10:00 . Ular Sanca Nangkring di Atas Orang Ngopi   |   09:00 . Pertamina EP Terus Upayakan Perbaikan CPP Gundih   |   08:00 . Penyerahan Penghargaan UHC dari BPJS Kesehatan   |   07:00 . Gaya Hidup Sehat bisa Perpanjang Umur Pengidap Penyakit Kronis   |   21:00 . SMPN 6 Bersiap Turut Wakili Bojonegoro Sekolah Adiwiyata Provinsi   |   20:00 . Menteri Desa PDTT: Wisata Desa Tonggak Kebangkitan Ekonomi Pasca Pandemi   |   19:00 . Pesma STAI Attanwir Diresmikan Menteri PDTT   |   19:00 . Pencairan BLT UMKM Perpanjang Hingga Desember 2020   |   18:00 . Masa Pandemi, Capaian PAD Parkir Per September Baru 12.89 Persen   |   17:30 . Wisata Edukasi di Pejambon Diresmikan   |   17:00 . 300 Kubik Sampah Tiap Hari Masuk TPAS   |   16:30 . Menteri Desa PDTT Menikmati Sego Buwuhan   |   16:00 . Kunjungi Desa Pejambon, Menteri Desa PDTT Resmikan Wisata Edukasi   |   15:00 . Tiba di Lokasi Peresmian Wisata Edukasi Pejambon, Menteri Dikalungi Melati   |   14:00 . Teror Warga, Ular Sanca Batik Muncul di Warkop Bu Tiok   |  
Sat, 26 September 2020
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Thursday, 13 August 2020 07:00

Ingin Tambah Anak, Ini Jarak Ideal Antar Kehamilan

Ingin Tambah Anak, Ini Jarak Ideal Antar Kehamilan

Reporter: -

blokBojonegoro.com - Rasa cinta dan bahagianya berkeluarga, bisa saja membuat Anda dan suami ingin menambah anak alias hamil lagi. Tunggu, dulu! Para ahli punya rekomendasi jarak antar kelahiran yang ideal.

Hal ini tercantum dalam riset yang dipublikasikan di JAMA Internal Medicine. JAMA Internal Medicine adalah jurnal medis yang diterbitkan setiap bulan oleh American Medical Association, Amerika Serikat.

"Riset kami menemukan peningkatan risiko pada ibu dan bayi ketika kehamilan berjarak dekat, termasuk untuk wanita berusia lebih dari 35 tahun," kata Laura Schummers, penulis riset ini, dalam sebuah pernyataan yang dikutip dari laman IFL Science.

Adapun temuan bagi wanita berusia 35 tahun ke atas memang begitu penting, mengingat mereka cenderung akan sengaja hamil dalam jarak waktu yang dekat.

Tunggu Sampai Anak 18 Bulan Sebelum Hamil Lagi

Dalam riset ini peneliti menganalisis 150.000 catatan kesehatan ibu dan bayi di Kanada, untuk melihat catatan kelahiran, kode tagihan, data rawat inap, informasi infertilitas, dan catatan sensus, untuk menemukan hubungan antara kematian ibu dan morbiditas, komplikasi kehamilan, persalinan, dan persalinan yang mengancam jiwa.

Hasilnya menunjukkan, seorang ibu setidaknya harus menunggu 18 bulan setelah melahirkan bila ingin punya anak lagi. Sebaliknya, bila kehamilan terjadi sebelum 18 bulan maka dapat berisiko membahayakan.

Anak lahir prematur adalah salah satu risiko dari jarak kehamilan pendek Foto: Shutterstock

Berbagai Risiko Jarak Kehamilan Pendek

Pada kehamilan ibu yang berusia di atas 35 tahun, maka risiko yang muncul akan lebih besar pada sang ibu. Sebaliknya, kehamilan pada ibu yang berusia 20 hingga 34 tahun, risiko kesehatan akan lebih besar menimpa bayinya.

Ibu berusia 35 tahun atau lebih yang hamil enam bulan setelah kelahiran, mengalami peningkatan risiko sebesar 1,2 persen untuk mengalami kematian atau morbiditas (terkena penyakit) berat. Tidak hanya itu, ada juga risiko untuk melahirkan secara prematur.

Sementara bagi mereka yang menunggu hamil 18 bulan setelah kelahiran, risiko tersebut turun masing-masing menjadi 0,5 persen dan hampir tiga persen.

Adapun wanita berusia 20 hingga 34 yang hamil enam bulan setelah melahirkan memiliki risiko kelahiran prematur 8,5 persen. Sementara mereka yang menunggu untuk hamil 18 bulan setelah kelahiran, risiko kelahiran prematurnya menurun jadi 3,7 persen.

"Jarak kehamilan pendek mungkin menunjukkan adanya kehamilan yang tidak direncanakan, terutama di kalangan wanita muda," kata Dr Sonia Hernandez-Diaz, profesor epidemiologi di Harvard T.H. Chan School of Public Health.

"Risiko buruk meningkat bisa jadi karena tubuh kita tidak memiliki waktu untuk pulih, jika kita hamil segera setelah melahirkan, atau karena faktor yang terkait dengan kehamilan yang tidak direncanakan, seperti perawatan pranatal yang tidak memadai,” tuturnya.

Atas hal ini, Hernandez-Diaz memberi dua rekomendasi, yakni dengan meningkatkan akses alat kontrasepsi pasca melahirkan, atau dengan tidak melakukan hubungan seksual tanpa menggunakan alat kontrasepsi selama beberapa bulan setelah melahirkan.

Bukan hanya risiko kesehatan, Moms, tapi mengatur jarak hamil dan kelahiran juga membuat keluarga Anda lebih sejahtera. Contohnya, Anda dan suami jadi bisa punya jeda waktu menabung untuk dana pendidikan anak yang satu dengan anak lainnya.

*Sumber: kumparan.com

Tag : Anak, balita, bayi


* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

  • Saturday, 22 August 2020 20:00

    Duet Wens-Komang Nahkodai AMSI 2020-2023

    Duet Wens-Komang Nahkodai AMSI 2020-2023 Asosiasi Media Siber Indonesa (AMSI) kembali mempercayakan tampuk kepemimpinan kepada Wensesleus Manggut (Pemred Merdeka.com), sebagai Ketua Umum dan Wahyu Dhyatmika/Komang (Pemred Tempo), sebagai Sekretaris Jenderal periode 2020-2023 pada kongres kedua...

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat