18:00 . Kirab Pusaka Haul Ke-237 Ki Andongsari (Adipati Arya Mentahun)   |   17:00 . As Roda Belakang Mobil Dump Truk Patah, Lalu Lintas Tersendat   |   16:00 . IKIP PGRI Bojonegoro Lantik Organisasi Kemahasiswaan   |   15:00 . Punya Harga Jual Tinggi Dibalik Limbah Tanaman Kedelai   |   12:00 . Zakat Upaya Meningkatkan Ekonomi Rumah Tangga Sangat Miskin   |   11:00 . Sempat Viral di Medsos, Kakek Pengemis Diamankan Satpol PP   |   10:00 . Diantar Keluarga untuk Mengemis, Seorang Kakek dan Wanita Muda Ditangkap?   |   09:00 . Fuul: Kampus Ungu Bersholawat Bareng Gus Azmi   |   08:00 . Ditinggal Nonton Hiburan, Rumah di Ngasem Terbakar   |   07:00 . Waspada Bila Anak Tampak Begitu Lamban dan Mudah Jatuh   |   21:00 . Bus Baru Pemkab Bojonegoro Khusus untuk Pelayanan dan Sosial   |   20:00 . Live: Kampus Ungu Bersholawat Bersama Gus Azmi   |   19:00 . Kader Baureno Nahkodai PDPM Bojonegoro   |   18:00 . Diduga Kelelahan, Staf Perhutani Ditemukan Meninggal Dunia   |   17:00 . Bus Baru Pemkab, Bupati: Untuk Pelayanan dan Sosial   |  
Mon, 16 September 2019
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Wednesday, 29 May 2019 08:00

Menelisik Hilal Syawal 1440H

Menelisik Hilal Syawal 1440H

Oleh: Lutfi Nur Fadhilah, S.H.

Ramadan sudah hampir meninggalkan kita, tak terasa hari raya segera menyapa. Salah satu pertanyaan yang kerap terdengar di telinga kita, “Kapan kita akan berhari raya?” Pertanyaan “Apakah kita berhari raya bebarengan, terjadi perbedaan atau tidak?” pun kerap muncul di tengah-tengah masyarakat kita.

Wajar saja mereka mempertanyakan perihal ini, apalagi bulan Syawal yang senantiasa dinanti-nanti oleh umat muslim. Namun, tradisi di Indonesia dalam hal penentuan awal dan akhir Ramadan tak menutup kemungkinan akan ada perbedaan karena belum adanya ijma’ pemerintah yang secara tegas diterapkan kendati pemerintah sudah memiliki kriteria berupa imkanurrukyah.

Lalu bagaimana prediksi Syawal 1440 H? Menurut perhitungan astronomi, akhir Ramadan 1440 H kemungkinan besar tidak terjadi perbedaan. 1 Syawal 1440 H akan jatuh pada Rabu Legi, 05 Juni 2019. Mengapa demikian? Melalui pemaparan ini penulis mencoba untuk memberikan pembahasan terkait dengan penetapan tersebut. Dengan harapan melalui tulisan ini bisa menjadi wawasan bagi masyarakat awam sehingga dapat membangun toleransi di antara perbedaan yang ada.

Problematika Hisab Rukyah

Kapan kita memulai dan mengakhiri puasa (hari raya) telah ada dalam tuntunan Nabi yang diriwayatkan oleh Imam Muslim “Satu bulan hanya 29 hari, maka jangan kamu berpuasa sebelum melihat bulan (rukyat), dan jangan berbuka (berhari raya) sebelum melihatnya, dan jika tertutup awan maka perkirakanlah”.

Penentuan awal bulan Kamariah bersumber dari peristiwa memperhatikan kapan hilal teramati (penanda dimulai bulan baru dalam kalender Hijriah) dalam kata lain visibilitas hilal. Dinamika penentuan awal bulan Kamariah tidak terbatas pada permasalahan hilal kemungkinan dapat teramati atau tidak. Akan tetapi acuan, kriteria, dan metode dalam menentukan awal bulan Kamariah juga sangat mempengaruhi permasalahan perbedaan awal bulan Kamariah.

