Esai Minggu
Mencintai Identitas dengan Sewajarnya
Minggu, 08 Januari 2017 11:00:54 Mencintai Identitas dengan Sewajarnya

Oleh: Nanang Fahrudin

Anda termasuk pecinta kopi yang bagaimana? Apakah kopi kothok di cangkir? Atau cukup kopi saset di gelas? Lalu Anda menjadi anggota komunitas pecinta kopi dan sering bergaul dengan sesama pecinta kopi. Lalu sehari-hari Anda bekerja di pabrik teh celup dan masuk organisasi pekerja teh.  Di organisasi itu, Anda menjadi ketua serikat pekerja dan sering menggelar kegiatan-kegiatan bareng.

Di rumah, Anda  adalah seorang pengurus langgar RT, karena anda seorang muslim yang taat, oleh warga didapuk jadi imam sholat khusus untuk Maghrib, Isya dan Subuh. Karena Dhuhur dan Asar, Anda masih bekerja di pabrik teh.  Sebagai muslim yang selalu belajar agama, Anda juga aktif di ormas Islam dan belajar kepada guru thoriqot. Sementara, di luar kerja pabrik, Anda juga membuka bisnis kecil-kecilan yakni jamur tiram. Dan Anda tergabung dalam organisasi UMKM.  

Berapa identitas yang Anda sandang di diri Anda? Sangat banyak. Identitas itu boleh dinamakan identitas sosial. Anda muslim, itu adalah satu dari sekian banyak identitas yang Anda punyai. Anda di ormas Islam, itu identitas lainnya lagi. Anda bekerja di pabrik teh tapi juga aktif di komunitas pecinta kopi, itu juga identitas lain lainnya lagi. Begitu seterusnya.

Amartya Sen, meski meraih Nobel Ekonomi, tapi ia juga konsen di kajian sosial-politik dan filsafat. Salah satu buku kajiannya yang terkenal adalah tentang identitas. Judulnya Identity and Violence: The Illusion of Destiny dan diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia dengan judul Kekerasan dan Ilusi tentang Identitas. (Marjin Kiri, 2007).

Dalam bukunya itulah dikuliti bagaimana identitas tak mungkin menjadi satu dan bersifat absolut. Identitas selalu beragam dan berkembang. Berkembang di sini bukan berubah dari satu identitas ke identitas lain, melainkan saling bekelindan. Pada konteks tertentu, identitas salah satu akan lebih dominan, sedang pada konteks lain identitas lainnya yang akan dominan. Tapi, multi identitas itu melekat pada diri seseorang. 

Pada saat seseorang memaksakan diri dengan identitas tunggal, kata Sen, hal itu akan menjadi sumber kekisruhan yang bisa menjurus pada pengabaian peran nalar. “Identitas itu secara mutlak bersifat majemuk, dan bahwa taraf kepentingan suatu identitas tidak harus meniadakan kepentingan identitas lainnya”. (Hal: 27). Maka, identitas tunggal adalah hanya ilusi yang, kata Sen, bisa mengerikan.

Konflik-konflik yang terjadi dimanapun di dunia ini bisa dikaitkan dengan teropong identitas ini. Adolf Hitler yang menebarkan teror yang mengerikan bisa diliat dari kacamata identitas ras yang tunggal. Konflik-konflik bernuansa SARA juga bisa dijelaskan dengan ilusi identitas yang tunggal. Teoris yang mengebom sana-sini adalah sebuah kisah tentang pemutlakan identitas yang tunggal. 

Pada skala kecil, usaha pemutlakan identitas bisa kita lihat dalam keseharian kita. Terutama di media sosial. Banyak orang yang berusaha memutlakkan identitas yang menutup diri pada komunikasi yang sehat. Identitas diri dan kelompok yang coba dimutlakkan akan mengabaikan identitas-identitas yang lain. Sehingga yang terjadi adalah saling membenci, saling memaki, saling menyalahkan, dan sebagainya. Tanpa kita disadari, kita sedang mengunggulkan identitas dengan cara membabi buta. 

