13:00 . Pekan Madaris Kecamatan Kanor Sukses Digelar   |   12:00 . Muslimat-Fatayat NU Kanor Santuni Ratusan Yatim Piatu dan Dhuafa   |   11:00 . Entas Kemiskinan, Pembangunan 856 RTLH Digenjot   |   08:00 . Virginia dan Jawa Tetap Jadi Pilihan Petani Tembakau Bojonegoro   |   07:00 . Bolehkah Ibu Hamil Mengunyah Permen Karet?   |   20:30 . Meriahnya Pensi Pekan Madaris di Kanor   |   20:00 . UNUGIRI Bertekad Ciptakan SDM Terampil   |   19:00 . Dewan Pendidikan: Kekerasan di Lingkungan Sekolah Masih Kerap Terjadi   |   18:00 . Komitmen Ciptakan SRA di Bojonegoro Masih Minim?   |   17:00 . Bantu Pantau Lalu Lintas, Dishub Tambah Empat CCTV Rp360 Juta   |   16:00 . Lazisnu Bojonegoro Bantu Korban Kebakaran di Kedungadem   |   15:00 . Persibo Fokus Buru Pemain Tengah dan Belakang   |   14:00 . Diduga Selang Regulator LPG Bocor, Rumah di Desa Deru Hangus   |   13:00 . Tantangan Makin Berat, Wisudawan Harus Tetap di Jalan Amar Ma'ruf Nahi Munkar   |   12:00 . Pers Mahasiswa se-Madura ikuti Pelatihan Cek Fakta AJI   |  
Sun, 22 September 2019
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Saturday, 11 May 2019 07:00

5 Hal yang Harus Dihindari saat Berdebat dengan Pasangan

5 Hal yang Harus Dihindari saat Berdebat dengan Pasangan

Reporter: -

blokBojonegoro.com - Masalah pola asuh anak sering menjadi topik perdebatan antara pasangan suami istri. Perdebatan ini ternyata tidak hanya menambah ketegangan dan kebencian pada pernikahan, tetapi juga memberi pengaruh negatif bagi anak-anak.

Hal itu diungkapkan Lori Whatley, seorang terapis pernikahan dan keluarga yang berbasis di Atlanta. Menurut dia, setiap orang harus menjadi dirinya sendiri dan tidak mengapa jika salah satunya menjadi lebih dominan dan yang lain lebih mengalah.

Namun, tanpa disadari, banyak orang tua berdebat bahkan berujung pertengkaran hebat dan dilakukan di depan anak. Ketika hal itu terjadi, setidaknya ingatlah lima aturan dasar berikut agar pertengkaran Anda dengan pasangan tidak berdampak buruk bagi anak yang menyaksikan.

1. Jangan Menyebut Anak Sebagai Sumber Permasalahan

Pasti ada saat-saat tertentu di mana anak tidak bisa terhindarkan dari menyaksikan pertengkaran orang tuanya. Tentu saja anak juga perlu belajar bahwa konflik merupakan bagian penting dari kehidupan. Namun ketika perdebatan muncul karena masalah yang berakar dari anak baik secara langsung ataupun tidak, orang tua harus menghindari perdebatan tersebut di depan anak.

“Penelitian membuktikan bahwa depresi, kecemasan, dan agresif merupakan perilaku yang umum pada anak yang sering menyaksikan perdebatan orang tuanya tentang mereka,” ungkap Lori Whately.

Berdebat tentang anak di depan mata kepala mereka dapat menyebabkan kerusakan psikis mereka karena hal itu memicu rasa tidak aman dan tidak stabil pada diri mereka. Hal ini juga dapat menjadi manifestasi dari perasaan bersalah dan rasa bertanggung jawab seumur hidup.

2. Berdiskusilah, Jangan Berdebat

Konflik diperlukan agar hubungan pernikahan dapat berkembang. Dan mampu mendiskusikan ketidaksepakatan Anda secara terbuka jauh lebih baik secara psikologis daripada menutupnya. Tetapi, di saat yang sama, orang tua perlu menghadirkan kekompakan. Sekalipun seseorang tidak sepakat dengan apa yang dikatakan pasangannya, mereka perlu menerima bahwa apa yang dilakukan adalah yang terbaik untuk anak.

