Sertifikasi untuk Peningkatan Kompetensi
Selasa, 21 Februari 2012 16:00:21

Reporter: Riska Irdiana

blokBojonegoro.com - Program sertifikasi guru yang telah dicanangkan pemerintah, bertujuan untuk meningkatkan mutu para pendidik agar memiliki kompetensi bidang pedagogik dan profesional.

Sebab, selama ini ada banyak cibiran dari masyarakat yang mengarah pada Pegawai Negeri Sipil (PNS). Masyarakat menilai PNS memiliki kinerja dan kedisiplinan yang masih kurang.

Untuk itu, Dinas Pendidikan (Disdik) Kabupaten Bojonegoro menggelar sosialisasi sebelum dilakukannya uji kompetensi bagi guru peserta sertifikasi pada Selasa, (21/2/2012).

Sosialisasi yang digelar di Gedung Olahraga (GOR) SMT Sukowati, Kecamatan Kapas, Bojonegoro ini diikuti 1.044 guru dari mulai Taman Kanak-Kanak (TK), Sekolah Dasar (SD), Sekolah Menengah Pertama (SMP), Sekolah Menengah Atas (SMA) dan sederajat.

Bupati Bojonegoro, Suyoto yang menghadiri acara tersebut, menyampaikan hal terpenting saat ini yang harus dilakukan para guru adalah meyakinkan publik, bahwa guru memiliki kompetensi dan profesionalisme.

"Oleh karenanya saat ada kabar bahwa PNS akan mendapatkan peningkatan kesejahteraan, mendapatkan banyak respons yang beragam dari berbagai macam pihak. Inilah yang menjadi beban tugas dimana kita harus menunjukkan kinerja dan kompetensi kepada masyarakat dalam melaksanakan tugas, baik sebagai guru maupun bidang lainnya," kata Suyoto.

Terlebih lagi, saat ini guru yang telah mendapatkan tunjangan sertifikasi, harus bisa menunjukkan kompetensinya dalam mengajar. Hal ini adalah untuk menjawab keraguan publik atas kinerja kita sebagai PNS.

Menurut Bupati, untuk menjawab keraguan ini adalah dengan menunjukkan kapasitasnya menjadi guru yang profesional, berakhlak, memiliki kemampuan manajerial yang mumpuni.

"Yang tentunya pula didukung dengan kompetensi sosial dan profesional," tambahnya.

Ditambahkan bupati, dengan adanya sertifikasi ini diharapkan akan merubah nasib dan kehormatan pendidik. Yakni kehormatan sebagai guru yang senantiasa menjujung tinggi tugas dan amanahnya sebagai guru secara profesional.

Tujuan peningkatan kompetensi tenaga guru ini dalam upaya perbaikan sistem dan manajemen kependidikan di Indonesia.

Seperti diberitakan, tahun 2011 lalu guru di Jajaran Disdik Kabupaten Bojonegoro yang mengikuti sertifikasi sebanyak 1.432 orang dan yang tidak lulus ejumlah 141 orang. Mereka yang tidak lulus akan mengikuti uji sertifikasi pada tahun 2013 mendatang. [ana/yud]

Komentar Pembaca
    Nama Anda :
    Email :
    Komentar :
    Masukkan 6 kode keamanan diatas
    Video bB
    Rabu, 16 Maret 2016 06:28:41 Lezatnya Kuliner Kepiting Sawah
    Berbicara tentang kepiting, yang muncul dipikiran Anda pasti hewan laut bercangkang keras dan banyak disajikan di warung-warung seafood tepi jalan. Namun apakah Anda pernah mencoba menu kuliner kepiting sawah atau biasa disebut yuyu?
    Redaksi
    Minggu, 15 Mei 2016 10:00:13 Gerakan Bojonegoro Menulis Gerakan Bojonegoro Menulis
    Perkembangan ekonomi Kabupaten Bojonegoro cukup pesat. Hal itu tak lepas dari produksi minyak di Blok Cepu yang mencapai puncak 165.000 barel perhari (bph). Ladang Blok Cepu berada di wilayah selatan Bojonegoro. Industri migas itupun berdampak di bidang lain, mulai sosial, politik, pariwisata, dan pendidikan.
    Suara Pembaca & Citizen Jurnalism
    Sabtu, 28 Mei 2016 16:00:11 Lestarikan Budaya Islam, IPNU Kasiman Dukung Hadrah Rutinan Lestarikan Budaya Islam, IPNU Kasiman Dukung Hadrah Rutinan
    Seni hadrah sudah dikenal sebagai salah satu bentuk kesenian yang menjadi bagian dalam melakukan penyebaran ajaran agama Islam. Seni inipun diketahui sudah digunakan oleh para ulama sejak jaman dahulu dalam berdakwah. Dengan melestarikan seni ini, diharapkan nilai dari ajaran Islam semakin dapat dirasakan-melalui pendekatan budaya-oleh seluruh masyarakat. Hal tersebut juga menjadi ihtiyar yang dilakukan oleh Pengurus Anak Cabang Ikatan Pelajar Nahdlatul Ulama (PAC IPNU) Kecamatan Kasiman, Kabupaten Bojonegoro.
    Info Tabloid bB
    Jumat, 31 Juli 2015 13:16:10 Tabloid bB Edisi Juli 2015
    Untuk Edisi Juli 2015, redaksi Tabloid blokBojonegoro ingin menyajikan beberapa hal yang baru, terutama di halaman Investigasi. Dengan tema besar “Awasi Air Saat Musim Kering” dikupas secara mendalam mengenai kekeringan yang melanda hampir sebagian wilayah Kabupaten Bojonegoro, terutama yang berada jauh dari aliran sungai bengawan solo. Waduk pacal yang menjadi primadona, sekarang ini ...