Ratusan Hektare Padi Diserang Hama Potong Leher
Selasa, 12 Februari 2013 19:30:55 Ratusan Hektare Padi Diserang Hama Potong Leher

Reporter: Joel Joko

blokBojonegoro.com - Serangan hama potong leher padi atau pyricularia di Kabupaten Bojonegoro terus meluas hingga beberapa kecamatan. Akibatnya, tanaman padi yang rata-rata menginjak usia 80 hari terpaksa dipanen sebelum waktunya agar petani tak banyak merugi.

Seperti di Desa Balenrejo, Kecamatan Balen, terdapat ratusan hektare padi yang diserang hama potong leher. Karena itu, para petani pun serentak melakukan penyemprotan untuk memusnahkan hama yang mengancam buah padi mereka.

"Kami semprot dulu sebelum meluas, setelah ini baru kita panen. Sayang, tinggal dua minggu lagi," ungkap Sarjan, salah satu petani di Desa Balenrejo.

Ternyata tak hanya di Balen, hama potong leher juga sudah menyerang tanaman padi di Kecamatan Kepohbaru, Temayang, Dander, Ngasem, Padangan, Margomulyo dan Ngraho, Kabupaten Bojonegoro.

Kepala Dinas Pertanian (Disperta) Bojonegoro, Subekti mengakui saat ini memang banyak hama potong leher yang melanda sawah para petani. Untuk antisipasi agar tidak mewabah, mereka diimbau memberi informasi kepada Disperta agar keberadaannya bisa dideteksi.

Menurut Subekti, padi yang terserang potong leher ciri-cirinya batang hijau namun tangkai yang berisi bulir-bulir padi mulai membusuk. Lama kelamaan tidak ada isinya atau biasa disebut gabuk. Hama potong leher menurutnya dipengaruhi tingginya intensitas curah hujan atau cuaca yang tidak stabil.

"Belakangan curah hujan memang cukup tinggi dan rentan terjadi serangan hama pyricularia," kata Subekti.

Dikatakan, dalam kondisi seperti ini memang sangat merugikan para petani karena tidak ada solusi lain selain panen dini. Faktor cuaca juga sulit dihindari. [oel/yud]
 

Komentar Pembaca
    Nama Anda :
    Email :
    Komentar :
    Masukkan 6 kode keamanan diatas
    Video bB
    Minggu, 03 Januari 2016 07:55:20 Uniknya Balap Ulat di Tuban
    Balap sepeda atau balap merpati sudah menjadi hal yang lumrah dan sering kita jumpai. Namun perlombaan satu ini mungkin satu-satunya yang pernah ada di dunia, yaitu balap ulat daun jati. Lomba Unik itu diadakan masyarakat Desa Nguluhan, Kecamatan Montong, Kabupaten Tuban, untuk mengkampanyekan pelestarian lingkungan hutan.
    Redaksi
    Jumat, 04 Desember 2015 13:30:00 Crew Sinergi Kunjungi Kantor Redaksi bB Crew Sinergi Kunjungi Kantor Redaksi bB
    Crew Media Kampus Institut Keguruan dan Ilmu Pendidikan(IKIP) Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) Bojonegoro, Sinergi mengunjungi kantor Redaksi blokBojonegoro Media (tabloid blokBojonegoro & blokBojonegoro.com) di Jalan MT Haryono, Ruko Permata Jetak No. 5A Bojonegoro, Jumat (4/12/2015).
    Suara Pembaca & Citizen Jurnalism
    Sabtu, 06 Februari 2016 21:30:13 Diskusi OBOR PAC GP Ansor Gayam Mengupas Ektrimisme Faham Wahabi Mengupas Ektrimisme Faham Wahabi
    Ramainya faham-faham radikal yang berkembang di masyarakat, dan adanya seruan dari ketua PBNU KH. Said Aqil Siroj, bahwa Indonesia dalam keadaan darurat wahabi. Hal itu mendorong sahabat-sahabat PAC GP Ansor Gayam dalam kegiatan kajian rutin OBOR (Obrolan Bareng Ansor), yang secara spesifik mengusung tema 'Mengupas Ekstrimisme Faham Wahabi dan Tantangan Bagi Kaum Nahdliyin' yang bertempat di masjid al-Muttaqin, Dusun Ledok, Desa Mojodelik, Kecamatan Gayam, Kabupaten Bojonegoro.
    Info Tabloid bB
    Jumat, 31 Juli 2015 13:16:10 Tabloid bB Edisi Juli 2015
    Untuk Edisi Juli 2015, redaksi Tabloid blokBojonegoro ingin menyajikan beberapa hal yang baru, terutama di halaman Investigasi. Dengan tema besar “Awasi Air Saat Musim Kering” dikupas secara mendalam mengenai kekeringan yang melanda hampir sebagian wilayah Kabupaten Bojonegoro, terutama yang berada jauh dari aliran sungai bengawan solo. Waduk pacal yang menjadi primadona, sekarang ini ...