16:00 . 17 Group Drumband se Dander Turut Meriahkan HUT RI ke 74   |   15:00 . Dua Kepala OPD Masuk Masa Pensiun, Kekosongan Kursi Bakal Bertambah?   |   14:00 . Kesulitan Ajukan Pengisian Kepala OPD, BKPP Tunggu Sekda Baru   |   13:00 . Buruh Kupas Ketela, Pekerjaan Sampingan Menambah Pundi Rupiah   |   12:00 . Mariono Masuk Daftar Top Skor Liga 3 Jatim   |   11:00 . Wujud Syukur, Jalin Silaturahim   |   10:00 . Warganet Ramai-Ramai Puji Penari Thengul   |   09:00 . Rampungkan Pemberkasan, Kejari Resmi Perpanjang Masa Tahanan SH   |   08:00 . Bojonegoro Sapa Dunia dengan Thengul   |   07:00 . Berbagai Penyebab dan Faktor Risiko Terbentuknya Batu Empedu   |   23:00 . Jan Ethes Gemesin Ikut Presiden Jokowi Upacara HUT ke 74 RI   |   22:00 . Pelatihan Kepemimpinan Active Citizens di Padepokan ASA   |   21:00 . Pekerja Proyek Gas JTB Ikuti Upacara Bendera   |   20:00 . Wow....! Tari Thengul Tampil di Istana Negara   |   19:00 . Unik, Warga Klangon Dirikan Gapura Bentuk Garuda Raksasa   |  
Sun, 18 August 2019
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Sunday, 17 February 2019 13:00

Refugia, Si Cantik Pengendali OPT

Refugia, Si Cantik Pengendali OPT

Oleh: Iskak Riyanto*
 
blokBojonegoro.com - Organisme Pengganggu Tumbuhan (OPT) selalu menjadi tantangan petani dalam berusaha tani. Untuk mengendali hama dan penyakit mayoritas petani mengandalkan pestisida. Idealnya untuk mencegah datangnya hama dan penyakit adalah dengan Pengendalian Hama Terpadu (PHT).
 
Tiga tahun terakhir ini mulai banyak petani di Bojonegoro yang mengendalikan hama dan penyakit dengan cara menanam Refugia. Kamim, ketua Kelompok Tani (Poktan) Rukun Bahagia Desa Jatiblimbing, Kecamatan Dander mengatakan, Refugia adalah intervensi ekosistem dengan menyediakan rumah untuk pemangsa hama. Tanaman yang berfungsi sebagai Refugia bermacam-macam seperti bunga Matahari, bunga Kertas, Kenikir, Tagetes dan lain-lain. "Musuh alami yang bersarang di tanaman bunga akan menjadi predator  atau parasitoid bagi hama pengganggu padi. Predator akan memangsa hama," ungkapnya.
 
Dengan menanam Refugia, biaya nyemplung sawah lebih rendah, berasnya lebih sehat karena penggunaan pestisida lebih sedikit. "Sawah juga menjadi menjadi indah karena ada bunga warna-warni yang bermekaran,ada bunga Kenikir, bunga kertas, Tagetes di pematang sawah saya," kata Kamim yang juga seorang anggota Pos Pelayanan Agent Hayati (PPAH) Kabupaten Bojonegoro itu, Sabtu (16/2/2019)
 
Demikian juga menurut Budi, petani muda yang tinggal di Desa Beged, Kecamatan Gayam selalu menanam Refugia bersamaan menaman padi. Dia mengaku pertama kali mengenal manfaat Refugia dari WhatsApp Group Pelatihan Anak Tani Remaja (PATRA) Bojonegoro yang selalu berbagi informasi babakan pertanian. 
 
"Pertama kali tahu istilah Refugia dari Patra. Setelah itu saya mencoba menanamnya dipematang sawah, ada bunga Kenikir, bunga Kertas juga bunga Matahari," kata Budi dengan tersenyum.
 
Budi menambahkan," Setelah bermekaran banyak anak-anak kecil yang mendatanginya, ada yang poto-poto juga tetapi saya larang untuk dipetik, cukup dipandangi saja".
 
*Iskak Riyanto, PPL Disperta Bojonegoro.

Tag : refugia, tanaman, pengendali, opt

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

  • Wednesday, 07 August 2019 15:00

    26 Peserta UKW PWI Jatim Dinyatakan Kompeten

    26 Peserta UKW PWI Jatim Dinyatakan Kompeten Sebanyak 29 wartawan telah bekerja keras melewati Ujian Kompetensi Wartawan (UKW) angkatan ke-27 Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Jawa Timur, yang bekerjasama dengan SKK Migas dan KKKS. Selama dua hari 6-7...

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

  • Tuesday, 13 August 2019 08:00

    Teladani Auliya, Jemaah Tahli Ziarah dan Wisata Religi

    Teladani  Auliya, Jemaah Tahli Ziarah dan Wisata Religi Demi memperkuat spiritual keagamaan dan meneladani perjuangan para waliyullah, sekaligus menyambut Kemerdekaan RI-47, jemaah tahlil Dukuh Ngantulan, RT.19/RW.03, Desa Bulu, Kecamatan Balen, mengadakan ziarah ke makam auliya. Selain itu dalam...

    read more

Lowongan Kerja & Iklan Hemat