09:00 . Di Desa Karangdayu, Ada Sentra Pengasapan Ikan   |   08:00 . Petani Kalitidu Menyemai Refugia   |   07:00 . Ketahui Tanda Si Dia Memang Jodoh Ariska Puspita Anggraini   |   19:00 . Tahap I, Berkas Perkara Masih Dipelajari JPU   |   18:00 . Pemkab Siapkan Big Planning Peningkatan Penerimaan PAD   |   17:00 . Jamin Akses Pemasaran Produk UMKM di Bojonegoro   |   16:00 . Serapan Jagung Bulog Juga untuk Peternak   |   15:00 . Cempro Jawa Timur Deklarasi Dukung Jokowi-Ma'ruf Amin   |   14:00 . Kemenag: Biaya ONH Tahun Ini Tak Naik   |   13:00 . Refugia, Si Cantik Pengendali OPT   |   12:00 . 22 Grup Ikuti SMA Muda Drumband Carnival   |   11:00 . Singgung Generasi Melenial, Siapkan Generasi Produktif   |   10:00 . Dinkes Sosialisasikan Pemberantasan Sarang Nyamuk 2 Minggu Sekali   |   09:00 . Sempat Grogi, Septian Telpon Orang Tua Sebelum Tanding   |   08:00 . Siswa SMAN 1 Sugihwaras ini Juara 2 Pencak Silat Asia Eropa   |  
Mon, 18 February 2019
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Monday, 04 February 2019 06:00

Harga Anjlok, Pedagang Enggan Jual Bawang Merah

Harga Anjlok, Pedagang Enggan Jual Bawang Merah

Kontributor: A'imatun Khasanah

blokBojonegoro.com - Hari yang sudah siang, menambah suhu panas penuh desak di dalam pasar. Kaum hawa masih memburu kebutuhanya sehari-hari, seperti lauk pokok dan lainya untuk persediaan di rumah.

Namun, banyak pedagang bahan dapur yang menjual bawang merah dalam jumlah yang sedikit. Alasanya, dengan stok bawang merah yang kian membludak akhir-akhir ini dan banyak penjual keliling yang menjual bawang merah.

"Sebenarnya masih jual, tapi sedikit. Soalnya harganya terlalu murah dan tidak begitu laku akhir-akhir ini," terang Ngatmining (48) salah satu penjual kebutuhan dapur di Pasar kedungadem.

"Daerah sini juga banyak yang taman bawang merah, jadi ya kebanyakan beli di tetangga juga, kadang di kasih," sahut Ngasri salah satu pembeli yang ada di lokasi.

Wanita 48 tahun itu mengaku membeli berbagai macam sayur dari tengkulak yang mengambil barang dari Pare, Kediri, kemudian ia baru menjualnya lagi.

"Dari Kediri memang lebih murah, tapi yg membuat mahal itu ongkos kendaraanya," ujarnya saat di wawancarai oleh awak bB.

Sementara kebutuhan lain harganya  masih stabil dan cenderung murah. Seperti harga tomat masih cukup terjangkau yaitu Rp10.000 per kilogram, sedangkan cabai dengan berbagai jenis harganya juga sama Rp15.000 per kilogram.

"Ini termasuk paling murah, biasanya harga cabai bisa mencapai Rp50.000 per kilogram," pungkas Ngatmining pada blokBojonegoro.com. [aim/lis]

Tag : harga, anjlok, bawang merah

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

  • Monday, 18 February 2019 08:00

    Petani Kalitidu Menyemai Refugia

    Petani Kalitidu Menyemai Refugia Mengendalikan OPT padi dengan cara menanam Refugia juga dilakukan petani di Desa Pumpungan Kecamatan Kalitidu, Bojonegoro, Jawa Timur....

    read more

Lowongan Kerja & Iklan Hemat

  • Wednesday, 24 October 2018 09:00

    LoKer dan Iklan Baris di bB

    Lebih Mudah dan Tepat untuk Promosi

    Lebih Mudah dan Tepat untuk Promosi Untuk mengakomodir permintaan dari masyarakat luas, terutama pembaca setia blokBojonegoro.com, redaksi menyediakan kanal khusus untuk informasi lowongan kerja (LoKer) dan iklan baris....

    read more