08:00 . Adu Kepala, Truk Tronton Pukul Mundru Bus   |   07:00 . Kacamata Kesehatan, Perawatan Terbaik untuk Mata   |   21:00 . Banyak Pohon Tumbang, Ini Komentar DLH   |   20:00 . Cek Fakta Kebenaran Puting Beliung di Terminal Bojonegoro   |   19:00 . Gubernur dan Bupati Bantu Korban Puting Beliung   |   18:00 . Masya Allah...! Bojonegoro Darurat Bencana   |   17:00 . Khofifah Kunjungi Korban Puting Beliung di Bojonegoro   |   16:00 . Pekan Ini, Harga Cabai Berangsur Turun   |   15:00 . Lagi, Beredar Video Angin Puting Beliung Terjadi Bukan di Bojonegoro   |   14:00 . Puting Beliung Terjang 44 Desa di Bojonegoro, Kerugian 2,3 M   |   13:00 . Memilih Make Up Natural untuk Aktivitas Sehari-Hari   |   12:00 . Nonton Film Hanya Manusia   |   11:00 . Giliran Tuban dapat PPM dari Sahabat Pertamina   |   10:00 . Dua Hari Puting Beliung, Taksir Kerugian Rp2,3 M   |   09:00 . Diduga Ngantuk, Mobil Sedan Terjun ke Sungai Desa Banjarsari   |  
Wed, 13 November 2019
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Wednesday, 06 February 2019 09:00

Ada Kejar Paket, Disdik Klaim Angka Putus Sekolah Turun

Ada Kejar Paket, Disdik Klaim Angka Putus Sekolah Turun

Reporter: M. Safuan

blokBojonegoro.com - Warga Bojonegoro yang putus sekolah dari tahun ke tahun mengalami penurunan, hal tersebut seiring adanya Gerakan Ayo Sekolah (GAS) beberapa tahun lalu yang dicanangkan oleh Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bojonegoro.

Program itu mengajak anak putus sekolah untuk kembali belajar yakni dengan mengenyam pendidikan melalui Paket Kesetaraan.

"Tahun ajaran 2018/2019 Warga Belajar (WB) Paket dari semua jenjang ada sekitar 8.328 orang, jumlah itu terdiri dari paket C, B dan A," kata Kabid Paud dan Dikmas, Dinas Pendidikan (Disdik) Bojonegoro, Nandar.

Nandar mengungkapkan, dari jumlah itu pihaknya mengklaim terus mengalami penurunan, pasalnya setiap tahun warga yang lulus jumlahnya juga ada ribuan untuk paket kesetaraan C diikuti paket B, sedang untuklulusan kesetaraan paket A hanya ada ratusan.

"Jadi dengan jumlah lulusan itu, jumlah warga yang putus sekolah bisa dibilang terus berkurang," katanya.

Rinciannya menurut Nandar, untuk warga yang masih menjadi peserta paket kesetaraan yakni untuk paket C ada 5.650 orang, sedangkan untuk paket B 2.340 orang dan untuk paketA 338 orang.

Dengan data yang ada saat ini, Disdik mengklaim bahwa warga Bojonegoro sadar akan pentingnya mengenyam pendidikan, meski dulu pernah putus sekolah tapi kini melanjutkan belajar melalui pendidikan paket kesetaraan.

"Dengan begitu warga Bojonegoro juga memperoleh hak yang sama untuk pendidikan," tutup Nandar. [saf/mu]

Tag : angka putus sekolah, putus sekolah, kejar paket, paket kesetaraan

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat