Mahasiswa IAIN Sunan Ampel KKN di Bojonegoro
Selasa, 22 Januari 2013 20:30:41

Reporter: Riska Irdiana

blokBojonegoro.com - Selama satu bulan ke depan, ratusan mahasiswa Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Sunan Ampel Surabaya akan melakukan kegiatan Kuliah Kerja Nyata (KKN) di delapan kecamatan di Kabupaten Bojonegoro. Sebelum menuju lokasi, mahasiswa itu diterima di Pendopo Malowopati Kantor Pemerintah Kabupaten Bojonegoro, Selasa (22/1/2013).

KKN mahasiswa IAIN Sunan Ampel Surabaya di Bojonegoro ini akan dilaksanakan di Kecamatan Bubulan, Ngasem dan Gayam. Dari total mahasiswa yang mengikuti KKN pada tahun 2013 ini, sebagian besar berlokasi di wilayah Kabupaten Bojonegoro.

KKN kali ini bertema Participatory action research (PAR) di wilayah Bojonegoro dalam upaya mendukung kesuksesan program yang dijalankan pemerintah. KKN dengan tema PAR ini sendiri sudah dilakukan sejak tahun 2012 lalu.

Khusus di Bojonegoro ada beberapa program yang sudah berhasil, seperti  pemilahan sampah organik dan non organik di Desa Sambongrejo, sanggar baca masyarakat di Desa Senganten, Kecamatan Gondang; dan satu unit PLTA di Desa Kesongo, Kecamatan Kedungadem.

"Kami akan berusaha melakukan KKN di Bojonegoro ini dengan sebaik mungkin. Yang lebih utama adalah bagaimana para mahasiswa ini bisa berperan aktif di tengah masyarakat yang tentunya sejalan dengan program pembangunan yang dilaksanakan Pemerintah Kabupaten Bojonegoro," kata Rektor IAIN Sunan Ampel Surabaya, Prof. Dr. Abdul A'la.

Sementara itu, Bupati Bojonegoro, Suyoto menyampaikan bahwa Bojonegoro pernah mengalami sejarah kemiskinan yang luar biasa di masa pemerintahan penjajah Belanda. Kemiskinan yang melanda ini dikarenakan beberapa kebijakan yang diterapkan oleh pemerintah Belanda seperti sistem tanam paksa yang dilakukan oleh pemerintah kepada petani.

Selain itu, lanjut bupati, sistem gadai sawah yang diperkenalkan juga membuat masyarakat Bojonegoro semakin terpuruk dalam kemiskinan,  serta pembayaran pajak dengan uang juga menjadi salah satu faktornya.

"Melihat sejarah ini, maka dalam upaya membangun di Bojonegoro harus melalui beberapa pendekatan, yakni melalui modal sosial dan Sumber Daya Manusia (SDM)," kata Suyoto.

Dua modal tersebut dianggap memiliki peran vital dan urgen dalam upaya menyukseskan pembangunan di Bojonegoro. Ke depan, imbu Suyoto, dalam upaya membangun Bojonegoro ini Pemerintah Kabupaten Bojonegoro akan memprioritaskan pada tata kelola kesejahteraan dan tata kelola lingkungan yang tepat.

"Bojonegoro memiliki potensi lokal dan genius lokal yang luar biasa di antaranya adalah seperti yang berada di Desa Pajeng, Kecamatan Gondang. Di mana iuran kematian mampu diberdayakan dan dikelola sebaik mungkin," jelasnya.

Salah satunya adalah pada bidang lumbung pangan untuk wilayah tersebut serta memberikan efek pada sisi pemberdayaan ekonomi masyarakat. Dirinya menambahkan bahwa masih banyak kearifan lokal di Bojonegoro yang bisa ditemui di Bojonegoro. Diharapkan dengan adanya KKN ini akan turut serta mengembangkan dan memberdayakan kearifan ekonomi lokal tersebut. [ana/yud]
 

Komentar Pembaca
    Nama Anda :
    Email :
    Komentar :
    Masukkan 6 kode keamanan diatas
    Video bB
    Jumat, 22 Agustus 2014 14:29:32 50 Aggota DPRD Bojonegoro Dilantik
    Sebanyak 50 anggota DPRD yang terpilih dalam Pemilu Legislatif 9 April lalu akan dilantik dan diambil sumpahnya oleh Ketua Pengadilan Negeri Bojonegoro, Eko Supriyono di Ruang Paripurna DPRD.
    Redaksi
    Selasa, 31 Maret 2015 14:00:21 Redaksi Kedatangan Tamu dari Poltek Negeri Bojonegoro Redaksi Kedatangan Tamu dari Poltek Negeri Bojonegoro
    Kantor blokBojonegoro Media di Jalan MT.Haryono Nomor 5A Kelurahan Jetak, Kota Bojonegoro mendadak ramai, selasa (31/03/2015). Pasalnya, redaksi menerima kunjungan dari Akademi Komunitas Politeknik (Poltek) Negeri Bojonegoro.
    Suara Pembaca & Citizen Jurnalism
    Selasa, 24 Maret 2015 13:00:15 SD Islam Nabawi Kedungadem Selenggarakan Out Bound SD Islam Nabawi Kedungadem Selenggarakan Out Bound
    Untuk mengasah ketangkasan serta mengajak peserta didik untuk lebih dekat mengenal alam, Sekolah Dasar (SD) Islam Nabawi Kedungadem, Bojonegoro menyelenggarakan out bound. Kegiatan dilaksanakan di Pantai Kelapa Panyuran, Kecamatan Palang, Kabupaten Tuban, Sabtu (21/3/2015).
    Info Tabloid bB
    Kamis, 12 Maret 2015 15:38:32 Tabloid bB Edisi Februari 2015
    Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Kabupaten Bojonegoro tahun 2015 telah menembus angka di atas Rp2,9 triliun. Jumlah tersebut lebih banyak didukung dari keberadaan Minyak dan Gas Bumi (Migas). Namun, kegiatan kemasyarakatan yang berbasis pembukaan lapangan kerja cukup minim. Padahal, ribuan mantan tenaga kerja di proyek Blok Cepu akan menganggur. Bahasan tersebut akan disajikan pada ru ...