19:00 . Pimpinan Anak Cabang IPNU-IPNNU Ngambon Adakan Rakerancab   |   18:00 . Konsumsi BBM dan LPG Meningkat Menjelang Akhir September   |   17:00 . Ini Kondisi Sumur Bor Keluarkan Gas di Padasmalang   |   16:00 . Besok Menteri Desa PDTT Kunjungi Desa Pejambon   |   15:00 . Bupati Buka Acara Pelatihan Hidroponik Warga Binaan Lapas   |   14:00 . Warga Binaan Lapas Kelas II A Bojonegoro Diberikan Pelatihan Tehnik Hidroponik   |   13:00 . Harga Jual Turun, Buyback Justru Stagnan   |   12:00 . RS 'Aisyiyah Siap Beri Dukungan Pelayanan Kesehatan   |   11:00 . Tak Kenal Lelah, Tanpa Pamrih, Mengabdi Amalkan Ilmu   |   07:00 . 3 Tips Tenangkan Bayi yang Menangis   |   23:00 . Kanwil BPN Serahkan 3.313 Sertifikat Tanah Kepada Pemkab   |   22:00 . Satu Guru Setingkat SMA Terkonfirmasi Covid 19   |   21:00 . BPN Bojonegoro Serahkan Sertifikat Hak Atas Tanah Kodim   |   20:00 . Klaim Pasien Covid 19 se-Jatim Capai Rp1 Triliun   |   19:00 . Bersih-Bersih, Polres Gelar Tes Urine Bagi Anggota   |  
Thu, 24 September 2020
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Tuesday, 08 September 2020 17:00

Balita di Purwosari Meninggal

Hearing DPRD, Dinkes Cabut Izin Bidan dan Rumahkan Pegawai Puskesmas

Hearing DPRD, Dinkes Cabut Izin Bidan dan Rumahkan Pegawai Puskesmas

Reporter: M. Yazid

blokBojonegoro.com - Meninggalnya balita di Desa/Kecamatan Purwosari Kabupaten Bojonegoro menjadi pelajaran berharga bagi semua pihak. Namun setelah melakukan evaluasi secara komperhensif Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Bojonegoro telah memberikan tindakan, akibat dugaan kesalahan yang dilakukan petugas.

Hal itu disampaikan saat rapat kerja Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Bojonegoro bersama Dinkes, di ruang Komisi C DPRD, Selasa (8/9/2020). Setelah Rahma Sheva Kamilia, balita berusia sekitar 5 bulan meninggal dunia beberapa waktu lalu.

Anggota Komisi C DPRD Kabupaten Bojonegoro yang sempat ke rumah duka, Maftukhan mengakui saat rapat kerja terkait Perubahan APBD 2020, Komisi C yang membidangi masalah kesehatan sengaja mempertanyakan perkembangan kejadian meninggalnya balita di Desa Purwosari yang sempat menjadi viral dan mengundang sorotan dari banyak pihak.

"Kami serius mengawasi setiap layanan kesehatan di Bojonegoro, agar tidak terulang lagi kejadian itu. Ibu Kepala Dinkes sudah menyampaikan kalau memberian punishment kepada petugas," kata Maftukhan.

Politisi Partai Gerindra itu meskipun menyesalkan adanya kejadian tersebut, namun mengapresiasi keseriusan Dinkes yang telah memberikan sanksi petugasnya. Dari penjelasan Ibu Ani Pujiningrum (Kepala Dinkes Bojonegoro), yang disampaikan pada rapat kerja internal, menurut Maftukhan, telah diberikan sanksi kepada bidan desa dan perawat puskesmas yang saat itu menerima pasien.

"Kalau Bidan Desa, Dinas Kesehatan Bojonegoro telah membekukan surat izin bidan (SIB) selama empat bulan atau Desember 2020, karena ada beberapa kewenangan yang dilanggar. Sedangkan bagi perawat yang berjaga di Puskesmas Purwosari pada saat kejadian telah dirumahkan karena tidak peka terhadap kondisi pasien yang mengalami dehidrasi," terang politisi asal Kecamatan Purwosari itu.

Menurut alumni Unair Surabaya itu, Dinkes juga telah meminta kepada organisasi profesi yang menaungi bidan, perawat, dan dokter untuk melakukan pembinaan agar mereka bertanggungjawab dan paham terhadap profesi yang dijalankannya. Harapannya peristiwa tersebut menjadi pembelajaran dan evaluasi bagi Dinas Kesehatan dan jajarannya dalam memberikan pelayanan di semua fasilitas kesehatan yang ada di Bojonegoro.

Serta Dinas Kesehatan juga harus memberikan reward kepada tenaga kesehatan yang memiliki prestasi. "Kita mengapresiasi tindakan yang dilakukan Dinkes, tidak hanya memberikan sanksi, tapi juga melakukan evaluasi secara menyeluruh dan akan meningkatkan  SDM tenaga kesehatan," imbuhnya usai rapat.

Sementara itu Kepala Desa Purwosari, Umi zumrotin mengungkapkan, meninggalnya Balita di Purwosari ini menjadi sebuah pembelajaran yang sangat berarti buat kita semua dalam peristiwa tersebut. Kita harus menjadi pelayan yang baik bagi masyarakat, apalagi hal tersebut berkaitan dengan hal hal yang urgent dalam hal ini berkaitan dengan kesehatan.

"Semoga dengan ada kejadian ini bisa menjadi bahan evaluasi, agar kedepannya bisa memberikan pelayanan yang lebih baik kepada masyarakat tanpa memandang apapun terhadap masyarakat tersebut," tuturnya. [zid/ito]

Tag : dprd, dinkes, bojonegoro, puskesma


* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

  • Saturday, 22 August 2020 20:00

    Duet Wens-Komang Nahkodai AMSI 2020-2023

    Duet Wens-Komang Nahkodai AMSI 2020-2023 Asosiasi Media Siber Indonesa (AMSI) kembali mempercayakan tampuk kepemimpinan kepada Wensesleus Manggut (Pemred Merdeka.com), sebagai Ketua Umum dan Wahyu Dhyatmika/Komang (Pemred Tempo), sebagai Sekretaris Jenderal periode 2020-2023 pada kongres kedua...

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat