11:00 . Partai Demokrat Yakin Calegnya Dapat Kursi di Pemilu 2019   |   10:00 . Viral....! Saling Klaim Menang Terpilih Jadi DPR   |   09:00 . Meski Tersandung Masalah, IR Masih Jabat Kadishub   |   08:00 . Jaga Proses Perhitungan Suara di Tingkat PPK, Pengawalan Diperketat   |   07:00 . Gangguan Jiwa Pasca-Pemilu Bisa Sembuh, Jangan Malu Berobat   |   06:00 . Situng, KPU Target Tanggal 22 April Selesai   |   22:00 . Harlah PMII, Rayon Jalaludin Rumi Gelar Nobar Sexy Killer   |   21:00 . Belum Final, Ramai Ucapan Caleg DPR RI Terpilih   |   20:00 . Real Count KPU Bojonegoro, Baru 200 TPS   |   15:00 . 238 WB Dijadwalkan Ikuti UNBK Susulan Paket C   |   13:00 . Bupati Minta Semua Tunggu Hasil KPU   |   12:00 . Rekapitulasi Masih di Kecamatan, KPUK Target Awal Mei Kelar   |   11:00 . Kafid, Pejuang Demokrasi yang Kecelakaan   |   10:00 . Segar, Siang Hari Minum Es Cao Pasar Kota Bojonegoro   |   08:00 . Diduga Balapan Liar, Hantam Fortuner Tewas di TKP   |  
Sat, 20 April 2019
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Wednesday, 06 February 2019 15:00

Pasang Surut Usaha Kapur Tulis (1)

Begini Sejarah Usaha Kapur Tulis di Bojonegoro

Begini Sejarah Usaha Kapur Tulis di Bojonegoro

Kontributor: A'imatun Khasanah

blokBojonegoro.com - Tak disangka-sangka, ternyata di Kota Ledre sebutan Kabupaten Bojonegoro ada produksi salah satu alat yang sangat membantu dalam kegiatan proses belajar mengajar.

Tentu yang saat sekolah masih menggunakan papan tulis warna hitam, tidak akan asing dengan benda yang satu ini, adalah kapur tulis.

Ternyata, di Bojonegoro ada produksi kapur tulis rumahan, tepatnya di Desa Tulungrejo, Kecamatan Sumberrejo. Dan tentu ini adalah satu-satunya tempat produksi kapur di Bojonegoro.

Perlu diketahui juga, usaha ini sudah ada sejak 20 tahun yang lalu.

kapur-tulis-4

"Produksi kapur ini adalah satu-satunya di Bojonegoro, bahkan Tuban dan Lamongan juga tidak ada," terang Munawi, pemilik tempat produksi kapur rumahan.

Saat awal produksi, Munawi mengaku belajar dari Kecamatan Cepu Kabupaten Blora Jawa Tengah. Awalnya ia hanya mengamati. Laki-laki 52 tahun ini kemudian mempraktekkan dengan media pelepah pepaya sebagai cetakanya.

"Dulu lihat terus saya praktek pakai batang daun pepaya untuk cetakan," jelasnya menceritakan awal mula produski alat yang sudah mencerdaskan ribuan orang itu.

Selanjutnya, papar Munawi, ia meminta tolong saudaranya yang bisa membuat berbagai macam bentuk cetakan, untuk membuat cetakan kapur untuknya. Tentu saja masih dalam skala kecil.

kapur-tuliss

Selang beberapa waktu, Munawi sudah bisa memasarkan kapur produksinya sendiri di pasar-pasar terdekat, dengan kemasan yang didesain sendiri dengan kertas duplex (salah satu jenis kertas karton).

Saat produksinya sudah mulai laku di pasaran, mulailah ada distributor yang melirik kapur buatannya lantaran hasil tangannya dinilai bagus dan tidak berdebu ketika dipegang.

Akhirnya distributor tersebut mencari informasi tentang keberadaan tempat produksi kapur rumahan milik Munawi.

"Awalnya tidak bertemu, distributor itu mencari saya hingga satu minggu lebih, dan di hari kesepuluh baru menemukan rumah saya," terang Munawi kepada blokBojonegoro.com bercerita saat itu.

Setelah bertemu, akhirnya Munawi dan distributor tersebut membuat perjanjian kerjasama. Dimana pihak distributor menginginkan produksi yang besar dan memberikan dua alat cetakan kapur tulis. Satu kali cetak bisa menghasilkan 600 batang kapur.

"Ya kalau dihitung-hitung harga dua alat ini sekitar Rp50 juta, saya diberi wewenang nuntuk menggunakan tapi tidak untuk dijual," bebernya.

Seiring perkembangan zaman, dimana saat ini banyak lembaga pendidikan yang sudah menggunakan papan tulis berwarna putih (whiteboard) dan tentu alat tulisnya sudah memakai spidol whiteboard. Sehingga, hal itu membuat permintaan kapur tulis makin sepi, dan distributor pun jarang mengambil kapur buatan warga Tulungrejo ini.

"Malah empat hari yang lalu distributor ke sini dan meminta untuk menghentikan produksi sementara," pungkas Munawi yang mulai jarang memproduksi kapur tulis dengan skala besar. [aim/mu]

kapur-tulis-3

Tag : kapur, kapur tulis, produksi kapur

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

  • Wednesday, 27 March 2019 21:00

    Petani di Balen Mulai Panen Kelengkeng

    Petani di Balen Mulai Panen Kelengkeng Seorang petani di Desa Kedungdowo, Kecamatan Balen, Abdul Mukarom merasa senang karena pohon Lengkeng yang ia tanam dua tahun yang lalu sekarang ini buahnya sudah bisa dinikmati. Setelah empat pohon...

    read more

Lowongan Kerja & Iklan Hemat

  • Tuesday, 16 April 2019 09:00

    Hilang STNK NoPol S-3761-DJ

    Hilang STNK NoPol S-3761-DJ Telah hilang Surat Tanda Nomor Kendaraan (STNK): No.Pol: S-3761-DJ Merk/Type: HONDA Warna: Hitam Tahaun pembuatan: 2012 Nomor Rangka: MH1JB8110CK809201 Nomor Mesin: JB81E1806215 Atas Nama: DASINAH Alamat: Dusun Kawis RT.01/RW.02 Desa Geger Kecamatan Kedungadem, Kabupaten Bojonegoro, Jawa Timur....

    read more