kuwalahan Layani Pesanan, Industri Rumahan Rekrut IRT Tiap Ramadan   |   20:00 . Pilkades Pomahan Terancam Ditunda?   |   19:00 . Cipayung Bojonegoro Gelar Aksi Tolak People Power   |   18:00 . Per Nasabah Dijatah Rp18,7 Juta, BNI Sediakan 50 Antrean Setiap Hari   |   17:00 . Sebab Ini, Kita Bisa Didampingi Malaikat Rohmat   |   16:00 . Tradisi Ramadan, Jalan KH M Rosyid Layaknya Pasar Tumpah   |   15:30 . Sidak DLH, Minta Manajemen Koperasi Kareb Perbaiki AMDAL   |   15:00 . Jajanan Khas Kampung Ini Tembus Pasaran Luar Kota   |   13:00 . H-10 Pengerjaan dan Material Proyek Jalan Nasional Sudah Bersih   |   12:00 . Kapolres Cek Jalan Nasional Jelang Arus Mudik Lebaran   |   11:00 . Pengamanan Hasil Pemilu, 400 Aparat Gabungan Disiapkan   |  
Tue, 21 May 2019
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Saturday, 06 October 2018 20:00

Penggalangan Dana untuk Korban Gempa dan Tsunami Terus Mengalir

Penggalangan Dana untuk Korban Gempa dan Tsunami Terus Mengalir

Reporter : Muhammad Qomarudin

blokBojonegoro.com - Aksi penggalangan dana untuk korban gempa dan tsunami yang menerjang wilayah Palu dan Donggalaa di Sulawesi Tengah terus mengalir dari Kabupaten Bojonegoro. Penggalangan dana yang sebelumnya dilakukan oleh organisasi kemahasiswaan, komunitas, maupun ormas dan lain-lainnya, kini penggalangan dana juga dilakukan hampir seluruh sekolah yang berada di Kota Ledre.

Seperti halnya yang dilakukan oleh Siswa-siswi MTS Islamiyah Temayang Kabupaten Bojonegoro, Sabtu (6/9/2018). Ratusan siswa yang terdiri dari kelas tujuh sampai kelas sembilan itu menunjukan kepeduliannya untuk membantu ataupun meringankan korban gempa dengan menyisihkan uang sakunya.

Selain untuk meringankan korban gempa dan sunami, aksi penggalangan dana ini juga bertujuan untuk melatih kepedulian para siswa dengan sesama. Bahkan guru yang mengajar pun ikut menyisikan uang, guna memberi contoh kepada siswa dan tentunya meringankan masyarakat yang menjadi korban gempa dan sunami.

"Kita harus menyontohkan kepada siswa dan siswi sejak dini, agar mereka semakin peka dengan lingkungan dan sesama," terang Ketua Kurikulum MTS Islamiyah Temayang, Yanto.

Sebelum melakukan aksi penggalangan, para guru beserta siswa dan siswi terlebih dahulu melakukan sholat ghaib dan mendoakan para korban agar selalu tabah menghadapi cobaan yang sedang berlangsung. Sementara itu dana yang terkumpul, ke depannya akan diberikan kepada Kementrian Agama Kabupaten Bojonegoro untuk disalurkan kepada para korban di Sulawesi tengah.

"Semoga apa yang kita berikan paling tidak bisa mengurangi sedikit beban saudara kita yang berada di sana walaupun itu hanya sedikit saja," lanjutnya.

Sementara itu, aksi penggalangan dana juga dilakukan oleh Siswa-siswi MI NU Unggulan 'Wali Songo' Kecamatan Sumberejo. Aksi penggalangan dana sejak beberapa hari yang lalu tersebut sudah terkumpul hingga Rp21.904.000 dari para siswa-siswi dan masyarakat sekitar.

"Dari siswa dan Orang tua wali siswa terkumpul Rp.11. 795.000, sedangkan dari masyarakat sekitar terkumpul Rp.10.109.000," ungkap Kepala Sekolah MINU Unggulan Walisongo, Mariyanto.

Pria yang juga sebagai Sekretaris MWC NU Sumberejo itu sangat terkejut kepada masyarakat ataupun orang tua para wali murid yang berupayan untuk membantu para korban. Sebab, antusiasme para siswa untuk membantu meringankan korban di Sulawesi Tengah sangat besar, sampai tidak jajan demi diberikan kepada mereka yang tertimpa bencana, begitu pula orangtua siswa dan masyarakat yang berbondong- bondong untuk memberikan bantuan berupa uang pakaian layak pakai, mie instan, bahkan beras dan sebagainya.

"Hal ini sebagai bentuk upaya kita, untuk memupuk rasa solidaritas dan kepedulian terhadap sesama dan kemanusiaan kepada saudara kita yang sedang tertimpa musibah" lanjutnya kepada blokBojonegoro.com.

Dirinya juga berharap dengan tetap dibukanya buka posko di MINU Wali Songo dapat selalu bermanfaat bagi saudara kita di Palu dan sekitarnya. Pasalnya hingga sampai saat ini untuk donasi dalam bentuk uang dan makanan pokok masih dibuka, sedangkan untuk donasi bentuk pakaian sudah ditutup.

"Selanjutnya logistik yang terkumpul disampaikan kepada PC Maarif NU Bojonegoro dan juga PC LAZIZNU Bojonegoro, yang kemudian diteruskan sampai pusat," tutup Mariyanto.[din/ito]

Tag : palu, donggala

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat