Polisi Toleransi Pedagang Bensin Eceran
Jumat, 16 Maret 2012 10:00:57

Reporter: Joel Joko

blokBojonegoro.com - Pasokan dan stok Bahan Bakar Minyak (BBM) di Bojonegoro cukup terjamin. Sejauh ini belum ada gangguan distribusi dan persediaan hingga dua pekan ke depan masih tergolong aman.

Bahkan, jelang kenaikan harga BBM per April 2012, belum tampak adanya antrean panjang di sejumlah Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) di wilayah Bojonegoro.

Pada saat yang sama, penjual bensin eceran semakin marak. Mereka sepertinya ingin memanfaatkan peluang untung dengan adanya perubahan harga BBM yang dilakukan oleh pemerintah.

Terhadap maraknya penjual bensin eceran ini, polisi tidak akan melakukan tindakan keras, karena mereka bukan termasuk golongan penimbun BBM.

Kapores Bojonegoro, AKBP Rakhmad Setyadi mengatakan, keberadaan penjual bensin eceran itu hanya sebagai pelaku bisnis kecil. Sehingga, polisi tidak akan menindak kalaupun nanti mereka menjual di atas harga eceran pada umumnya.

"Mau diapakan mereka, kalau masyarakat keberatan dengan harga bensin eceran, ya nggak usah beli di sana. Tetapi masalahnya kan di SPBU," ungkap Kapolres.

Meski demikian, Kapolres berharap supaya para pengecer menjual dengan harga sewajarnya. Petugas akan tetap berpegang pada aturan, yakni hanya memantau antrean di SPBU dan mengantisipasi penimbunan BBM.

Terlepas penjual bensin eceran itu berizin atau tidak, hal itu sudah diatur oleh masing-masing SPBU.

Sesuai hasil koordinasi dengan pengusaha SPBU beberapa waktu lalu, sudah disampaikan kalau pembelian dengan jeriken harus memiliki izin dari kepala desa setempat.

Sedangkan pedagang bensin eceran dibatasi maksimal hanya 60 liter. Tapi juga tergantung bagaimana kondisi di lapangan. Kalau memang terjadi lonjakan permintaan konsumen, maka SPBU harus menurunkan batas pembelian BBM.

"Kalau kesepatan dari kami, H-3 tidak boleh ada pembelian dengan jeriken," tegas Kapolres. [oel/yud]

Komentar Pembaca
    Nama Anda :
    Email :
    Komentar :
    Masukkan 6 kode keamanan diatas
    Video bB
    Rabu, 16 Maret 2016 06:28:41 Lezatnya Kuliner Kepiting Sawah
    Berbicara tentang kepiting, yang muncul dipikiran Anda pasti hewan laut bercangkang keras dan banyak disajikan di warung-warung seafood tepi jalan. Namun apakah Anda pernah mencoba menu kuliner kepiting sawah atau biasa disebut yuyu?
    Redaksi
    Minggu, 15 Mei 2016 10:00:13 Gerakan Bojonegoro Menulis Gerakan Bojonegoro Menulis
    Perkembangan ekonomi Kabupaten Bojonegoro cukup pesat. Hal itu tak lepas dari produksi minyak di Blok Cepu yang mencapai puncak 165.000 barel perhari (bph). Ladang Blok Cepu berada di wilayah selatan Bojonegoro. Industri migas itupun berdampak di bidang lain, mulai sosial, politik, pariwisata, dan pendidikan.
    Suara Pembaca & Citizen Jurnalism
    Sabtu, 28 Mei 2016 16:00:11 Lestarikan Budaya Islam, IPNU Kasiman Dukung Hadrah Rutinan Lestarikan Budaya Islam, IPNU Kasiman Dukung Hadrah Rutinan
    Seni hadrah sudah dikenal sebagai salah satu bentuk kesenian yang menjadi bagian dalam melakukan penyebaran ajaran agama Islam. Seni inipun diketahui sudah digunakan oleh para ulama sejak jaman dahulu dalam berdakwah. Dengan melestarikan seni ini, diharapkan nilai dari ajaran Islam semakin dapat dirasakan-melalui pendekatan budaya-oleh seluruh masyarakat. Hal tersebut juga menjadi ihtiyar yang dilakukan oleh Pengurus Anak Cabang Ikatan Pelajar Nahdlatul Ulama (PAC IPNU) Kecamatan Kasiman, Kabupaten Bojonegoro.
    Info Tabloid bB
    Jumat, 31 Juli 2015 13:16:10 Tabloid bB Edisi Juli 2015
    Untuk Edisi Juli 2015, redaksi Tabloid blokBojonegoro ingin menyajikan beberapa hal yang baru, terutama di halaman Investigasi. Dengan tema besar “Awasi Air Saat Musim Kering” dikupas secara mendalam mengenai kekeringan yang melanda hampir sebagian wilayah Kabupaten Bojonegoro, terutama yang berada jauh dari aliran sungai bengawan solo. Waduk pacal yang menjadi primadona, sekarang ini ...