Orang tua dapat menyelesaikan masalah besar atau kecil mereka belakangan, ketika tidak di depan anak. Yang paling penting bagi kesehatan hubungan orang tua dan si anak adalah menghadirkan kekompakan. Selain itu, jika seorang anak melihat bahwa orang tua mereka tidak kompak, mereka akan mengingatnya lalu mengeksploitasi kelemahan untuk keuntungan mereka sendiri.

Misalnya ketika ayah dan ibu berbeda pendapat soal penerapan waktu belajar untuk anak, ketika anak mengetahui adanya perbedaan pendapat tersebut, bisa saja anak mendekati salah satu orang tua yang menurutnya lebih menguntungkan.

“Kita harus menyadari bahwa anak-anak lebih cerdas dari yang kita kira dan pertumbuhan kecerdasan mereka sudah dimulai sejak mereka lahir,” Lori Whately mengingatkan. “Orang tua perlu menemukan cara sepakat untuk tidak sepakat dalam proses pengasuhan anak,” lanjut Lori Whately.

3. Jangan Saling Menyalahkan

Buruk jika orang tua saling menuding dan menyalahkan hanya karena mereka berbeda cara pandang. Hal itu tidak akan memperluas argumen, namun juga mempengaruhi prinsip mengasuh anak secara keseluruhan. Jika ada perbedaan pandangan, gunakan momen itu untuk mempelajari bagaimana pasangan Anda dibesarkan, seperti apa nilai-nilai kehidupannya, dan bagaimana cara orang tua pasangan Anda menerapkan disiplin.

Memahami bagaimana cara berpikir pasangan Anda dapat membantu Anda untuk mengantisipasi seperti apa reaksi yang akan muncul dalam situasi tertentu, termasuk ketika muncul perdebatan. “Kami memperbolehkan pasangan untuk saling menyampaikan sudut pandang dan alasan mereka di baliknya,” kata Lucy Harris, CEO dari situ sparenting Hello Baby Bump.

4. Hindari Kata-Kata Kasar dan Merendahkan

Pemilihan kata sangat penting ketika Anda berdebat dengan pasangan dan disaksikan oleh anak. Dalam situasi “panas”, terkadang seseorang bisa lepas kendali dan mengeluarkan kata-kata yang tidak sepatutnya, seperti menyebut pasangan dengan sebutan “Anda”, hingga makian-makian kasar yang tidak layak didengar anak.

Hindarilah kata-kata kasar dan terkesan merendahkan terhadap pasangan, terutama ketika ada anak di depan Anda. “Buatlah pernyataan tentang apa yang Anda inginkan alih-alih membeberkan kesalahan-kesalahan pasangan,” saran Lori Whately. “Hal ini akan membantu mereka mendengarkan keinginan Anda dan mendengarkan dengan penuh respek,” lanjut Lori Whately.


5. Jangan Menghasut Anak

Terkadang orang tua berusaha mencari pembenaran dengan meminta dukungan dari anak ketika terlibat dalam perdebatan dengan pasangan. “Ibu tidak asik, ya? Makan permen saja tidak boleh, padahal kan enak, ya Kak?” misalnya. Hal ini bisa membuat anak semakin melihat perbedaan pandangan antara kedua orang tuanya dan bisa menimbulkan pandangan subyektif dari anak dalam melihat konflik orang tuanya. Anak sangat mudah dipengaruhi karenanya jangan menghasut mereka untuk membenci salah satu orang tuanya. [ito]

Sumber: https://www.teras.id/life/pat-2/155684/
5-hal-yang-harus-dihindari-saat-berdebat-dengan-pasangan

Tag : debat, pasangan, anak

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

  • Wednesday, 07 August 2019 15:00

    26 Peserta UKW PWI Jatim Dinyatakan Kompeten

    26 Peserta UKW PWI Jatim Dinyatakan Kompeten Sebanyak 29 wartawan telah bekerja keras melewati Ujian Kompetensi Wartawan (UKW) angkatan ke-27 Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Jawa Timur, yang bekerjasama dengan SKK Migas dan KKKS. Selama dua hari 6-7...

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat