21:00 . Rumah Sakit Tambah Alokasi Kamar Pasien Covid-19 Hingga 40%   |   20:00 . Tembus 1 Juta, Evaluasi Kasus Covid di Provinsi yang Menerapkan PPKM   |   19:00 . Dari 5 Pasang Ekor Cupang di Awal Pandemi, Kini Menjadi 4000 Ekor   |   18:00 . Begini Alur Tahapan Proses Vaksinasi Covid-19 di Kabupaten Bojonegoro   |   17:30 . Pusat Pembibitan Sukowati di Lahan 2,2 Hektar Diresmikan Bupati Anna   |   17:00 . Viral, Prospek Bisnis Penjualan Batik Jembatan Sosrodilogo Positif   |   16:30 . Peduli Banjir, Muslimat Bojonegoro Salurkan Ribuan Paket Sembako   |   16:00 . Vaksin Sinovac Didistribusikan ke 48 Faskes   |   15:00 . Sempat Naik, Harga Telur Ayam Turun   |   14:00 . Vaksinasi Covid-19 di Bojonegoro Dimulai   |   13:00 . Ansor Sekar Bedah Rumah Korban Banjir Bandang   |   12:00 . Angka Kesembuhan Pasien Nasional Meningkat Mencapai 10.974 Orang   |   11:00 . Pertama Divaksin Sinovac, Begini Kata Bupati Bojonegoro   |   10:00 . Lolos Screening, Bupati bersama Pejabat yang Ada di Bojonegoro Awali Vaksinasi   |   09:00 . PMII Unugiri Galang Dana Bantu Korban Bencana Alam   |  
Thu, 28 January 2021
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Presiden Jokowi Cabut Remisi Otak Pembunuhan Jurnalis

blokbojonegoro.com | Saturday, 09 February 2019 17:00

Presiden Jokowi Cabut Remisi Otak Pembunuhan Jurnalis Foto: Times Indonesia

Kontributor: Wahyudi

blokBojonegoro.com - Hadir dalam peringatan Hari Pers Nasional di Surabaya, Sabtu (9/2/2019), Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyatakan telah menangani pencabutan remisi atas pembunuhan wartawan Radar Bali AA Gde Bagus Narendra Prabangsa dengan mengeluarkan Keputusan Presiden baru mencabut remisi terhadap pelaku, yakni I Nyoman Susrama.

“Sudah saya tanda tangani,” kata Presiden menjawab pertanyaan wartawan perihal remisi tersebut.

Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko mengatakan, pembatalan remisi yang ditandatangani Presiden Joko Widodo menunjukkan kepedulian dan komitmen Pemerintah dalam melindungi keselamatan pekerja media dalam menjalankan tugas -tugasnya.

"Rasa keadilan di tengah-tengah masyarakat menjadi poin perhatian Presiden,” imbuhnya.

Menurut Moeldoko, Presiden tidak menutup hati terhadap kegelisahan dari para wartawan dan pekerja media. Mereka harus mendapatkan perlindungan saat bertugas. Presiden juga sudah mendengar masukan dari mana-mana.

"Dan saya kira itu keputusan yang terbaik bagi kita semua,” kata Moeldoko.

Ia menambahkan, kasus ini tidak bisa dilihat sepotong-sepotong, karena pengajuan remisi kepada ratusan narapidana dengan kasus yang berbeda-beda.

Kasus pembunuhan yang menghilangkan nyawa Prabangsa sendiri terjadi pada 11 Februari 2009 silam di kediaman Nyoman Susrama yang berlokasi di Banjar Petak, Bangli.

Motifnya adalah kekesalan Nyoman Susrama kepada Prabangsa karena pemberitaan wartawan Radar Bali Jawa Pos Group tersebut.

Setelah mendapatkan putusan pengadilan tetap dan pelaku menjalani hukumannya, dalam perjalanannya kemudian ada proses remisi terhadap yang bersangkutan.

Pengajuan remisi terhadap Susrama datang bersamaan dengan puluhan narapidana lainnya. Kementerian Hukum dan HAM memberikan tanda merah, kuning, hijau untuk berkas yang perlu mendapatkan atensi lebih dari Presiden.

Ketika itu, remisi Susrama tidak diberi label itu, karena pemberian tersebut sifatnya sudah sesuai prosedur. Presiden melihat dan mendengar tanggapan, keberatan dan aspirasi publik atas remisi tersebut.

Presiden Jokowi juga meminta Menkumham bekerja lebih teliti dan meninjau ulang pemberian remisi untuk Susrama, mengingat kasus ini tak hanya berkaitan dengan perlindungan keamanan para pekerja media, tetapi upaya menjaga kemerdekaan pers, sekaligus mencerminkan rasa keadilan di tengah masyarakat [yud/ito]

Tag : Presiden, pers


* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat