12:00 . Tuntut Kejelasan Persibo, Mediasi Digelar Tertutup   |   11:00 . Pelunasan PBB-P2 di Kecamatan Purwosari Capai 100 Persen   |   10:00 . Diduga Bansos Dipotong, Warga Tambakrejo Lapor ke Polres   |   09:00 . Melihat Pengolahan Limbah Padat Medis di Puskesmas Tanjungharjo   |   07:00 . Setop, Jangan Kulum Bibir untuk Ratakan Lipstik   |   22:00 . PN Tolak Praperadilan Kasus Pemalsuan AJB dan Dugaan Penyerobotan Tanah Hotel Bojonegoro   |   18:00 . Belum Ada Intruksi, Cabor Panahan Belum Gelar Latihan   |   17:00 . Lezat Terjangkau, Nikmati Bakso Kerikil Bang Har   |   16:00 . Sumber Bening Bisa Aliri Sawah Seluas 1.900 Hektar di 3 Kecamatan   |   15:00 . Toko Kaset Jadul, Legendaris, Ada Sejak 1979   |   14:00 . Akan Lakukan Aksi, ini Harapan Suporter Persibo   |   13:00 . Masuk Musim Kemarau, BPBD Belum Terima Laporan Kekeringan   |   12:00 . Mekar Merekah, Bunga Bougenville Hiasi Sepanjang Jalan Raya Bojonegoro   |   11:00 . Kejutan dari Pertamina EP Jelang HUT Kemerdekaan RI   |   10:00 . Enak-enak di Kamar Kos, 2 Pasangan Lagi-lagi Diamankan Satpol PP   |  
Wed, 12 August 2020
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Wednesday, 02 January 2019 20:00

Serapan Beras Bulog 2018 Tak Sesuai Target, Hanya 56 Persen

Serapan Beras Bulog 2018 Tak Sesuai Target, Hanya 56 Persen

Reporter: M.Safuan 

blokBojonegoro.com - Penyerapan beras Bulog Sub Divre III Bojonegoro tahun 2018 ini tidak memenuhi target. Hingga saat ini, serapan beras di tiga wilayah Kabupaten Bojonegoro, Tuban dan Lamongan hanya tercapai 41.101 ribu ton atau 56 persen dari target 76.301 ribu ton beras. 

Jumlah serapan ini juga terbilang menurun dibandingkan tahu 2017 lalu yang mencapai hingga sekitar 70.000 ton dari target pencanangan penyerapan sebesar 106 ribu ton.

"Memang serapan beras Bulog tahun ini hanya tercapai 56 persen saja," kata Wakil Kepala Bulog Sub Divre Bojonegoro M.Yandra Darajat saat ditemui blokBojonegoro.

Pria yang disapa Yandara itu menuturkan, tidak tercapainya serapan beras petani lokal diakibatkan beberapa faktor di antaranya karena harga pasar di luar lebih baik dari pada harga di Bulog.

Meski begitu stok beras di Bulog Sub Divre Bojonegoro masih ada kurang lebih sekitar 18 ribu ton, cukup hingga panen selanjutnya. Jumlah itu diperkirakan masih cukup hingga 4 bulan bila dipakai untuk Operasi Pasar (OP)

"Selain itu, stok tersebut juga dipakai untuk persediaan beras komersial sebagai Cadangan Beras Pemerintah (CBP)," ungkapnya.

Yandra menambahkan biasanya serapan beras paling banyak saat panen raya, biasanya pada bulan April hingga Juni yakni berkisar 1500 ton per harinya.

Dalam melakukan penyerapan beras itu, Bulog Sub Divre Bojonegoro juga melibatkan puluhan mitra kerjanya. [saf/lis]

 

Tag : bulog, serapan


* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

  • Monday, 20 July 2020 23:00

    Ultah 9 Tahun blokBojonegoro.com

    Inilah Juara Video Pendek New Normal

    Inilah Juara Video Pendek New Normal Sebanyak 50 video telah naik di saluran youtube blokBojonegoroTV sebagai peserta lomba video pendek dalam rangka 9 tahun blokBojonegoro.com....

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat