Kerajinan Gerabah di Kecamatan Malo
Kampung Rendeng Itu Mulai Ditinggal Perajin Gerabah
Selasa, 20 November 2012 14:00:50 Kampung Rendeng Itu Mulai Ditinggal Perajin Gerabah

Perajin gerabah di Kecamatan Malo, Bojonegoro tetap bertahan dalam kondisi apapun. Mereka mengeluh menipisnya modal. Sapra'un (51) adalah satu dari sekian banyak perajin gerabah. Ia berharap gerabah mendapat perhatian dan bisa menjadi sumber ekonomi masyarakat.

Reporter: M. Yazid

blokBojonegoro.com -
Datang ke Kecamatan Malo kurang lengkap jika tidak mampir ke Desa Rendeng, tepatnya di Dusun Karo Desa Rendeng RT 01/RW 01 Kabupaten Bojonegoro. Kampung ini dikenal sebagai pusat produksi gerabah yang sudah ada sejah ratusan tahun lalu.

Perjalanan Bojonegoro-Malo yang ditempuh sekitar 45 menit sangat menyenangkan. Pasalnya, saat keluar dari Kecamatan Kalitidu, masuk Kecamatan Malo, hamparan padi menguning siap dipanen menambah keeksotisan Malo sebagai daerah penghasil gerabah.

Perjalanan sempat terhenti, ketika hendak melintasi jembatan Malo yang begitu besar. Jembatan yang diibangun pada masa pemerintahan Bupati Santoso (2003-2008) tersebut, masih kokoh sebagai jalur transportasi penjualan gerabah.

Di wilayah barat Bojonegoro yang jarahnya sekitar 60 km dari jantung kota ini, mudah kita jumpai beberapa rumah yang memajang hasil gerabah produksinya. "Kalau dulu di Desa Rendeng ini hampir ratusan warga membuat garabah, namun sekarang hanya tersisa puluhan perajin," kata Sapra'un mengawali bercerita sembari menyelesaikan pekerjaan membuat gerabah.

Bapak dua anak ini menceritakan perjalan hidupnya menjadi perajin gerabah. Awalnya ikut bekerja sebagai buruh di rumah tetangga. Ia ingat waktu itu Indonesia belum merdeka. Kemampuannya membuat gerabah ditekuninya sampai hari ini. "Ini sudah keturunan keempat dari orang tua," ungkapnya.

Kecamatan Malo yang dilintasi sungai Bengawan Solo, membuat daerah tersebut terkenal dengan home industri perajin gerabah dan usaha-usaha kreatif terbuat dari tanah.

Gerabah buatan warga Rendeng beragam. Ada gerabah berbentuk sapi, gajah, macan dan singa. Proses pembuatannya pun lumayan rumit. Pasalnya Sapra'un bersama empat karyawannya membuatnya dimulai dari bentuk kaki. Bentuk kaki itu menunggu hingga kering, baru dilanjutkan pembuatan badan hewan.

Setelah badan hewan kering, baru membuat kepala hewan. Saat semuanya kering, baru dicat sesuai warna hewan pada umumnya. "Kalau saya waktu kecil bagian mengecat saja," ungkapnya.

Tapi sayang, kondisi perajin tak sebagus sejarah gerabah di kampung itu. Kini tak semua warga tertarik menekuni bidang ini. Lantaran prospek ekonomi yang kecil.[zid/ang]

Komentar Pembaca
    Nama Anda :
    Email :
    Komentar :
    Masukkan 6 kode keamanan diatas
    Video bB
    Kamis, 24 Juli 2014 04:01:21 Festival Oklik di Bojonegoro
    Berbagai tampilan unik disajikan peserta Festival Oklik di Kabupaten Bojonegoro. Tampak pejuang Hamas membawa kentongan dan berdoa untuk warga jalur Gaza.
    Redaksi
    Kamis, 26 Juni 2014 17:00:27 Open Office Tandai Syukuran Ultah bB Media Ketiga Open Office Tandai Syukuran Ultah bB Media Ketiga
    Hari ini, Kamis (26/6/2014), blokBojonegoro Media (www.blokBojonegoro.com dan Tabloid blokBojonegoro) tepat berusia tiga tahun.
    Suara Pembaca & Citizen Jurnalism
    Minggu, 27 Juli 2014 23:30:13 Malam Takbiran, Remaja Langgar Nyate Bareng Malam Takbiran, Remaja Langgar Nyate Bareng
    Ada banyak cara yang dilakukan untuk merayakan hari raya Idul Fitri. Salah satunya seperti yang dilakukan warga di Dukuh Sanggrahan, Desa Sekaran, Kecamatan Balen. Para remaja langgar Al-Azhar mengadakan acara bakar sate (nyate) bersama di malam takbiran.
    Info Tabloid bB
    Kamis, 05 Juni 2014 10:06:41 Edisi Migas di Juni 2014
    Jelang masa produksi puncak minyak dan gas bumi (Migas) Blok Cepu, ternyata masih menyisakan sejumlah polemik mengenai pembebasan lahan. Dengan tema rubrik Investigasi "Sengketa Lahan Migas" redaksi Tabloid blokBojonegoro ingin mengetengahkan liputan ekslusif mengenai perjalanan proses pembebasan lahan. ...