22:00 . Lagu 'Terbang' Awali Performa Band Kotak   |   21:30 . Band Burgerkill Awali Konser   |   21:00 . Siapkan Belasan Ribu Tiket, Ratusan Personil Diterjunkan   |   20:00 . MAN Padangan Bikin Biopori dan Santunan Yatim   |   19:00 . Kerabat Kotak Mulai Berdatangan di Sekitar Lokasi Konser   |   18:00 . Musim Hujan, Petani Hanya Penuhi Permintaan Pedagang Bojonegoro   |   17:00 . Dimungkinkan Tantri Bawakan 10 Lagu   |   16:00 . Nenek di Ngraho Tewas Tergantung di Kamar   |   15:00 . Tangkap 11 Anak Punk, Satpol PP: Masyarakat Diharap Melapor   |   14:00 . Masa Panen, Petani Bantaran Bengawan Solo Was-was   |   13:00 . Warga Pohbogo Temukan Mayat Mr X di Sungai   |   12:00 . Ha..! Selama 2017, 228 Bencana Terjadi di Bojonegoro   |   11:00 . Harga Beras di Bojonegoro Selatan Juga Terpantau Naik   |   10:00 . Beras Mahal, Benarkah Jadi Keuntungan Petani?   |   09:00 . Bengawan Naik, Petugas Rajin Buka Tutup Pintu Air   |  
Sat, 20 January 2018
Jl. Brigjen Sutoyo Gg. Langgar No. 5 Desa Sukorejo, Telp 0353-3412093, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Monday, 08 January 2018 08:00:00

Catatan Dahlan Iskan (5)

Tahun Disayang Tuhan

Tahun Disayang Tuhan

Oleh: Dahlan Iskan

Inilah hasil evaluasi saya tentang tahun 2017: Tuhan sangat sayang kita. Sayang Indonesia. Apa tandanya?

Pertama, tidak ada kemarau panjang selama tahun lalu. Bahkan sudah selama tiga tahun terakhir.

Produksi beras melimpah. Petani tenang. Ayem. Tentrem.

Bisa panen tiga kali setahun. Bahkan ada yang empat kali. Harga bahan makanan pokok stabil. Stabil-rendah.

Kedua, harga minyak mentah dunia begitu rendahnya tahun lalu. Hanya sekitar 50 dolar per barrel. Pemerintah tidak mensubsidi BBM pun harga BBM stabil. Stabil-rendah.

Bayangkan misalnya kalau tahun lalu terjadi kemarau panjang. Terutama di saat ekonomi agak lesu seperti itu. Tidak mustahil kalau harga pangan tidak terkendali.

Lalu impor pangan terjadi. Besar-besaran. Jadi isu pilitik. Lalu gonjang-ganjing.

Bayangkan juga kalau harga minyak mentah dunia tinggi. Tidak usahlah sampai 100 dolar per barel seperti lima tahun lalu.

Kalau saja tahun lalu harga minyak mentah sampai 85 dolar per barel bisa kita bayangkan sulitnya negara. Terutama di saat APBN begitu ketatnya. Yang disebabkan penerimaan pajak begitu beratnya. Di saat pembangunan infrastruktur begitu digenjot. Saya ngeri membayangkannya.

Seandainya harga minyak mentah 85 dolar per barel, pilihannya begitu sulit.

Kalau BBM tidak disubsidi harganya akan dua kali lipat dari sekarang. Harga-harga barang ikut membumbung. Inflasi melambung. Dengan segala risiko ikutannya. Rakyat akan bergejolak.

Tapi, kalau BBM disubsidi, APBN bisa jebol. Rupiah akan melorot. Inflasi tak terkendali. Rakyat bergejolak.

Terima kasih Tuhan. Anda baik sekali kepada Indonesia. Campur tangan Anda begitu hebatnya. Anda beri kemarau basah. Anda atur harga minyak mentah begitu rendah.

Alhamdulillah. Ya Allah, Alhamdulillah. Kami bersyukur kepada-Mu.

Apakah Tuhan masih terus sayang kita di tahun 2018 ini? (*)


Kolom

Video bB

Redaksi

  • Wednesday, 27 December 2017 16:00:00

    Juara 2, Wartawan blokTuban.com Boyong Piala dan Hadiah

    Juara 2, Wartawan blokTuban.com Boyong Piala dan Hadiah Wartawan media blokTuban.com, Moch. Nur Rofiq meraih juara dua lomba menulis berita desa wisata berbasis sedekah tepatnya Desa Guwoterus, Kacamatan Montong, Kabupaten Tuban. Lomba yang dihelat desa produktif binaan Baznas Kabupaten Tuban dan Unit Pengumpul Zakat (UPZ) Tabungan Akhirat itu berlangsung pada Kamis (21/12/2017) kemarin.

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

  • Thursday, 04 January 2018 06:00:00

    Harlah Ke-32, Ranting PSNU PN Temayang Gelar Pengajian

    Harlah Ke-32, Ranting PSNU PN Temayang Gelar Pengajian Rabu malam (3/1/2018), bertempat di RT.013/RW.006 Dukuh Kedunggampeng Desa/Kecamatan Temayang, Kabupaten Bojonegoro, Ranting Pencak Silat Nahdlatul Ulama (PSNU) Pagar Nusa (PN) Temayang mengadakan peringatan hari lahir (Harlah) PSNU Pagar Nusa yang ke-32 dan tasyakuran.

    read more

Info Tabloid bB

  • Friday, 31 July 2015 13:16:10

    Tabloid bB Edisi Juli 2015

    Tabloid bB Edisi Juli 2015 Untuk Edisi Juli 2015, redaksi Tabloid blokBojonegoro ingin menyajikan beberapa hal yang baru, terutama di halaman Investigasi. Dengan tema besar “Awasi Air Saat Musim Kering”…

    read more