15:00 . Hore..! 124,5 Kilometer Jalan Rigid Beton Tahun Ini   |   14:00 . Izin Keluar, Cafe dan Karaoke Ini Siap Buka Kembali   |   13:00 . Dinas PUPR Kebut Perencanaan Jembatan Darurat   |   12:00 . Pemohon Paspor di UKK Imigrasi Masih Stabil   |   11:00 . Ikut Koalisi, Gerinda Merapat ke Pemkab, Benarkah?   |   10:00 . Kemenag Bojonegoro Benarkan Umroh Sementara Distop   |   09:00 . Ribuan Jamaah Hadiri Silaturohim IHM-NU Se-Bojonegoro   |   08:30 . Semangat Ikuti Semiloka Sahabat Pertamina   |   08:00 . Tajak Sumur di Trembes, Pertamina EP Gelar Syukuran dan Santunan   |   07:00 . Anak Balita Sangat Pendiam, Kenapa Ya?   |   06:00 . Semiloka Program Sahabat Pertamina   |   17:00 . Silaturahim IHM NU Kecamatan Kanor, Dihadiri 10.000 Anggota   |   16:00 . Dinas Perdagangan Wacanakan Pembuatan Kartu Penerima Elpiji Bersubsidi   |   15:00 . Kurangi Risiko Longsor, Kodim Dan Pemkab Tanam Rumput Vetiver   |   12:00 . Harga Bawang Putih Merangkak Naik, Cabai Berangsur Turun   |  
Fri, 28 February 2020
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Thursday, 15 August 2019 19:00

Bara JP Jatim Menilai, Emil Dardak Belum Waktunya Berpartai

Bara JP Jatim Menilai, Emil Dardak Belum Waktunya Berpartai

Reporter: Parto Sasmito

blokBojonegoro.com - Ketua Barisan Relawan Jokowi Presiden (Bara JP) Jatim Gianto Wijaya turut berkomentar terkait posisi Emil Dardak, ramai diberitakan Emil Dardak sebagai calon kuat ketua partai Demokrat Jatim menggantikan Soekarwo.

Ketua Bara JP Jatim, Gianto berpendapat bahwa saat ini waktunya kurang tepat kalau Mas Emil berada di struktur Parpol. "Karena Mas Emil saya rasa bisa jadi belum memahami betul kultur parpol, apalagi di level propinsi. Dan ingat dinamika parpol sangat dinamis baik dilevel basis maupun elit," ungkapnya.

Gianto yang aktif dalam pemenangan Jokowi di Jatim ini menilai, sebenarnya figur seperti mas Emil yang millenial, enerjik, kreatif, gesit dan lincah kurang pas jika harus berada dalam struktur parpol. Karena semua tahu bahwa parpol rantai komandonya bersifat instruktif.

"Ini bisa jadi menyebabkan Mas Emil akan terbentur dengan kebijakan parpol yang bersifat top down," imbuhnya.

Sebelumnya Emil Dardak berkomentar bahwa, belum ada komunikasi terkait wacana ketua Demokrat Jatim ketika di konfirmasi setelah paripurna di DPRD Jatim Rabu (14-08-2019) Gianto menyarankan ada baiknya Mas Emil berfikir bijak jika ada tawaran terkait hal tersebut.

Lebih lanjut Gianto menyimpulkan bahwa Mas Emil belum waktunya berpartai. Emil Dardak yang meraih gelar doktor di usia 22 tahun ini terpilih menjadi wagub Jatim bersama Khofifah sebagai gubernurnya dengan diusung oleh parpol koalisi Demokrat, Golkar, Nasdem, PPP, Hanura dan PAN. [ito/lis]

Tag : Bp, jatim, emil


* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat