20:00 . Gaungkan Seni Drama, Kata Aksara Gelar Lakon 'Pelacur Terhormat'   |   19:00 . Tingkatkan Mutu Pendidikan, Disdik Bojonegoro Gelar PKKS   |   18:00 . Rantai Distribusi Vaksin Telah Siap, Begini Alurnya   |   17:00 . Harga Bawang Merah Turun Lagi, Per Kilogram Rp30.000   |   16:00 . Masih Ada Warga yang Tak Taat Prokes saat di Luar   |   15:00 . Polres Bojonegoro Salurkan Bantuan Korban Banjir   |   14:00 . Berikut Hasil Uji Kualitas Udara di Bojonegoro   |   13:00 . Dimsum Seribuan Laris Manis   |   12:00 . Mengapa Kita Perlu Imunisasi?   |   11:00 . Pemohon Banpres BPUM Dinkop Bojonegoro Capai 31.502   |   10:00 . PLN Perpanjang Promo Diskon Tambah Daya Super Merdeka untuk UMKM   |   09:00 . Sejak Dulu Imunisasi Cegah Penyakit Menular   |   08:00 . Presiden Kutuk Terorisme di Sigi   |   07:30 . Kesembuhan Covid-19 di Provinsi ini Meningkat Pesat   |   07:00 . Membangun "Chemistry" Kuat dengan Percakapan Sederhana   |  
Tue, 01 December 2020
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Monday, 29 June 2020 20:00

Pembangunan Jembatan Kanor-Rengel Terkendala Pembebasan Lahan

Pembangunan Jembatan Kanor-Rengel  Terkendala Pembebasan Lahan

Reporter: Muhammad Qomarudin

blokBojonegoro.com - Pembangunan Jembatan Kanor - Rengel (Kare) yang terletak di Desa Semambung, Kecamatan Kanor untuk wilayah Bojonegoro, hingga kini masih terkendala pembebasan lahan. Pembangunan jembatan penghubung antar Kabupaten Bojonegoro dengan Kabupaten Tuban ini, rencananya akan dimulai tahun ini.

Kepala Desa Semambung Neny Rachmawati mengatakan, dari total 23 kepala keluarga yang terdampak, masih ada 7 KK yang sampai saat ini belum menandatangani nota kesepakatan. Sebab dari 7 KK tersebut masih menunggu harga yang pantas untuk tanahnya.

"Selain ada yang menunggu harga yang pas, ada juga yang meminta sebagian tanahnnya untuk dijadikan rumah" ujarnya, Senin (29/6/2020).

Dari pemerintah sendiri menetapkan untuk harga tanah bervariasi, mulai dari  Rp213 ribu hingga Rp430 ribu per meter perseginya, tergantung lokasi. Untuk tanah yang terdampak di Desa Semambung kurang lebih sekitar 9.000 m².

"Berarti masih ada kurang lebih sekitar 3.655 m² yang belum tertuntaskan," lanjut perempuan yang akrab disapa Bu Neny ini.

Dirinya menjelaskan Pemerintah Desa (Pemdes) sendiri tidak mempunyai wewenang terkait penuntasan pembebasan lahan. Pasalnya Pemdes Semambung dalam hal ini bertugas sebagai jembatan antara Pemerintah dan juga masyarakat setempat.

Ia pun berharap jika nantinya jembatan KARE  beroperasi ke depanya, turut mengerek perekonomian masyarakat Semambung, khususnya. Sebab, dengan adanya jembatan penghubung antara Bojonegoro dan Tuban roda perokonomian masyarakat Semambung bisa berjalan lebih baik lagi.

"Harapan saya semoga jembatan KARE ini menjadi berkah untuk semuanya, khususnya warga Semambung," pungkasnya. [din/lis]

Tag : Jembatan, lahan, pembebasan


* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

  • Sunday, 29 November 2020 00:00

    Selamat Jalan Mas Safuan

    Selamat Jalan Mas Safuan Innalillahi wainna ilaihi roojiuun. Reporter blokBojonegoro.com, Mochamad Safuan meninggal dunia, Sabtu (28/11/2020) petang....

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat