08:00 . Tiga Minggu UMK Ditetapkan, Disperinaker Belum Terima Penangguhan   |   07:00 . 5 Kebiasaan yang Dapat Merusak Gigi Anak   |   00:00 . Wabup Kunjungi Museum Petroleum Geo Heritage Wonocolo   |   23:00 . Intip Kemeriahan Festival Geopark 2   |   22:30 . Tari Jaranan Buka Festival Geopark 2   |   22:00 . Panorama Geopark Teksas Wonocolo - Festival Geopark 2   |   21:30 . Menikmati Sate Angkringan di Ngasem   |   21:00 . Awal Pekan, Harga Emas Dibuka Turun Rp 3.000 Per Gram   |   20:30 . Sekjen DPP PDIP Minta Kader Partai Diperkuat   |   20:00 . Pertamina Gelar Khatam Al-Quran dan Santunan ke Anak Yatim   |   19:30 . Keren..! 5 Buku Mahasiswa Kampus Ungu Terbit   |   19:00 . Tertib Pengelolaan Aset Desa, Pemdes Dilatih dengan Apilkasi SIPADES   |   18:30 . Hujan Disertai Angin Patahkan Tower Kominfo dan Tumbangkan Pohon   |   18:00 . Dijatah 500 Blangko KTP-el Tiap Bulan, Prioritaskan Pemohon Pemula dan Lansia   |   17:30 . Pelayanan Kebutuhan Masyarakat, Kualitas Pengelolaan BMD Ditingkatkan   |  
Tue, 10 December 2019
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Friday, 25 October 2019 11:00

Bencana Kekeringan di Bojonegoro (13)

Sumur Warga Bantaran Bengawan Solo Mampet

Sumur Warga Bantaran Bengawan Solo Mampet

Kontributor: Maulina Alfiana

blokBojonegoro.com – Musim kemarau panjang dan cuaca ekstrim yang melanda Kabupaten Bojonegoro dan wilayah lain, membuat debet air menyusut tajam. Bahkan, di bantaran sungai Bengawan Solo, tidak sedikit sumur bor milik warga yang airnya tidak keluar.

Sebut saja di Desa Sarangan, Canga'an dan Kabalan. Kedalaman sumber antara 15 hingga 25 meter, ternyata tidak kuat diangkat oleh pompa lama. Bahkan, tidak sedikit yang harus memaksa melobangi tanah untuk menurunkan pompa.

Pantauan blokBojonegoro.com, dari 5 RT di Desa Sarangan, Kecamatan Kanor, di RT.01 yang lebih banyak sumur mampet. Akibatnya, sumur lama yang awalnya ditinggal difungsikan lagi.

“Sejak tiga bulan, saya sudah mengangsu atau mengambil air pakai jerigan ke sumur tetangga yang masih keluar airnya,” kata Kasuri, warga RT.02/RW.02 Desa Sarangan.

Senada dikatakan Duki, asal RT.01. Sejauh ini warga tertolong aliran air untuk sawah milik Desa Tejo yang melintas di dekat rumahnya. Banyak pipa yang mengalirkan air dari Bengawan Solo bocor. Warga memberi tempat dan mengalirkan dengan pipa ke rumah.

“Ada yang mandi pula di Bengawan Solo dan rembesan pipa. Jika ada sumber, maka warga banyak membeli pompa baru yang kekuatannya lebih besar,” tegasnya.

Tahun lalu memang sudah terjadi, tapi tidak separah pada tahun ini. Rata-rata mengebor sumur baru, atau menurunkan pompa ke dalam lobang tanah antar 1 hingga 2 meter kedalamannya. [lin/mu]

Tag : kekeringan, bencana, kemarau, panas


* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat