16:00 . Musim Tanam, Petani Dominasi Agunan Ajuan Gadai   |   15:00 . Rp38 M untuk Peningkatan Fasilitas Sekolah   |   14:00 . Pengangkatan PPPK Belum Jelas   |   13:00 . Judi saat Pilkades, Dua Orang Diamankan   |   12:00 . Jogging Track Tingkatkan Kesehatan Sekaligus Kenyamanan Warga   |   11:00 . Transfer dari Pusat Telat, Bantuan Pangan Non Tunai Terlambat   |   10:00 . Jumat Pahing Penjual Bunga Boreh Pasang Lapak   |   09:00 . Fokus Keselamatan Kerja, Pertamina EP Gelar Puncak Peringatan Bulan K3   |   08:00 . DLH Beserta Perangkat Desa Gelar Jumat Bersih   |   07:00 . Anak Pendiam, Apakah Mungkin karena Faktor Keturunan?   |   12:00 . Berapa Passing Grade SKD CPNS 2019 yang Bisa Masuk Tahap SKB?   |   11:00 . Musim Durian Tiba Pedagang Dadakan Menjamur   |   10:00 . Curah Hujan Tinggi, Disperta Berharap Petani Daftar AUTP   |   09:00 . Inovatif, Pria Ini Sulap Kelengkeng Jadi Minuman Herbal Hingga Shampo   |   08:00 . Tahanan Polres Nikah, Prosesi Ijab Kabul Dikawal Polisi   |  
Fri, 21 February 2020
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Friday, 23 August 2019 17:00

Geliat Literasi di Kedai Kopi Second

Geliat Literasi di Kedai Kopi Second

Kontributor: Maulina Alfiyana

blokBojonegoro.com - Beragam cara dilakukan untuk meningkatkan geliat Literasi di kalangan masyarakat. Salah satunya di kedai kopi 'Second' yang berada di Desa Kauman, Kecamatan Sumberrejo, Kabupaten Bojonegoro, pemiliknya menawarkan membaca buku gratis bagi para pengunjung yang datang.

Buku-buku yang ditawarkan pun beragam dari novel, pemikiran, sastra, sejarah, hingga filsafat. Terlihat salah satu yang membuat Kedai Second berbeda dari tempat ngopi yang lain yakni nuansa literasi yang sangat kental.

Tampak dari dekorasi yang diatur sedemikian rupa hingga membuat setiap pengunjung merasa nyaman. Ada satu rak buku yang penuh dengan berbagai buku bacaan berkualitas terpajang menghadap meja pengunjung.

Pemilik kedai kopi, Arif mengungkapkan, alasannya mengampanyekan budaya gemar membaca dan menawarkan konsep kedai kopi bernuansa literasi. Menurutnya tanggapan terhadap minat baca saat ini masih sangat rendah, terutama di kalangan anak muda.

Arif bukanlah anak muda yang berstatus sebagai mahasiswa aktivis kampus. Ia lulus bangku salah satu Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) yang ada di Bojonegoro. Meski demikian, kegigihannya untuk meningkatkan geliat baca di masyarakat, terlebih kepada kalangan anak muda sangatlah tinggi.

"Saya masih sering melihat, hampir di semua tempat nongkrong, pengunjungnya masih sibuk dengan gadget. Entah itu hanya sekadar melihat akun media sosial, atau bermain game online. Melalui ini, saya jadi tertarik membuat kedai kopi literasi ini," ujar Arif, Jumat (23/8/2019).

Selama membuka lapak baca di kedai kopi miliknya, Arif melihat ada antusiasme masyarakat. Hal itu dia lihat dengan ada yang benar-benar membaca, meminjam, dan ada yang melihat-lihat saja.

Dikatakan, asal muasal buku-buku tersebut tidak hanya hasil dari pengumpulan dirinya sendiri, namun beberapa temannya juga ikut andil dalam mendirikan Kedai Kopi Literasi. Dengan mewakafkan buku-buku yang sudah tidak dipakai di Kedai Kopi Second.

"Tidak hanya buku, di Kedai Kopi Second juga tersedia koran di setiap harinya yang disediakan untuk pengunjung yang datang," tambahnya.

Dibeberkan pula tujuan dari terbentuknya lapak baca ini, sebagai wujud membudayakan minat baca buku. Ia merasa dengan membaca buku secara bentuk fisik berbeda dengan membaca buku secara elektronik yang sekarang menjadi tren digital.

Arif pun berharap, dengan berdirinya kedai kopi bernuansa literasi ini dapat merubah kebiasaan buruk para kaum muda saat berada di kedai kopi. Mengingat gaung literasi di Kota Ledre masih sangat rendah.

"Ini menjadi salah satu langkah awal untuk terus mendorong banyak orang agar sadar mengenai kebutuhan literasi. Karena literasi bukanlah menjadi tanggung jawab hanya aku, kamu, maupun dia, melainkan menjadi tangung jawab kita bersama. Jadi, mulai sekarang mari berusaha untuk terus menciptakan perubahan," tandasnya kepada blokBojonegoro.com. [lin/lis]

Tag : literasi, kedai


* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat