Korupsi Dana Pembebasan Lahan Blok Cepu
Pakai Surat Dokter, Kamsoeni Mangkir Lagi
Kamis, 26 Januari 2012 22:00:13 Pakai Surat Dokter, Kamsoeni Mangkir Lagi

Reporter: Joel Joko

blokBojonegoro.com - Untuk kedua kalinya, mantan Asisten I Bidang Hukum dan Pemerintahan, Pemkab Bojonegoro, Kamsoeni, mangkir dari panggilan Kejaksaan Negeri (Kejari) Bojonegoro. Kamsoeni yang telah menjadi terpidana perkara korupsi pembebasan lahan Blok Cepu senilai Rp 2,9 miliar itu tidak memenuhi panggilan dengan alasan sakit.

Kedua kalinya pula, Kamsoeni mengirim surat keterangan sakit dari dokter. Untuk surat keterangan sakit yang pertama atas rekomendasi dari dokter Farid yang praktik di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) dr Sosodoro Djatikoesoemo, Surat keterangan itu menyebutkan, Kamsoeni perlu istirahat mulai tanggal 21 hingga 25 Januari 2011. Lalu, surat keterangan dokter yang kedua juga dari dokter Farid yang menyebutkan Kamsoeni perlu istirahat mulai 26-27 Januari 2011.

Saat ini, Kamsoeni sedang menjalani rawat inap di rumah sakit milik Pemkab Bojonegoro itu. Kamsoeni menempati salah satu ruang VIP rumah sakit ditemani keluarganya. Sementara, surat keterangan sakit dari dokter itu kemarin dikirimkan oleh salah seorang anaknya ke kantor Kejari Bojonegoro di Jalan RA Kartini, Kota Bojonegoro.

“Iya, Kamsoeni mengirim surat keterangan sakit dari dokter untuk kedua kalinya,” ujar Kasi Intel Kejari Bojonegoro, Nusirwan Sahrul.

Menurut Nusirwan, pihak Kejaksaan akan mengirim surat panggilan untuk ketiga kalinya pada Selasa (31/01) nanti. Bila Kamsoeni tetap tidak memenuhi panggilan, maka akan dilakukan upaya paksa. Pihak Kejaksaan juga akan mengecek kondisi Kamsoeni yang kini menjalani perawatan di rumah sakit. Hal itu untuk memastikan apakah kondisi Kamsoeni memang menderita sakit yang cukup berat atau hanya sakit ringan.

Sementara itu, mantan Bupati Bojonegoro, Santoso, dan mantan Sekretaris Daerah (Sekda) Bojonegoro, Bambang Santoso, juga belum memenuhi panggilan penyidik. Keduanya juga beralasan sedang sakit dengan mengirim surat keterangan sakit dari dokter.

Santoso dan Bambang Santoso telah dijadikan tersangka dalam perkara korupsi pembebasan lahan Blok Cepu itu. Namun, sejak penyelidikan dimulai hingga kini keduanya belum pernah ditahan. Begitu pula Kamsoeni, yang telah dinyatakan bersalah dan dihukum empat tahun penjara oleh hakim kasasi Mahkamah Agung RI. Ia belum pernah ditahan. [oel/mad]

Komentar Pembaca
    Nama Anda :
    Email :
    Komentar :
    Masukkan 6 kode keamanan diatas
    Video bB
    Jumat, 22 Agustus 2014 14:29:32 50 Aggota DPRD Bojonegoro Dilantik
    Sebanyak 50 anggota DPRD yang terpilih dalam Pemilu Legislatif 9 April lalu akan dilantik dan diambil sumpahnya oleh Ketua Pengadilan Negeri Bojonegoro, Eko Supriyono di Ruang Paripurna DPRD.
    Redaksi
    Kamis, 21 Mei 2015 13:30:46 KPU Bojonegoro Kunjungi bB KPU Bojonegoro Kunjungi bB
    Hari Kamis (21/5/2015), Kantor Redaksi blokBojonegoro (bB) Media, yang beralamatkan di Ruko Permata Jetak, Jl. MT Haryono, Nomor 5A, kedatangan tamu dari Komisi Pemilihan Umum (KPU) Bojonegoro.
    Suara Pembaca & Citizen Jurnalism
    Rabu, 27 Mei 2015 12:00:05 FKMB Bentuk Komunitas Jurnalistik SMA Bojonegoro FKMB Bentuk Komunitas Jurnalistik SMA Bojonegoro
    Forum Komunikasi Mahasiswa Bojonegoro (FKMB) UIN Sunan Ampel sukses menyelenggarakan Diklat Jurnalistik Tingkat Sekolah Menengah Atas (SMA) Se-Bojonegoro di Gedung MWC Nahdlatul Ulama Balen, Bojonegoro, Jumat hingga Minggu, (22-24/5/2015).
    Info Tabloid bB
    Rabu, 13 Mei 2015 15:31:35 Tabloid bB Edisi Maret 2015
    Kabupaten Bojonegoro, sejauh ini baru dikenal sebagai daerah yang menyumbang lumayan besar minyak dan gas bumi (Migas), karena Lapangan Banyuurip, Blok Cepu, dengan operator ExxonMobil Cepu Limited (EMCL) belum benar-benar dioptimalkan produksinya sampai di atas 165.000 barel per hari (BPH). Juga, Lapangan Sukowati yang dijalankan Joint Operating Body Pertamina-Petrochina (JOB P-PEJ) mempunyai kec ...