07:00 . Jangan Makan 4 Bagian Ayam Berikut Demi Kesehatan   |   06:00 . Aksi Panggung Kesenian Negara Thailand di Bojonegoro   |   00:00 . Wow...! Perang Nasi di Tondomulo, Ada Apa?   |   23:30 . Syahdunya Jagong Pitulasan Bareng Gusdurian   |   23:00 . Kesenian Sandur Pukau Ratusan Masyarakat Bojonegoro   |   22:00 . KKM MI Kapas Gelar Bimtek K13 Revisi Tahun 2018   |   21:00 . Pecah, Tawa Penonton Saat Saksikan Persembahan Drama PBSI   |   20:00 . Tingkatkan Jiwa Sosial, SMPN 1 Kanor Tutup MPLS dengan Baksos   |   19:00 . Harga Murah, Bule Borong Belimbing Di Ngringinrejo-Bojonegoro   |   18:00 . Forpimka Cup 2019, Sumuragung Fc Ungguli Tuluungrejo FC   |   17:00 . Sosialisasi Hukum, Terungkap Narkoba Rawan Beredar di Bojonegoro   |   16:00 . Target Serapan Beras Ke Petani Kini Tinggal 10 Persen   |   15:00 . Berdayakan Lansia Menjadi Semakin Produktif   |   14:30 . Kegiatan 12 Meter di Jalur Pipa Harus Dapat Izin EMCL   |   14:00 . Lawan Timnas U-19, Persibo Bawa 20 Pemain   |  
Thu, 18 July 2019
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Sunday, 03 February 2019 19:00

Jalan Poros Kecamatan Ngasem dan Ngambon Dikeluhkan Pengendara

Jalan Poros Kecamatan Ngasem dan Ngambon Dikeluhkan Pengendara

Reporter : M Safuan

blokBojonegoro.com - Pada musim penghujan sebagian jalan penghubung poros kecamatan mulai dikeluhkan pengendara. Alasannya, akibat endapan air, jalan mulai rusak dan berlubang. Seperti jalan perbatasan wilayah Kecamatan Ngasem-Ngambon.

"Jalan poros ini banyak yang berlubang," kata Afandi salah satu pengguna jalan asal Kecamatan Dander.

Menurutnya, karena rusak dan berlubang jalan penghubung dua kecamatan itu sekarang kondisinya sangat membahayakan. "Tepatnya di perbatasan Desa Setren Kecamatan Ngasem dan Desa Ngambon Kecamatan Ngambon," ucapnya.

Dengan kondisi itu diharapkan agar kondisi jalan itu perlu adanya perbaikan dari pihak instansi terkait. Selain itu, kerusakan tersebut juga diperparah dengan kurangnya lampu penerangan, di sekitar jalan penghubung itu. 

"Kalau siang masih lumayan kelihatan, namun yang dikhawatirkan kalau malam sangat membahayakan karena jalan banyak yang berlubang, terlebih lagi pada musim penghujan ini, pastinya lubang-lubang tersebut pasti tertutup air," ungkapnya.

Hal yang sama di katakan oleh Zaenal, menurutnya, jalan poros Kecamatan Ngasem dengan Kecamatan Ngambon merupakan jalan alternatif satu-satunya kedua penghubung kecamatan itu. Akan tetapi, kondisi jalan tersebut hingga saat ini masih belum ada perbaikan.

"Kalau musim hujan seperti ini, banyak genangan di mana-mana dan tidak sedikit pula masyarakat yang terperosok ke lubang itu, karena dirasa dangkal padahal lumayan dalam," ujar pria asal Ngumpakdalem, Kecamatan Dander.

Dengan kondisi jalan yang mulai berlubang dan aspalnya yang mulai mengelupas, diharapkan jalan poros ini dapat mendapatkan penanganan. [saf/lis]

Tag : jalan, lubang, jentik

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

  • Wednesday, 17 July 2019 22:00

    KKM MI Kapas Gelar Bimtek K13 Revisi Tahun 2018

    KKM MI Kapas Gelar Bimtek K13 Revisi Tahun 2018 Kelompok Kerja Madrasah (KKM) MI Kecamatan Kapas melaksanakan Bimbingan Teknis K13 Revisi Tahun 2018 yang akan berlangsung selama 4 hari dari tanggal 17 hingga 20 Juli 2019. Kegiatan ini berlangsung...

    read more

Lowongan Kerja & Iklan Hemat