17:00 . Perlintasan Kereta Tanpa Palang Pintu di Balen Memakan Korban Jiwa   |   16:00 . Besok, Semua Operator Sekolah Ikuti Diklat Online   |   15:00 . Sutikno: Pembatalan Kebarangkatan Jamaah Haji Adalah Langkah Tepat   |   14:00 . Kepala SMA/SMK yang Ikut Hadir Pelantikan di Surabaya di Rapid Test   |   13:00 . Jamaah Haji Batal Berangkat, Petugas Haji Dibubarkan   |   12:00 . Pemohon SIM Ramai, Jasa Anti Gores Kebanjiran Rejeki   |   11:00 . Pasca Lebaran, Pemohon SIM Membludak   |   10:00 . AKP Iwan Hari Gantikan AKP Rifaldhy Sebagai Kasat Reskrim Polres Bojonegoro   |   09:00 . Pelaku Wisata di Bojonegoro Siap Sambut New Normal   |   08:00 . Serbu....! Hanya 3 Hari Total Sport Ada Diskon Besar-Besaran   |   06:00 . Terus Melaju, Jalan Rigid Beton Mulai Digarap   |   22:00 . Wujudkan Layanan Cepat, 12 Instansi Taken MoU   |   21:00 . Kapolda Jatim Kunjungi Kampung Tangguh Covid-19 Bojonegoro   |   20:00 . BLT DD Tahap Kedua di Bojonegoro Mulai Cair   |   19:30 . 1 Orang Positif Covid-19 di Bojonegoro Dinyatakan Sembuh   |  
Wed, 03 June 2020
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Sunday, 18 August 2019 19:00

Rani, Pembawa Baki Bendera Merah Putih Di Bojonegoro Sempat Tak Percaya Diri

Rani, Pembawa Baki Bendera Merah Putih Di Bojonegoro Sempat Tak Percaya Diri Sumber foto: PPI Kabupaten Bojonegoro

Kontributor: A'imatun Khasanah

blokBojonegoro.com - Menjadi kebanggaan tersendiri bagi Rani Yuninda Putri, ketika bisa terpilih bergabung dalam Pasukan Pengibar Bendera Pusaka (Paskibraka), khususnya di Kabupaten Bojonegoro.

Dari sekian banyak siswa-siswi tingkat SLTA Se Bojonegoro putri dari pasangan Sancoko dan Sri Lestari ini, menjadi salah satu dari 70 siswa yang terpilih menjadi Paskibraka untuk mengibarkan bendera merah putih di Lapangan Alun-alun Bojonegoro 17 Agustus lalu.

Lebih bangga lagi ketika dirinya menjadi perhatian sejumlah pejabat saat upacara. Pasalnya, siswa MAN 1 Bojonegoro ini dipercayakan para instruktur untuk menjadi pembawa baki di upacara pengibaran bendera.

"Tentunya saya sangat bangga, dan lega setelah kemarin berhasil mengibarkan bendera disaksikan seluruh peserta upacara dan tamu undangan," ungkap gadis kelahiran Bojonegoro, 7 Juni 2003 tersebut.

Dirinya tak bisa menyimpan rasa haru karena dipercayakan membawa baki dan membawa bendera pusaka yang diberikan Bupati Perempuan pertama di Bojonegoro, Anna Mu'awanah kepadanya.

Namun di balik karisma sosok pembawa baki Bendera Merah Putih yang cukup menjadi sorotan publik. Rani mengaku bahwa dirinya sempat menangis haru saat menghadapi masa seleksi.

"Masa yang paling mengesankan itu saat seleksi, waktu di Gedung Olahraga Bojonegoro saya pernah menangis takut tidak masuk seleksi," bebernya kepada blokBojonegoro.com.

Selain itu kebersamaan saat susah maupun senang yang dirasakan bersama para Paskibraka lain membuat ia tidak akan melupakan masa-masa latihan, apalagi saat masa karantina dimana mereka dituntut melakukan apapun dengan kompak dan disiplin tinggi.

Ia mengatakan minatnya menjadi Paskibraka sudah tertanam lama di hatinya dan dimulai saat mengikuti ekstra Paskibraka di sekolahnya yang tentunya juga perlu perjuangan masuk, sebab ekstra tersebut juga menerima anggota baru dengan seleksi ketat.

Ia mengaku saat masuk seleksi, kemudian dipercaya dan ditunjuk menjadi pembawa baki bendera merah putih pada 1 Juli 2019 tersebut ia sempat kaget dan kurang percaya diri, namun gemblengan pelatih yang diberikan setiap hari membuatnya lebih mantap dan percaya diri hingga berhasil mengibarkan sang saka merah putih dan disaksikan ribuan pasang mata.

"Awalnya tidak percaya diri, tapi setelah berlatih lama dan dibimbing pelatih saya jadi merasa sudah terbiasa dan percaya diri, tanpa pelatih saya tidak akan bisa seperti ini," pungkasnya. [aim/ito]




Tag : paskibraka, merah, bojonegoro


* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat