13:00 . Bupati Targetkan Bojonegoro Bisa Duduki Nomor Dua Populasi Sapi Se-Jatim   |   12:00 . Bupati Melihat Sapi yang Mendapat Juara   |   11:00 . Tingkatkan Populasi Ternak dengan Lomba Sapi Betina Produktif   |   10:00 . Berkah Energi Pertamina, Inilah Lima Pemenangnya   |   09:00 . Petani Kedungadem Gotong Royong Melebarkan JUT   |   08:00 . 2 Ekor Sapi Tepanggang Saat Kebakaran di Desa Karangsono   |   07:00 . Persiapan agar Tubuh Tetap Bugar di Musim Hujan   |   06:00 . Belajar Bersama Cak Nun, Ribuan Jamaah Penuhi Lapangan Dukohkidul   |   17:00 . Angin Kencang, 3 Dapur dan 1 Rumah di Baureno Roboh   |   15:00 . BMKG Prediksi Hujan Segera Turun di Bojonegoro   |   14:00 . Inilah Agenda HJB ke-342   |   12:00 . Pengisian Kekosongan Kepala SD Belum Bisa Dipastikan   |   11:00 . Segarnya Dawet Ireng Pelepas Dahaga   |   10:00 . BPKAD: Turunnya DBH Migas Program Prioritas Harus Didahulukan   |   09:00 . Musim Nikah, Pengusaha Rias Kebanjiran Job   |  
Wed, 16 October 2019
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Saturday, 17 August 2019 07:00

Tips Pilih Lomba 17 Agustus yang Aman untuk Anak

Tips Pilih Lomba 17 Agustus yang Aman untuk Anak

Reporter: -

blokBojonegoro.com - Ada banyak cara yang bisa dilakukan anak untuk memeriahkan Hari Kemerdekaan. Salah satu yang paling umum dilakukan adalah ikut lomba khas 17-an di sekolah ataupun lingkungan rumah.

Selain seru dan menyenangkan, lomba 17-an juga punya banyak manfaat untuk anak. Misalnya saja bisa mengasah keterampilan sosial, memahami makna sportivitas, melatih percaya diri, serta menumbuhkan semangat nasionalisme pada anak.

Nah Moms, agar tidak bingung, berikut 5 lomba seru yang bisa dipilih anak karena banyak manfaatnya, seperti:

1. Lomba Makan Kerupuk

Meski tampak sederhana, sebenarnya lomba kerupuk puny banyak manfaat untuk anak. Yang utama, melatih keterampilan motorik anak serta koordinasi antara gerak tubuh, leher, mata dan mulutnya.

Tidak hanya itu, dengan mengikuti lomba makan kerupuk anak juga dapat melatih kesabaran dan kemampuan konsentrasinya. Sabar bila kerupuknya susah ia capai, konsetrasi agar kerupuk 'tidak lari' dari jangkauan mulutnya.

Selesai lomba, coba ajak anak yang sudah cukup besar berdiskusi tentang bagaimana tadi semua orang termasuk dirinya lahap makan kerupuk. Lalu bawa anak membayangkan orang-orang yang kurang beruntung danmungkin cuma punya lauk kerupuk untuk makan sehari-hari. Dengan begini, anak juga dapat belajar berempati.

2. Lomba Balap Karung

Balap karung sebaiknya diikuti anak usia 6 tahun ke atas. Sebab, risiko jatuh saat melakukannya cukup besar. Meski begitu, manfaatnya juga besar, Moms. Balap karung melatih kekuatan kaki dan keseimbangan anak. Selain itu, anak juga dapat belajar menguasai kecepatan dan ketangkasan gerak tubuhnya agar tidak jatuh maupun didahului orang lain.

Setelah lomba, sampaikan pada anak bahwa balap karung itu seperti kehidupan kita. Kadang-kadang sulit, kadang-kadang jatuh dan sakit, tapi kita tidak boleh berhenti mencoba dan harus terus melompat dan berusaha.

3. Lomba Bakiak

Lomba yang biasanya dilakukan dalam kelompok ini bagus sekali untuk mengembangkan kecerdasan sosial anak. Balap bakiak akan mengajarkan anak untuk bekerja sama dengan temannya, menjaga kekompakan, mengasah keterampilan komunikasi, memperhatikan teman mengikuti aba-aba pemimpin, atau bahkan belajar menjadi pemimpin.

Usai permainan, anak pasti menjadi lebih akrab dengan teman-teman satu kelompoknya. Anak juga bisa belajar bahwa kita harus selalu saling membantu dan mendukung. Bila satu teman jatuh, yang lain ikut jatuh. Tidak ada yang senang atau sakit sendiri. Di lain sisi kalau kita mau saling dukung, semua bisa ikut maju!

4. Memasukkan Paku ke Botol

Lomba ini sekilas terlihat untuk lucu-lucuan saja. Namun jangan salah, tidak mudah untuk bisa memasukkan paku yang diikatkan ke pinggan ke dalam botol. Selain melatih keseimbangan, anak dapat berlatih mengasah daya konsentrasinya melalui lomba ini.

5. Balap Kelereng atau Sendok Gundu

Balap kelereng atau sendok gundu juga cocok untuk diikuti balita, meski juga tetap menyenangkan dan seru untuk anak yang lebih besar bahkan orang dewasa. Selain koordinasi mata, mulut dan gerak tubuh, lomba ini melatih keseimbangan tubuh anak sekaligus belajar berhati-hati dan sabar.

Nah Moms, sebagai orang tua, pastikan anak hanya mengikuti lomba yang sekiranya aman dan ramah anak saja. Sebaiknya anak tidak mengikuti 5 perlombaan ini, karena dinilai berisiko untuk keselamatan anak.

1. Mengambil Koin dari Jeruk yang Dilumuri Oli

Berilah pengertian dengan baik kepada anak agar tidak mengikuti jenis lomba ini, Moms. Katakan padanya bahwa perlombaan ini sangat membahayakan dirinya. Selain berisiko anak akan menelan koin, dikhawatirkan pula oli yang digunakan dalam permainan tersebut merupakan oli bekas, yang berisiko mengandung logam berat dari bensin atau mesin bermotor.
Apabila logam berat tersebut masuk ke dalam tubuh anak dan terakumulasi, maka dapat mengganggu kesehatan anak seperti kerusakan ginjal, syaraf, dan penyakit kanker. Selain itu, zat-zat yang terkandung di dalam oli bekas tersebut juga bisa membuat trauma terhadap mata anak.

2. Lomba Panjat Pinang

Perlombaan ini identik dengan memanjat sebuah pohon pinang yang dilumuri oli, demi memperoleh berbagai macam hadiah yang digantung. Ini juga menjadi salah satu lomba yang sangat tidak direkomendasikan untuk anak-anak, Moms. Alasannya karena permainan ini berisiko membuat anak yang belum memiliki keseimbangan yang mantap, terjatuh dari ketinggiaan pohon pinang tersebut. Akibatnya ia berisiko terkena patah leher, patah kaki, patah tangan hingga tertimpa pohon pinang.

3. Lomba Pukul Bantal Guling diatas Kolam

Hindari perlombaan ini meski anak merengek menangis ingin mengikutinya, Moms. Memang pukulan bantal guling akibat diserang lawan tidak menyakitkan tubuh anak. Namun apabila ia terjatuh ke ke kolam, saluran pernapasannya berisiko kemasukan air sehingga membuatnya sulit bernapas. Anda pun tidak mengetahui pasti, apakah kolam tersebut bersih atau tidak, kan?

4. Tarik Tambang

Tali tambang yang digunakan dalam perlombaan ini bisa membuat tangan anak iritasi, terluka, ataupun tersengat rasa panas karena terlalu kuat menarik tali tambang tersebut Moms. Selain itu, anak juga berisiko tertimpa oleh teman-temannya sehingga sulit bernapas akibat terjatuh karena menarik tali terlalu kencang.

5. Ambil Koin dari Baskom Berisi Terigu

Permainan mengambil koin menggunakan dari dalam tumpukan terigu juga sebaiknya dihindari, Moms. Alasannya yang pertama, koin yang digunakan dalam permainan tersebut tidak higienis dan berisiko tertelan di mulut anak. Kedua, terigu yang digunakan juga bisa tertelan ataupun tersedak akibat terhirup karena masuk ke jalur pernapasan anak sehingga membuatnya kesulitan bernapas. Selain itu, terigu yang masuk ke mata anak juga berisiko membuat matanya iritasi bahkan hingga buta pada kasus yang parah.

*Sumber: kumparan.com

Tag : pendidikan, kesehatan

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

  • Wednesday, 16 October 2019 09:00

    Petani Kedungadem Gotong Royong Melebarkan JUT

    Petani Kedungadem Gotong Royong Melebarkan JUT Untuk melancarkan mobilitas petani khususnya saat membawa benih, pupuk, dan hasil pertanian, Dinas Pertanian Bojonegoro membantu jalan usaha tani (JUT) kepada kelompok tani Tani Makmur I, Dukuh Mulung, Desa Ngrandu,...

    read more

Lowongan Kerja & Iklan Hemat