16:00 . Anjlok, Harga Telur Ayam Capai Rp15 Ribu Per Kilogram   |   15:00 . Pemdes Sukorejo Tunggu Survei Pemkab untuk Pemekaran Desa   |   14:00 . Kalahkan Keterbatasan, Penyandang Disabilitas Antusias Ikuti Vaksinasi   |   11:00 . Ribuan Siswa di Ngasem Jadi Target Vaksinasi PDIP Bojonegoro   |   07:00 . Kena Diabetes, Waspadai Hiperglikemia   |   04:00 . Sah..! Irfan Terpilih Aklamasi Jadi Ketua PW IPNU Jatim   |   23:00 . H. Nurhadi Ridlwan Terima Buku Sejarah IPNU   |   22:00 . Sarasehan Majelis Alumni IPNU Jatim, Transformasi dari Ikatan Jadi Gerakan   |   21:00 . Munas-Konbes, PBNU Putuskan Muktamar Digelar 23-25 Desember 2021   |   20:00 . Jodohkan Pemuda Bertalenta dan Klien, Pemprov Fasilitasi Millenial Job Center   |   19:00 . Wagub Emil: IPNU dan IPPNU Saat ini Generasi Milenial   |   18:00 . Hadir di Pelantikan Pengurus Rayon PMII Raden Paku UNUGIRI, Disdik Sampaikan Ini   |   17:00 . Wihadi Wiyanto Bersama DPC Gerindra Bojonegoro Sukseskan Vaksinasi   |   16:00 . Percepat Kekebalan Komunal DPD LDII Bojonegoro Lakukan Vaksinasi MassalĀ    |   15:00 . EMCL dan Yayasan PESAT Berikan Pelatihan Timlak Patra Daya 2 Desa   |  
Sun, 26 September 2021
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Mencium Bau Kentut Baik untuk Kesehatan

blokbojonegoro.com | Sunday, 25 October 2020 07:00

Mencium Bau Kentut Baik untuk Kesehatan

Reporter: --

blokBojonegoro.com - Kentut kerap dianggap memalukan bahkan mengganggu dan tidak sopan. Terutama jika kentut mengeluarkan bunyi keras dan bau tidak sedap. Namun, ternyata mencium bau kentut tak sepenuhnya buruk dan malah bisa berpotensi baik untuk kesehatan, lho!

Fakta ini ditemukan oleh sebuah penelitian yang dilakukan tim kolaborasi dari Universitas Exeter dan Universitas Teksas. Hidrogen sulfida, sebuah komponen utama pada gas yang membuat kentut memiliki aroma yang tidak sedap, ternyata bisa memberikan manfaat yang baik untuk tubuh Anda.

Landasan di balik adanya penelitian ini adalah teori yang menyatakan bahwa bagian sel penghasil energi pada tubuh yang disebut mitokondria akan bekerja lebih baik dan mencegahnya dari kerusakan jika terpapar oleh gas ini.

Para peneliti pun menciptakan senyawa bernama AP39 yang dibentuk serupa dengan hidrogen sulfida. Kemudian, AP39 ini dimasukkan ke dalam sel-sel yang ada di dalam pembuluh darah.

Penelitian dilakukan dengan menggunakan hewan sebagai objek uji coba.

Hasil awal memperlihatkan sebanyak 80% sel mitokondria yang terekspos oleh AP39 bisa bertahan lebih lama. Kemungkinannya, hal ini bisa terjadi karena adanya kemampuan hidrogen sulfida untuk mengurangi efek stres oksidatif pada sel.

Perlu diketahui bahwa saat sel mitokondria di dalam pembuluh darah mengalami kerusakan akibat kondisi tertentu. Sel-sel ini akan menggunakan enzim tubuh sendiri untuk memproduksi hidrogen sulfida.

Ketika kerusakan semakin parah, mitokondria tidak dapat menghasilkan gas yang cukup untuk menanganinya, alhasil penyakit yang diderita pun keadaannya semakin memburuk.

Dengan adanya paparan lebih terhadap hidrogen sulfida yang terdapat pada gas kentut, sel mitokondria nantinya akan terbantu fungsinya untuk mengendalikan stres bersifat oksidasi (penggabungan gas) dalam tubuh yang bisa menyebabkan penyakit.

Pada berbagai penelitian yang dilakukan pada tahun-tahun berikutnya, paparan AP39 terhadap sel-sel tubuh menunjukkan potensinya dalam mengurangi tekanan darah.

Paparan tersebut juga memperlebar pembuluh darah untuk mengatasi masalah terhambatnya sirkulasi darah yang bisa berisiko penyakit jantung dan stroke.

Kegunaan lainnya, AP39 sebagai hidrogen sulfida buatan juga berpotensi untuk mencegah kerusakan ginjal, menjauhkan otak dari risiko dementia dan Alzheimer, serta mengurangi efek penuaan.

Tips agar tidak terlalu sering kentut

Normal jika seseorang bisa kentut sebanyak 5-15 kali dalam sehari. Kebanyakan gas kentut juga tidak berbau dan tidak selalu mengeluarkan suara.

Namun, kentut yang sering dianggap sebagai hal negatif bisa saja membuat Anda atau orang-orang di sekitar merasa malu dan tidak nyaman. Oleh karena itu, berikut adalah beberapa tips yang bisa Anda ikuti agar buang angin jadi lebih terkendali.

Hindari konsumsi makanan yang mengandung gas

Beberapa makanan bisa memicu peningkatan produksi gas dari dalam tubuh.

Untuk mengurangi buang angin, lebih baik kurangi konsumsi makanan yang mengandung gas seperti kacang-kacangan, minuman ringan seperti soda, dan beberapa makanan yang mengandung tepung seperti kentang, jagung, dan ubi.

Jauhi makanan pembuat alergi

Respons tubuh ketika mengalami alergi memang berbeda-beda pada setiap orang. Namun, tak jarang alergi atau intoleransi makanan bisa menimbulkan gas serta efek seperti kembung, mual, dan diare.

Pasalnya, bau kentut yang tidak sedap bisa menjadi pertanda bahwa tubuh Anda intoleran terhadap makanan tertentu. Lebih baik hindari dan konsumsi makanan yang tidak akan menimbulkan masalah pada perut.

Kurangi konsumsi permen karet

Biasanya, mengunyah permen karet menjadi solusi jika ingin membuat nafas lebih segar. Sayangnya, Anda malah akan mempermudah masuknya udara ke dalam tubuh saat mengunyah.

Menumpuknya udara dalam tubuh akan menjadi gas yang berpengaruh pada seberapa sering Anda buang angin.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail. [lis]

Sumber: Hallosehat.com

Tag : Kentut, bau



* Ingin Beli / Transaksi, Klik di Bawah Ini

Logo WA Logo Telp Logo Blokbeli

Loading...

PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Gunakanlah bahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.

Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.




blokBojonegoro TV

Redaksi

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

Lowongan Kerja & Iklan Hemat

  • Monday, 02 August 2021 08:00

    BMG Buka Lowongan Wartawan bB

    BMG Buka Lowongan Wartawan bB Perkembangan blokMedia Group (blokBojonegoro media dan blokTuban media) semakin pesat dengan pembaca yang terus meningkat untuk wilayah Bojonegoro dan sekitarnya. Hal itu membuat manajemen melakukan pembenahan, termasuk menambah jumlah reporter...

    read more