07:00 . Tips buat yang Mulai Tertarik Berkebun di Rumah demi Ketahanan Pangan   |   21:00 . New Normal untuk Pesantren, Begini Kata Wagub Emil   |   20:00 . Merekatkan Persatuan Bangsa, Polisi Kawal Kampung Siaga   |   19:45 . Wagub Jatim Halal Bi Halal dengan AMSI Jatim   |   19:30 . Tambahan 1 Orang Positif Covid-19 dari ODP   |   19:15 . Via Vidcon, Wagub Emil Halal Bi Halal dengan AMSI Jatim   |   19:00 . Mahasiswa ini Kuliah Sambil Berwirausaha Bisnis Camilan Kurma Selimut   |   18:00 . Ketua Fraksi PKB DPRD Jatim Apresiasi Penanganan Covid-19 di Bojonegoro   |   17:00 . Meski Kecewa Batal Berangkat, Calon Haji Pasrah   |   16:00 . Bupati Ngopdar Bersama Pemuda Bojonegoro   |   15:00 . Ular Sanca Kembang Hebohkan Warga Balen   |   14:00 . Diduga Penyakit Mata Tak Kunjung Sembuh, Warga Desa Karangdowo Gantung Diri   |   12:00 . Bhayangkari Bojonegoro Bagi Paket Suplemen dan Masker untuk Posko Covid-19   |   11:00 . Selain Emas, BPKB Juga Dominasi Agunan di Pegadaian saat Pandemi   |   10:00 . Tatib Direvisi, DPRD Bojonegoro Gelar Rapat dengan Video Conference   |  
Sat, 06 June 2020
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Tuesday, 30 July 2019 14:00

Disnakkan Periksa Kebuntingan Massal dan Hasil Inseminasi Buatan Gratis

Disnakkan Periksa Kebuntingan Massal dan Hasil Inseminasi Buatan Gratis

Reporter: Parto Sasmito

blokBojonegoro.com - Dinas Peternakan dan Perikanan (Disnakkan) Bojonegoro menggelar Pemeriksaan Kebuntingan (PKB) massal dan Hasil Inseminasi Buatan (Ib) gratis. Kegiatan ini merupakan program nasional Upaya Khusus Sapi Indukan Wajib Bunting (Upsus Siwab), dilaksanakan di Lapangan Desa Sudah, Kecamatan Malo, Bojonegoro pada Selasa (30/7/2019).

Acara dihadiri oleh Anna Muawanah selaku Bupati Bojonegoro, Catur Rahayu selaku Plt. Dinas Peternakan dan Perikanan, Wemi Niamawardi selaku Kepala Dinas Peternakan Provinsi Jatim, Abimanyu Ponco Atmojo Iswinarno selaku Kepala Bakorwil Wilayah II Jatim, Setyo Yuliono selaku Asisten Ahli II, Forkopimcam, Camat Malo, Kepala Desa se Kecamatan Malo, 200 peternak sapi serta 66 tenaga paramedis hewan.

Wemi Niamawardi selaku Kepala Dinas Peternakan Provinsi Jatim menjelaskan, Upsus Siwab merupakan satu program yang dicanangkan oleh Kementerian Pertanian untuk mengakselerasi percepatan target pemenuhan populasi sapi potong dalam negeri.

"Ternak haruslah sehat, maka dari itu hewan harus steril dan sehat dari penyakit. Pemberian pakan harus sesuai standar serta memelihara dengan baik sapi betina produktif," jelas Wemi Niamawardi.

Selain menjadi salah satu pendorong gerakan optimalisasi populasi ternak, Upsus Siwab juga bertujuan untuk menambah wawasan bagi peternak sapi.

"Upsus Siwab sudah berjalan mulai April hingga sekarang, ini untuk menunjang kebutuhan protein hewani dan tidak tergantung pada sapi import.", pungkas Wemi.

Bupati Bojonegoro, Anna Muawanah juga menghimbau para peternak sapi untuk tidak memotong sapi betina produktif. "Sudah diatur dalam UU bahwa memotong sapi betina produktif itu dilarang. Selain itu kita harus membuat pakan ternak dengan bahan alam," tutur Bupati.

Bupati juga berpesan kepada para peternak untuk mengimplementasikan teknologi Radio Frequency Identification (RFID). Dengan teknologi RFID, sistem menyajikan informasi tentang data kelahiran sapi, indukan sapi, berat badan sapi, dan lain-lain. Hal ini akan mempermudah pemantauan perkembangan sapi hingga menjadi indukan unggul.

Dalam kesempatan ini, Bupati Bojonegoro juga meresmikan pencanangan hasil Ib serta melaksanakan Pkb massal secara simbolis di Desa Sudah. Upsus Siwab sendiri memiliki tolak ukur keberhasilan yaitu terjadinya real time Pkb dan Ib serta peningkatan populasi sapi. [ito/lis]

Tag : Disnkakkan, bojonegoro, malo, sudah


* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat