10:00 . Rumah Kreatif Mojodeso Produksi Cat dari Limbah Banner dan Batik   |   09:00 . Ditetapkanya Syamsul Hadi, PMII Berharap Tak Berhenti di Kasus Inspektorat   |   08:00 . Dari Status Facebook Jadi Buku   |   07:00 . Membedakan Kekuatan dengan Bakat Diri   |   22:00 . HMP PPKn Adakan Seminar Bertema Payung Hukum Bagi Tenaga Didik   |   21:00 . Pemkab Bojonegoro Beri Santunan untuk yang Meninggal Dunia   |   20:00 . Ditetapkan Tersangka, Kepala Inspektorat Terancam Hukuman ini   |   19:00 . PEPC Setor Pajak Rp 8,08 Triliun   |   18:00 . Ditutup, 57 Pendaftar KPU Bojonegoro Siap Berkompetisi   |   17:00 . Guna Perkuat Data, Kejari Bojonegoro Juga Datangkan 7 Ahli   |   16:30 . 8 Hari Team IT Ario Sighat Selesaikan Rekapitulasi, ini Hasilnya...   |   16:00 . Jalan Rusak, Warga Peringatkan Pengguna Jalan dengan Banner   |   15:00 . Diperiksa 5 Jam, Kepala Inspektorat Langsung Ditahan   |   14:00 . Diduga Ada Pemilih Ganda, Demokrat Laporkan Dua TPS di Ngasem   |   12:00 . Rangkaian HUT BUMN, Pertamina Gelar Pasar Murah di Empat Lokasi   |  
Fri, 26 April 2019
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Wednesday, 06 February 2019 17:00

Polemik Buku Tematik K-13

Kemenag Imbau Buku Ditarik Agar Siswa Tak Salah Paham

Kemenag Imbau Buku Ditarik Agar Siswa Tak Salah Paham

Reporter: M Safuan

blokBojonegoro.com - Terkait polemik buku tematik K-13 yang isinya kurang sesuai, dan bahasanya kurang pas terkait perjuangan NU pada masa itu Kementerian Agama (Kemenag) Bojonegoro angkat bicara.  Buku kelas V SD/MI dengan judul Peristiwa Dalam Kehidupan (Tema 7) halaman 45 yang diterbitkan oleh Kemendikbud RI 2017 itu dinilai bisa saja dipahami berneda oleh peserta didik.

Oleh Karenanya, Kemenag Bojonegoro meminta agar buku tematik K-13 itu segera ada perbaikan yakni dengan menarik buku tersebut. Isi tema itu bisa disampaikan dengan benar dan sesuai agar bisa dipahami oleh siswa.

Kasi Pendidikan Madrasah (Pendma) Kemenag Bojonegoro, Abdul Wakhid mengatakan, isi materi yang ada di buku bahasanya tidak tepat, sehingga bila disampaikan bisa salah dipahami oleh siswa.

"Masak organisasi Islam dikatakan radikal," ujar Wakhid saat ditemui blokBojonegoro.com.

Padahal, menurut pria yang disapa Wakhid itu pastinya sang penulis bisa menggambarkan kondisi perjuangan umat Islam saat itu, karena dalam masa itu Indonesia dalam penguasaan penjajah Belanda. Jadi wajar bila masa itu semua wajib merebut kembali Indonesia dari tanah penjajah.

"Jadi masak, organisasi Islam dikatakan radikal dalam konteks isi buku itu, sehingga tak pantaslah," ucap Wakhid.

Oleh karenanya, dengan konteks materi itu, Kemenag Bojonegoro, mengimbau agar keberadaan buku tematik K-13 itu segera ditarik, agar nantinya siswa tidak salah pemahaman dalam mempelajarinya.

Seperti diketahui, buku tematik K-13 itu mendapatkan perhatian Katib Syuriyah PCNU Jombang Ahmad Samsul Rijal yang menilai pendeskripsian atau penggambaran model perjuangan kelompok, khususnya NU seperti dalam buku tersebut tidaklah tepat karena digambarkan perjuangannya yang radikal. Sementara, jika dikontekskan saat ini, organisasi radikal memiliki konotasi negatif. [saf/lis]

 

Tag : buku, nu, polemik

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

  • Wednesday, 27 March 2019 21:00

    Petani di Balen Mulai Panen Kelengkeng

    Petani di Balen Mulai Panen Kelengkeng Seorang petani di Desa Kedungdowo, Kecamatan Balen, Abdul Mukarom merasa senang karena pohon Lengkeng yang ia tanam dua tahun yang lalu sekarang ini buahnya sudah bisa dinikmati. Setelah empat pohon...

    read more

Lowongan Kerja & Iklan Hemat

  • Tuesday, 16 April 2019 09:00

    Hilang STNK NoPol S-3761-DJ

    Hilang STNK NoPol S-3761-DJ Telah hilang Surat Tanda Nomor Kendaraan (STNK): No.Pol: S-3761-DJ Merk/Type: HONDA Warna: Hitam Tahaun pembuatan: 2012 Nomor Rangka: MH1JB8110CK809201 Nomor Mesin: JB81E1806215 Atas Nama: DASINAH Alamat: Dusun Kawis RT.01/RW.02 Desa Geger Kecamatan Kedungadem, Kabupaten Bojonegoro, Jawa Timur....

    read more