Bahas Migas di Pemkab Bojonegoro
Bupati: Gubernur dan KLH Juga Hambat Blok Cepu
Selasa, 11 Juni 2013 16:30:43 Bupati: Gubernur dan KLH Juga Hambat Blok Cepu

Reporter: Riska Irdiana

blokBojonegoro.com - Bupati Bojonegoro, Suyoto, menyatakan dengan tegas bahwa Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bojonegoro sama sekali tidak menghambat proses produksi minyak dan gas bumi (Migas). Justru, bupati yang menjabat pada periode kedua ini menganggap bahwa dalam pelaksanaan eksplorasi dan eksploitasi Migas, justru Gubernur Jatim dan Kementerian Lingkungan Hidup (KLH) yang menghambat.

Sebab, dalam proses eksplorasi dan eksploitasi Migas di Bojonegoro ini tidak hanya pada Pemkab Bojonegoro saja. Melainkan pengurusan di tingkat provinsi hingga Pemerintah Pusat. Seperti halnya penerbitan analisa mengenai dampak lingkungan (Amdal) yang merupakan sinergitas berbagai kepentingan. Bahkan, sampai pada Kementrian Lingkungan Hidup. Begitu juga untu permasalahan pembebasan lahan, sampai pada Gubernur Jatim dan Menteri Dalam Negeri (Mendagri).

"Sempat ada narasi di Pemerintah Pusat yang menyatakan bahwa Bupati itu makelar tanah, menghambat dan lain sebagainya," kata Bupati Bojonegoro, Suyoto.

Bupati juga menyampaikan beberapa permasalahan di lapangan. Seperti adanya masalah sosial yang timbul pada sekitar wilayah kerja Migas. Contoh yang terjadi adalah dua rakyat di EPC 5 yang meminta penggantian tanah hingga Rp50 triliun dengan luas lahan tidak ada 1 hektare. Dengan alasan di bawah tanah mereka terdapat kandungan Minyak yang bernilai tinggi.

"Dari efek sosial, masalah ini tidak bisa ditangani oleh Pemkab saja, atau hanya CSR. Seperti jalan provinsi dan lain sebagainya. Berbeda Kalau pendidikan dan kesehatan bisa diatasi Pemkab," jelas politisi asal PAN ini.

Sementara itu, perwakilan Kementrian ESDM, Lobo Balia mengatakan bahwa target nasional dalam produksi Migas ini bisa segera tercapai. "Harapannya segera mencapai target nasional. Namun, itu hanya pemicu, target utamanya adalah kesejahteraan masyarakat dan bagaimana memanfaatkan potensi yang ada," katanya.

Ditambahkan, untuk permasalahan serupa, tidak hanya terjadi di Bojonegoro saja. Melainkan hampir di semua wilayah di Indonesia. "Yang terpenting ini jangan sampai menjadi petaka," imbuhnya. [ana/mad]

Komentar Pembaca
    Nama Anda :
    Email :
    Komentar :
    Masukkan 6 kode keamanan diatas
    Video bB
    Rabu, 16 Maret 2016 06:28:41 Lezatnya Kuliner Kepiting Sawah
    Berbicara tentang kepiting, yang muncul dipikiran Anda pasti hewan laut bercangkang keras dan banyak disajikan di warung-warung seafood tepi jalan. Namun apakah Anda pernah mencoba menu kuliner kepiting sawah atau biasa disebut yuyu?
    Redaksi
    Kamis, 14 April 2016 12:00:19 Blok Buku Resensi Buku Favoritmu, Dapatkan Buku Gratis Resensi Buku Favoritmu, Dapatkan Buku Gratis
    Bagi anda pecinta buku, blokBojonegoro punya sesuatu untuk Anda. Sesuatu itu adalah rubrik Blok Buku. Ya, sebuah blok atau semacam komunitas, yang Anda bisa sekedar berbelok mampir untuk duduk-duduk santai di blok tersebut. Bisa sekadar membaca, atau ikut mengisi rubrik tersebut.
    Suara Pembaca & Citizen Jurnalism
    Sabtu, 30 April 2016 19:30:00 Jambore LPM Kampus Ungu di Prataan Praktik Organisasi dengan Bersihkan Sampah Praktik Organisasi dengan Bersihkan Sampah
    Berbagai kegiatan dilakukan anggota Lembaga Pers Mahasiswa (LPM) Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Insan Cendekia Husada (STIKes ICSADA) Bojonegoro saat Jambore di Pemandian Air Panas Prataan, Kecamatan Parengan, Kabupaten Tuban. Salah satunya dengan kompetisi simulasi organisasi melalui modifikasi sampah yang ada di sekitar kegiatan.
    Info Tabloid bB
    Jumat, 31 Juli 2015 13:16:10 Tabloid bB Edisi Juli 2015
    Untuk Edisi Juli 2015, redaksi Tabloid blokBojonegoro ingin menyajikan beberapa hal yang baru, terutama di halaman Investigasi. Dengan tema besar “Awasi Air Saat Musim Kering” dikupas secara mendalam mengenai kekeringan yang melanda hampir sebagian wilayah Kabupaten Bojonegoro, terutama yang berada jauh dari aliran sungai bengawan solo. Waduk pacal yang menjadi primadona, sekarang ini ...