Cara melihat identitas yang sempit itulah yang banyak menjangkiti diri kita. Ujung-ujungnya, identitas lain (the other) akan dipandang sebagai sesuatu yang bukan “termasuk kita”. Sikap selanjutnya adalah kegemaran memonopoli tafsir kebenaran, karena identitas lain dipandangnya berada di wilayah “tidak benar” yang mengancam identitas yang dipunyai. Ketakutan akan hilangnya identitas diri inilah yang bisa memicu kekerasan dalam bentuknya yang beragam.

Memang, akan selalu ada identitas yang menonjol dalam diri seseorang. Tapi, kembali pada cara panndang Amartya Sen tadi, bahwa memaksakan identitas yang tunggal adalah sebuah ilusi. Ya, ilusi yang bisa berwujud sangat mengerikan. 

Ah, mari bekerja di pabrik teh dan jadilah pecinta kopi sejati. Begitulah hidup ini. Tak ada yang tunggal mutlak.  Yang mutlak hanyalah milik Tuhan.  Salam! 
Komentar Pembaca
    Nama Anda :
    Email :
    Komentar :
    Masukkan 6 kode keamanan diatas
    Video bB
    Jumat, 10 Juni 2016 17:02:22 Ayo Ikut BPJS Kesehatan
    Manfaat Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) BPJS Kesehatan meliputi : a. Pelayanan kesehatan tingkat pertama, yaitu pelayanan kesehatan non spesialistik mencakup: 1. Administrasi pelayanan 2. Pelayanan promotif dan preventif 3. Pemeriksaan, pengobatan dan konsultasi medis 4. Tindakan medis non spesialistik, baik operatif maupun non operatif 5. Pelayanan obat dan bahan medis habis pakai 6. Transfusi darah sesuai kebutuhan medis 7. Pemeriksaan penunjang diagnosis laboratorium tingkat pertama 8. Rawat inap tingkat pertama sesuai indikasi
    Redaksi
    Sabtu, 17 Desember 2016 21:00:14 blokMedia Group Dominasi Lomba Tingkat Jatim GM bB dan bT: Terima Kasih Blokers yang Sudah Setia GM bB dan bT: Terima Kasih Blokers yang Sudah Setia
    Lomba karya tulis jurnalistik dan fotografi tahun 2016 se Jawa Timur, menyisakan hasil manis bagi blokMedia Group (blokBojonegoro.com dan blokTuban.com). Sebab, dari enam juara dan enam nominasi harapan, reporter bB dan bT, sapaan akrab dua media online terkemuka di eks karesidenan Bojonegoro, berhasil meraih tiga hadiah.
    Suara Pembaca & Citizen Jurnalism
    Jumat, 13 Januari 2017 08:00:33 Doa Kebangsaan Dalam Haul Manakib Ansor Gayam Doa Kebangsaan Dalam Haul Manakib Ansor Gayam
    Dalam rangka memperingati haul manakib Syech Abdul Qodir Al Jilani, pengurus Gerakan Pemuda Ansor Kecamatan Gayam mengadakan doa kebangsaan dan pembacaan manaqib di Masjid Ar - Rosyid, Desa Katur, Kecamatan Gayam, Kabupaten Bojonegoro.
    Info Tabloid bB
    Jumat, 31 Juli 2015 13:16:10 Tabloid bB Edisi Juli 2015
    Untuk Edisi Juli 2015, redaksi Tabloid blokBojonegoro ingin menyajikan beberapa hal yang baru, terutama di halaman Investigasi. Dengan tema besar “Awasi Air Saat Musim Kering” dikupas secara mendalam mengenai kekeringan yang melanda hampir sebagian wilayah Kabupaten Bojonegoro, terutama yang berada jauh dari aliran sungai bengawan solo. Waduk pacal yang menjadi primadona, sekarang ini ...