09:00 . Seleksi CPNS dan P3K Dijadwalkan Dibuka Oktober   |   08:00 . Warga Papua Aman di Bojonegoro   |   07:00 . Kapan Harus ke Dokter Bila Setelah Menikah Tak Kunjung Hamil?   |   21:00 . Karnaval Budaya Angkat Sejarah di Desa dan Kirab Pusaka   |   20:00 . Kondisi Kesehatan Drop, Satu Jamaah Haji Meninggal Dunia di Makkah   |   19:00 . Persibo Kian Kokoh di Puncak Klasemen   |   18:00 . Tundukkan Nganjuk Ladang 2-0, Persibo Tutup Paruh Musim dengan Sempurna   |   17:30 . Bupati Turut Tonton Persibo   |   17:00 . Tim Aku Sehat Siaga di Latber Mojodelik   |   16:30 . Babak Pertama, Persibo Unggul 1-0 Atas Nganjuk Ladang   |   16:00 . Sedih, Tanaman Jagung di Bakung Dihajar Tikus   |   15:30 . Rois Aam PBNU, Letakkan Batu Pertama RSNU Kedungadem   |   15:00 . Kelurahan Ngrowo Launching Kampung Lontong Lodeh Pedal   |   14:30 . Ratusan Warga Sumberjokidul Ikuti Lomba Tangkap Ikan Massal   |   14:00 . Ratusan Rider Luar Kota Antusias   |  
Mon, 26 August 2019
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Monday, 25 February 2019 15:00

Peserta Ujian Perangkat Desa Glagahan Mengadu ke Komisi A DPRD

Peserta Ujian Perangkat Desa Glagahan Mengadu ke Komisi A DPRD

Kontributor: Wahyudi

blokBojonegoro.com - Puluhan peserta tes perangkat Desa Glagahan, Kecamatan Sugihwaras, Kabupaten Bojonegoro mengadu ke Komisi A Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Bojonegoro, Senin (25/2/2019), lantaran dianggap ada kejanggalan.

Salah satu peserta tes perangkat desa, Agus Budi Cahyono mengatakan bahwa puluhan peserta yang mengadu ke Komisi A DPRD Bojonegoro tidak terima atas hasil tes perangkat desa setempat pada 21 Februari 2019 lalu. Ada tiga perangkat desa yang diisi.

"Kami terima atas hasil tes perangkat desa, makanya kami mengadu ke DPRD Bojonegoro," katanya kepada blokBojonegoro.com, Senin (25/2/2019).

Ia menambahkan, bahwa dalam proses pengisian perangkat desa ada kejanggalan saat pelaksanaan ujian. Misalnya, setelah dikoreksi terdapat banyak coretan dan nilainya juga tidak wajar. Atas dasar itu, pihaknya melakukan protes ke panitia pengisian perangkat desa.

Pihaknya menganggap tiga orang yang lulus tes ujian perangkat desa itu diduga merupakan orangnya kepala desa. Kasak-kusuk itu sudah menyebar di masyarakat desa setempat. Hal itu menurutnya sudah menjadi rahasia umum.

Sebelumnya, pengisian Perangkat Desa Glagahan dianggap sesuai prosedur. Kepala Desa Glagahan, Imam Muslih mengatakan, pengisian perades setempat, sudah dikonsultasikan Bagian Hukum Pemerintah Kabupaten Bojonegoro.

Hasil konsultasi diperbolehkan untuk mengisi kekosongan perang desa tersebut. Perangkat desa yang kosong itu adalah Kasun, Kasi Pemerintahan dan Kaur Perencanaan Desa Glagahan.

"Pengisian perangkat desa ini sudah kami konsultasikan," kata Imam Muslih kepada blokBojonegoro.com.

Namun, ia mengaku pengisian perangkat desa setempat sudah dikonsultasikan ke Bagian Hukum Pemerintah Kabupaten Bojonegoro, pun bisa dilakukan pengisian perangkat desa. "Jadi, pengisian perangkat desa ini bukan tanpa dasar. Melainkan sudah kami konsultasikan," katanya.

Ia menjelaskan, pengisian perangkat desa berdasarkan Undang-undang Nomor 6 Tahun 2014 tentang desa dan peraturan yang lainnya. Namun dia tidak dapat menjelaskan secara detail. "Intinya tidak apa-apa dilakukan pengisian perangkat desa," ucapnya.

Selain itu, Imam Muslih menjelaskan, bahwa pengisian perangkat desa tersebut berdasarkan musyawarah desa (musdes). Berdasarkan hal itu disepakati untuk mengisi kekosongan perangkat desa tersebut. [yud/ito]

Tag : Perangkat, desa, glagahan, komisi a, dprd, bojonegoro

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

  • Wednesday, 07 August 2019 15:00

    26 Peserta UKW PWI Jatim Dinyatakan Kompeten

    26 Peserta UKW PWI Jatim Dinyatakan Kompeten Sebanyak 29 wartawan telah bekerja keras melewati Ujian Kompetensi Wartawan (UKW) angkatan ke-27 Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Jawa Timur, yang bekerjasama dengan SKK Migas dan KKKS. Selama dua hari 6-7...

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

  • Friday, 23 August 2019 14:00

    Petani Tembakau Balenrejo Mulai Panen

    Petani Tembakau Balenrejo Mulai Panen Musim ini para petani tembakau Desa Balenrejo, Kecamatan Balen, Kabupaten Bojonegoro tengah panen tembakau. Hanya sebagian petani yang menanam komoditas bahan utama rokok ini, alhasil harganya pun relatif mahal...

    read more

Lowongan Kerja & Iklan Hemat