Angkringan, Bisnis Santai Beromzet Puluhan Juta Rupiah
Selasa, 22 Januari 2013 09:00:00 Angkringan, Bisnis Santai Beromzet Puluhan Juta Rupiah

Reporter: Desi Sabrina Ekawati

blokBojonegoro.com - Berbisnis tidak hanya selalu serius dan memerlukan manajemen ekstra serta modal besar dalam pengelolaannya. Bisnis mudah dan murah juga bisa menghasilkan omzet jutaan rupiah.

Misalnya bisnis angkringan yang terletak di daerah Banjarejo, Kecamatan Kota Bojonegoro. Bisnis olahan nasi yang dinamai nasi kucing (sebutan dari Jogja) atau nasi jotos (sebutan dari Madiun) itu laku keras di pasaran. Bahkan, pengelola bisnis tersebut mampu meraup omzet tak kurang dari Rp1 juta per hari.

Pemilik angkringan, Heri Achmad Mufid (28) menuturkan bahwa bisnisnya sudah dimulai sejak tiga bulan lalu. Ketika itu, ia sempat merasa ragu untuk memulai usaha ini karena di Bojonegoro belum ada yang menjajakan dagangan seperti itu.

"Meski awalnya masih belum begitu ramai, namun saat ini setiap hari mencapai 500 orang yang datang," ujar Heri.

Ditambahkan, masyarakat sudah mulai menyukai jajanan di angkringan lantaran harga jualnya yang sangat murah, yakni tak lebih dari Rp3.000 per sajian yang ditawarkan.

"Saya berpikir bagaimana agar pelanggannya kerasan makan dan tidak perlu merogoh kocek banyak," imbuh Heri.

Heri mengaku, modal awal yang ia gunakan sekitar Rp7,5 juta. Namun saat ini tiap bulannya ia bisa memperoleh omzet Rp30 juta lebih. Makanan tersebut di luar dugaannya, ternyata sangat diterima pasar dengan baik. Bahkan pangsa pasarnya termasuk kalangan keluarga, remaja dan dewasa.

Dalam sehari, angkringan milik Heri bisa menghabiskan 250-350 bungkus aneka macam nasi kucing, di antaranya ada nasi kucing teri, nasi kucing campur oseng pindang, kering tempe dan sambel tahu. Ia menjualnya seharga Rp2.000 per bungkus. Sedangkan untuk lauknya dibanderol mulai dari Rp500 hingga Rp3.000 per biji.

Dalam malakoni bisnis ini, pria yang pernah kuliah di UMY ini mengaku tidak kesulitan. Demikian pula bahan baku dan tenaga ahli masak dan tenaga lainnya. Ia bersama rekannya yang juga ikut andil dalam mencetuskan ide ini akhirnya bisa bekerja santai di malam hari dengan tidak terlalu banyak menganggur.

"Kami semua yang bekerja di sini ada lima orang, dan semua berasal dari Bojonegoro asli," pungkas Heri. [eci/yud]
 

Komentar Pembaca
    Nama Anda :
    Email :
    Komentar :
    Masukkan 6 kode keamanan diatas
    Video bB
    Minggu, 03 Januari 2016 07:55:20 Uniknya Balap Ulat di Tuban
    Balap sepeda atau balap merpati sudah menjadi hal yang lumrah dan sering kita jumpai. Namun perlombaan satu ini mungkin satu-satunya yang pernah ada di dunia, yaitu balap ulat daun jati. Lomba Unik itu diadakan masyarakat Desa Nguluhan, Kecamatan Montong, Kabupaten Tuban, untuk mengkampanyekan pelestarian lingkungan hutan.
    Redaksi
    Jumat, 04 Desember 2015 13:30:00 Crew Sinergi Kunjungi Kantor Redaksi bB Crew Sinergi Kunjungi Kantor Redaksi bB
    Crew Media Kampus Institut Keguruan dan Ilmu Pendidikan(IKIP) Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) Bojonegoro, Sinergi mengunjungi kantor Redaksi blokBojonegoro Media (tabloid blokBojonegoro & blokBojonegoro.com) di Jalan MT Haryono, Ruko Permata Jetak No. 5A Bojonegoro, Jumat (4/12/2015).
    Suara Pembaca & Citizen Jurnalism
    Sabtu, 06 Februari 2016 21:30:13 Diskusi OBOR PAC GP Ansor Gayam Mengupas Ektrimisme Faham Wahabi Mengupas Ektrimisme Faham Wahabi
    Ramainya faham-faham radikal yang berkembang di masyarakat, dan adanya seruan dari ketua PBNU KH. Said Aqil Siroj, bahwa Indonesia dalam keadaan darurat wahabi. Hal itu mendorong sahabat-sahabat PAC GP Ansor Gayam dalam kegiatan kajian rutin OBOR (Obrolan Bareng Ansor), yang secara spesifik mengusung tema 'Mengupas Ekstrimisme Faham Wahabi dan Tantangan Bagi Kaum Nahdliyin' yang bertempat di masjid al-Muttaqin, Dusun Ledok, Desa Mojodelik, Kecamatan Gayam, Kabupaten Bojonegoro.
    Info Tabloid bB
    Jumat, 31 Juli 2015 13:16:10 Tabloid bB Edisi Juli 2015
    Untuk Edisi Juli 2015, redaksi Tabloid blokBojonegoro ingin menyajikan beberapa hal yang baru, terutama di halaman Investigasi. Dengan tema besar “Awasi Air Saat Musim Kering” dikupas secara mendalam mengenai kekeringan yang melanda hampir sebagian wilayah Kabupaten Bojonegoro, terutama yang berada jauh dari aliran sungai bengawan solo. Waduk pacal yang menjadi primadona, sekarang ini ...