17:00 . Ayo..! Gerakan 18.21 di Bojonegoro   |   16:00 . Dua Warga Kedungadem Diduga Tewas Bunuh Diri   |   14:00 . Pimpinan DPRD Dikukuhkan, AKD Masih Menunggu   |   13:00 . Siswa SD Hanya Bisa Baca, Buku di Perspusda   |   12:00 . Persibo Jajal Kekuatan Persekam di Partai Uji Coba   |   11:00 . Para Pendonor Aktif Dapat Piagam Penghargaan   |   10:00 . Demi Pembaca, Perpusda Tambah 1.732 Buku   |   09:00 . Apel HUT PMI Jadi Penyemangat Gerakan Kemanusiaan   |   08:00 . Bojonegoro Dapat Penghargaan Kabupaten/Kota Peduli Olahraga   |   07:00 . Tak Mau Beri Anak Susu Formula? Tapi Jangan Lakukan 3 Hal Ini, Moms!   |   18:00 . Kirab Pusaka Haul Ke-237 Ki Andongsari (Adipati Arya Mentahun)   |   17:00 . As Roda Belakang Mobil Dump Truk Patah, Lalu Lintas Tersendat   |   16:00 . IKIP PGRI Bojonegoro Lantik Organisasi Kemahasiswaan   |   15:00 . Punya Harga Jual Tinggi Dibalik Limbah Tanaman Kedelai   |   12:00 . Zakat Upaya Meningkatkan Ekonomi Rumah Tangga Sangat Miskin   |  
Tue, 17 September 2019
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Wednesday, 06 February 2019 07:00

Sering Susah Bangun Pagi Bisa Disebabkan Faktor Genetik

Sering Susah Bangun Pagi Bisa Disebabkan Faktor Genetik

Reporter: -

blokBojonegoro.com - Tak sedikit orang yang sulit bangun pagi dan ini sudah menjadi kebiasaan. Penyebabnya bukan karena rasa malas, tapi bisa juga faktor genetik.

Hal ini dibuktikan dalam sebuah penelitian. Studi itu menganalisis informasi genetik yang dikumpulkan lewat tes DNA dari situs 23andMe dan “biobank" Inggris untuk memahami keterkaitan faktor genetis dengan jam tidur seseorang.

Apakah kamu termasuk "morning person" yang rajin bagun pagi atau "nighy owl" si tukang begadang, hal itu bisa saja ditentukan oleh faktor genetiknya.

"Studi ini penting karena bisa mengkonfirmasi preferensi setiap orang, berdasarkan faktor genetisnya," kata Michael Weedon, seorang profesor dari University of Exeter Medical School in Britain yang memimpin riset tersebut.

Studi tersebut termasuk yang terbesar untuk bidangnya. Melibatkan data genetis sekitar 700.000 orang, hasil yang didapatkan cukup signifikan untuk menentukan keterkaitan jam tidur dan bangun seseorang.

Para peneliti memahami ada 24 gen yang memengaruhi faktor jam tidur. Namun, studi yang dipublikasikan di jurnal Nature Communications itu menemukan ada 327 gen tambahan yang juga memiliki peran.

Penelitian juga dilakukan terhadap partisipan dalam kelompok yang lebih sedikit. Mereka diminta memakai gelang pelacak aktivitas untuk mempelajari pola tidurnya.

Hasilnya, faktor genetik dinilai bisa mengubah jam bangun dan tidur seseorang hingga 25 menit.

Gen pagi dan malam

Untuk menguji teori jangka panjang soal keterkaitan pola tidur dan penyakit tertentu, para peneliti juga menganalisa hubungan antara gen "pagi" dan "malam" dengan sejumlah penyakit.

Mereka menemukan bahwa gen "pagi" yaitu yang tidur dan bangun lebih awal memiliki kecenderungan mengalami depresi dan skizofrenia yang lebih rendah.

Meski begitu, Weedon mengakui temuan tersebut masih belum jelas apakah memang terkait dengan gen "morning person" atau terkait dengan jam kerja 9-5 mereka.

Para peneliti juga berencana meneliti lebih lanjut, apakah orang-orang yang memiliki gen "malam" memberikan hasil yang buruk ketika aktif di pagi hari ketimbang orang-orang yang memang memiliki gen "pagi".

Penelitian lebih lanjut dibutuhkan untuk melihat kecocokan gen dengan gaya hidup mereka.

"Misalnya, apakah seseorang yang memiliki gen malam namun harus bangun pagi secara rutin cenderung rentan mengalami obesitas dan diabetes atau tidak. Dibutuhkan penelitian lebih lanjut," demikian penjelasan studi tersebut.

*Sumber: kompas.com

Tag : pendidikan, kesehatan

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

  • Wednesday, 07 August 2019 15:00

    26 Peserta UKW PWI Jatim Dinyatakan Kompeten

    26 Peserta UKW PWI Jatim Dinyatakan Kompeten Sebanyak 29 wartawan telah bekerja keras melewati Ujian Kompetensi Wartawan (UKW) angkatan ke-27 Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Jawa Timur, yang bekerjasama dengan SKK Migas dan KKKS. Selama dua hari 6-7...

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

  • Sunday, 08 September 2019 15:00

    Semarak HUT, 17 Perlombaan Satukan Warga Semanding

    Semarak HUT, 17 Perlombaan Satukan Warga Semanding Peringatan HUT Republik Indonesia merupakan suatu kegiatan yang rutin dilaksanakan seluruh masyarakat Indonesia, sebagai bentuk rasa syukur atas kemerdekaan Republik Indonesia yang diperjuangkan oleh pahlawan terdahulu....

    read more

Lowongan Kerja & Iklan Hemat