Dengan adanya dalil di atas, dapat dipahami bahwa rukyat (melihat hilal) digunakan sebagai metode penentuan awal bulan Kamariah. Namun interpretasi hadis Nabi yang berbeda, ada yang memahami harus dengan mata kepala atau ru’yah bil fi’li dan ada yang memahaminya ru’yah bil ‘ilmi yaitu hisab. Melalui dua interpretasi ini melahirkan metode penetapan awal bulan yang berbeda, yaitu hisab dan rukyah. Kendati di Indonesia ada satu metode yang digunakan pemerintah sebagai usaha penyatuan yaitu imkanurrukyah. Kriteria imkanurrukyah yang selama ini dipakai oleh Indonesia adalah tinggi hilal minimal 2 derajat, elongasi 3 derajat, dan umur hilal 8 jam. Namun hingga sekarang kriteria ini belum bisa menjembatani perbedaan dua metode tersebut.

Hilal Belum Siap Menampakkan Diri

Hari raya Idul Fitri kemungkinan jatuh pada hari Rabu Legi, 05 Juni 2019 dengan data ijtima’ akhir Ramadan 1440 H jatuh pada hari Senin Wage, 03 Juni 2019 pukul 17 : 03 : 04 WIB. Adapun tinggi hilal dari Sabang sampai Merauke berkisar -0 derajat 55’ 55” sampai -01 derajat 51’ 58” (di bawah ufuk). Oleh karena itu, dapat diprediksi bahwa tentunya tidak ada yang melaporkan melihat hilal. Sehingga menurut aliran hisab, wujudul hilal (yang penting hilal sudah wujud atau sudah lebih dari 0 derajat), aliran rukyatul hilal, dan aliran hisab imkanurrukyah (hilal 2 derajat/lebih di atas ufuk) akan menghasilkan penetapan yang sama yakni bulan Syawal 1440 H diistikmalkan (digenapkan) sehingga hari raya Idul Fitri akan serempak jatuh pada hari Rabu Legi, 05 Juni 2019.

Menengok hasil perhitungan tinggi hilal akhir Ramadan 1440 H tersebut, kiranya hilal tak mengundang perbedaan. Inilah saatnya yang tepat untuk menguji validitas hisab dan rukyat, yang mana hisab dan rukyat dapat dijadikan sebagai bagian yang saling melengkapi. Hisab sebagai hipotesis yang membutuhkan verifikasi rukyat di lapangan.

Sangat tepat apabila pemerintah sebagai fasilitator upaya penyatuan hisab rukyat di Indonesia untuk memantau secara serius terhadap data hasil hisab awal dan akhir Ramadan khususnya. Apalagi menurut prediksi hisab sampai dengan tahun 2021, kondisi hilal akan selalu bersahabat yaitu tinggi hilal yang tidak bermasalah menurut kriteria masing-masing aliran yang ada di Indonesia. Dengan kebijakan pemerintah kiranya dapat mewujudkan prinsip penetapan awal dan akhir Ramadan yang kompromistis yang objektif ilmiah yang dapat diterima semua pihak. Inilah yang dinanti-nanti oleh masyarakat kita. (*)

*Mahasiswi Pasca Sarjana Prodi Ilmu Falak, Fakultas Syariah dan Hukum UIN Walisongo, Semarang.
*Penulis warga Jl. Medalem–Simorejo, Dk. Malebo RT.03/RW.03, Ds. Simorejo, Kec. Kanor, Kab. Bojonegoro.

Tag : HILAL, SYAWAL

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

  • Wednesday, 07 August 2019 15:00

    26 Peserta UKW PWI Jatim Dinyatakan Kompeten

    26 Peserta UKW PWI Jatim Dinyatakan Kompeten Sebanyak 29 wartawan telah bekerja keras melewati Ujian Kompetensi Wartawan (UKW) angkatan ke-27 Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Jawa Timur, yang bekerjasama dengan SKK Migas dan KKKS. Selama dua hari 6-7...

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

  • Sunday, 08 September 2019 15:00

    Semarak HUT, 17 Perlombaan Satukan Warga Semanding

    Semarak HUT, 17 Perlombaan Satukan Warga Semanding Peringatan HUT Republik Indonesia merupakan suatu kegiatan yang rutin dilaksanakan seluruh masyarakat Indonesia, sebagai bentuk rasa syukur atas kemerdekaan Republik Indonesia yang diperjuangkan oleh pahlawan terdahulu....

    read more

Lowongan Kerja & Iklan Hemat