21:00 . Pelaksanaan PTM Terbatas SMA-SMK di Bojonegoro Dinilai Lancar   |   20:00 . Tiga Pilar di Bojonegoro Terus Optimalkan 3T Saat Pandemi Covid-19   |   19:00 . Tiga Pekerja Migran Bojonegoro Dipulangkan Usai Karantina di Surabaya   |   18:00 . Rental Novel dan Komik Ini Masih Bertahan di Tengah Digitalisasi   |   17:00 . Telat Cutting, Ruas Kumpulrejo-Bendo Bentuk Pola Retak   |   16:00 . Kupas Tuntas Cara Berlaboratorium yang Baik Bersama Prodi Farmasi UNU Sunan Giri Bojonegoro   |   15:00 . Targetkan Rampung November, Proyek Jargas di Bojonegoro Capai 70 Persen   |   14:00 . Tahap Akhir Pengerjaan, Bendungan Gongseng Mulai Dilakukan Pengisian Awal   |   13:00 . Konferwil IPNU Jatim di Bojonegoro Usung Tema Akselerasi Pelajar   |   07:00 . Benarkah Berjalan 10.000 Langkah Bisa Menurunkan Berat Badan? Begini Faktanya   |   18:00 . Petani Toge Desa Talok, Omzet Jutaan, Ciptakan Lapangan Kerja Bagi   |   17:00 . Mapping dan Konseling Anggota Polres Bojonegoro di Masa Pandemi Covid-19   |   16:00 . 2 Bulan, Ada 9 Peristiwa Kebakaran Akibat Ulah Orang Tak Bertanggung Jawab    |   15:00 . Catat...! Ini Jadwal Tes SKD CASN di Bojonegoro   |   14:00 . 10 Karya Terbaik Akan Mendapatkan Piagam Penghargaan   |  
Thu, 23 September 2021
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Kasus Ibu Bunuh Anak karena Susah Belajar Online, Apa Kata Psikolog?

blokbojonegoro.com | Wednesday, 16 September 2020 07:00

Kasus Ibu Bunuh Anak karena Susah Belajar Online, Apa Kata Psikolog?

Reporter: -

blokBojonegoro.com - Kasus kekerasan terhadap anak yang berujung pada hilangnya nyawa, belum lama ini terjadi di Lebak, Banten.

Jasad bocah delapan tahun ditemukan terkubur dengan pakaian lengkap di TPU Gunung Kendeng, Kecamatan Cijaku, Lebak.

Setelah ditelusuri, rupanya anak yang masih duduk di bangku kelas 1 Sekolah Dasar itu dianiaya sang ibu berinisial LH (26).

Konon, LH tega membunuh anaknya karena kesal lantaran korban susah diajari saat belajar online.

Terlepas dari kebenaran pengakuan itu, namun kesabaran orangtua memang kerap diuji di masa-masa proses belajar online.

Tentang kasus ini, Psikolog Mario Manuhutu, M. Si, mengaku yakin pemicu dari kejadian ini tak hanya soal masalah anak yang susah diajari saat belajar online.

Stres karena masa pandemi dan faktor lain bisa juga menjadi latar belakang kekerasan tersebut.

Di sisi lain, tak semua orang mampu mengatasi stres yang mendera.

“Orang punya toleransi terhadap situasi yang menekan itu beda-beda,” kata Mario kepada Kompas.com saat dihubungi, Selasa (15/9/2020).

Sehingga, dalam konteks perkara ini, Mario sesunguhnya mengimbau agar para orangtua mengatasi stresnya terlebih dahulu, sebelum turun tangan mengajar atau berinteraksi dengan anak.

“Jadi memang yang perlu penangnan stres adalah orangtuanya dulu. Ketika orangtua sudah bisa menangangi stres dan tekanan, dia bisa mengajar anaknya,” kata Mario lagi.

Selain itu, lanjut Mario, orangtua juga harus selalu mampu mengolah emosi sendiri, sebelum bisa mengolah emosi anak.

Saat mengajari anak belajar, wajar orangtua merasakan perasaan kesal dan marah. Belum lagi bila materi pelajaran terbilang sulit, dan anak susah untuk memahaminya.

“Anak kan lihat kita, anak juga belajar dari apa yang dia lihat,”ujar dia.

“Kita suruh anak tenang, belajar, dan bilang jangan cengeng, tapi kita ngasih tahunya sambil marah-marah juga,” imbuh dia.

Menurut Mario, emosi yang tak bisa dikelola dengan dengan baik, akan membuat orangtua lepas kendali.

Selanjutnya, hal-hal buruk bisa terjadi, seperti mengeluarkan kata-kata kasar yang akan berpengaruh pada psikologis anak, hingga yang terburuk, kekerasan fisik.

Seperti yang disebutkan di awal, mengelola emosi bisa dilakukan orangtua sebelum berinteraksi dengan anak.

Orangtua dihimbau untuk berhenti sejenak, melepaskan stres dengan cara-cara sederhana.

“Tarik nafas dulu, cuci muka misalkan, habis meeting satu jam misalnya, jangan langsung ketemu anak, minum teh dulu, melihat luar dulu, baru kembali lagi,” ujar dia.

Hal ini dilakukan untuk melindungi anak dari kekerasan verbal maupun fisik yang bisa saja terjadi karena orangtua tak bisa mengelola emosi dengan baik.

“Bahwa ketika kita bentak, kita sudah marah, menghardik atau dengan kata-kata yang volumenya keras, nada tinggi, pasti dia kaget,” ujar Mario.

“Anak jadi stres, dibawa dalam situasi yang selalu siaga. Kalau enggak, responnya nangis atau kabur, atau dia ikutan marah juga,” imbuh Mario.

*Sumber: kompas.com

Tag : pendidikan, kesehatan



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

  • Monday, 30 August 2021 20:00

    HMP PIAUD Unugiri Dukung Pemenuhan Hak Anak Usia Dini

    HMP PIAUD Unugiri Dukung Pemenuhan Hak Anak Usia Dini Semarak HUT RI ke-76 masih menyelimuti jiwa-jiwa pendidik millenial. Himpunan Mahasiswa Program Studi Pendidikan Islam Anak Usia Dini (HMP PIAUD) UNU Sunan Giri (Unugiri) turut meramaikan bulan kemerdekaan tersebut dengan...

    read more

Lowongan Kerja & Iklan Hemat

  • Monday, 02 August 2021 08:00

    BMG Buka Lowongan Wartawan bB

    BMG Buka Lowongan Wartawan bB Perkembangan blokMedia Group (blokBojonegoro media dan blokTuban media) semakin pesat dengan pembaca yang terus meningkat untuk wilayah Bojonegoro dan sekitarnya. Hal itu membuat manajemen melakukan pembenahan, termasuk menambah jumlah reporter...

    read more