07:00 . Sebaiknya Olahraga Menjelang Berbuka Atau Setelah Berbuka Puasa?   |   23:00 . Gagal Panen, Warga Sudu Pilih Potong Padi untuk Pakan Ternak   |   22:00 . KPUK Sosialisasi Pilkada bersama GMNI   |   21:00 . Buat Mural, Curva Nord Tunjukan Persibo Masih Ada   |   20:00 . Hendak Menyeberang, Pelajar di Baureno Dihantam Sepeda Motor   |   19:00 . Pembuatan Kotak Suara Pilkada Capai 80 Persen   |   18:00 . Kurang Air, Hasil Panen Cabai Tak Maksimal   |   17:00 . Bagaimana Sikap Muslim Terhadap Non Muslim   |   16:00 . Anak Manja Ingin Berbuka, Bermain Aja di Taman Rajekwesi   |   15:00 . Stok Darah di Bojonegoro Hanya Sampai Pertengahan Puasa   |   14:00 . Efisiensi Waktu, 4 SMA Negeri Diberikan Aturan Khusus   |   13:00 . Diduga Sakit, Petani Ngraseh Meninggal Dunia di Sawah   |   12:00 . Bom Surabaya Libatkan Anak, BP3AKB Sebut; Salah Orang Tua   |   11:00 . SMA Terbagi 6 Zonasi, SMK Bebas   |   10:00 . Awal Puasa, Konsumen Barang Elektronik Meningkat   |  
Tue, 22 May 2018
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Thursday, 18 May 2017 11:00:00

Mancing di Jembatan Perbatasan Dua Provinsi

Mancing di Jembatan Perbatasan Dua Provinsi

Hampir setiap hari, dua jembatan lama di perbatasan dua provinsi, yakni Jawa Timur dan Jawa Tengah, tepatnya antara Kecamatan Padangan Kabupaten Bojonegoro dan Cepu Kabupaten Blora, tidak pernah sepi dari pemancing. Mereka kebanyakan ada di atas jembatan dan melemparkan umpan yang ada di kail ke bawah, tepatnya di aliran Sungai Bengawan Solo.

Reporter: Nur Muharrom


blokBojonegoro.com -
Empat jembatan berderet dan kokoh berdiri. Dari sebelah utara, jembatan untuk jalan yang lama tinggalan Kolonial Belanda tetap dibiarkan. Di tempat itulah pemancing berjajar di pinggir tiang pembatas. Di sebalah selatannya ada jembatan baru yang ramai dilintasi kendaraan yang akan ke Provinsi Jawa Tengah atau sebaliknya.

Jembatan nomor tiga adalah jalur kereta api lama yang sudah tidak terpakai dan di tempat tersebut juga marak pemancing tengah duduk-duduk sambil menunggu umpannya dimakan ikan. Sedangkan paling selatan adalah jembatan untuk menopang rel kereta api yang baru.

Pagi, Kamis (18/5/2017) jam menunjukkan pukul 09.00 WIB. Suara bising kendaraan terdengar cukup nyaring, karena blokBojonegoro.com tengah berada di bawah jembatan dan dekat dengan aliran sungai terpanjang di Pulau Jawa tersebut. Tampak, setidaknya ada 15-an pemancing berada di jembatan lama jalan raya dan delapan orang di jembatan kereta lama.

Di bawah jembatan paling utara sampai di ujung selatan, sekurangnya tampak 12 pemancing menggunakan perahu tengah berada di tengah bengawan. Tanpa payung, mereka tetap sabar menunggu umpannya dimakan ikan. Berbagai jenis ikan biasanya didapat pemancing, tinggal umpan yang dilempar ke dasar bengawan.

"Kebanyakan ikan jambal, patin atau Nila. Bahkan, terkadang juga dapat tawes atau bader," jelas salah seorang pemancing, Widodo asal Kecamatan Cepu, Kabupaten Blora, Provinsi Jawa Tengah.

Widodo datang bersama temannya, Saiful asal Kecamatan Padangan, Kabupaten Bojonegoro, Provinsi Jawa Tengah. Ia sengaja datang pagi hari, karena sift kerjanya malam. Biasanya jika bekerja pagi sampai siang, maka malamnya ia akan ke jembatan untuk memancing.

"Di sini tinggal memilih saja, bisa memancing dari atas jembatan atau menggunakan perahu seperti saya saat ini," tegasnya.

Ditanya mengenai umpan, Saiful menjawab sambil tersenyum. Menurutnya, tiap pemancing mempunyai selera berbeda-beda dan terkadang makin aneh-aneh. Ada yang memakai tahu, tempe atau ote-ote untuk umpan dengan jenis pancing empat buah. Umpan cacing juga masih terkadang dipakai, selain jangkrik dan pelet.

"Ada pula yang memakai pisang untuk umpan, campuran keju, belut bakar dan lain sebagainya. Aneh-aneh to?" tanyanya sambil tertawa terkekeh.

Saiful menambahkan, kalau mancing di bengawan itu tidak tentu mendapat ikan. Sehingga diperlukan kesabaran ekstra dan terkadang membutuhkan waktu lama. Namun, jika nasib tengah baik, ikan yang didapat juga cukup besar. Pernah ada yang menaikkan ikan jambal seberat 5 kilogram dan pernah ada pula yang sampai 8 kilogram untuk satu ikan. [mu]


Profil & Humaniora

Video bB

Redaksi

  • Thursday, 15 March 2018 16:00:00

    PEPC Silaturahmi di Kantor Baru bB

    PEPC Silaturahmi di Kantor Baru bB Pertamina Eksplorasi dan Produksi Cepu (PEPC) mengunjungi kantor baru redaksi blokBojonegoro Media di Jalan KS. Tubun, Gang Srinayan nomor 3, Kelurahan Mojokampung, Kabupaten Bojonegoro, Kamis (15/3/2018).

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

  • Monday, 21 May 2018 22:00:32

    KPUK Sosialisasi Pilkada bersama GMNI

    Bertepatan dengan tahun politik, serta menjelang Pemilihan Umum Kepala Daerah (Pilkada), Komisi Pemilihan Umum Kabupaten (KPUK) Bojonegoro menggelar Sosialisasi Pemilu besama Dewan Pimpinan Cabang (DPC) Gerakan Mahasiswa Nasional (GMNI) setempat.

    read more

Info Tabloid bB

  • Friday, 31 July 2015 13:16:10

    Tabloid bB Edisi Juli 2015

    Tabloid bB Edisi Juli 2015 Untuk Edisi Juli 2015, redaksi Tabloid blokBojonegoro ingin menyajikan beberapa hal yang baru, terutama di halaman Investigasi. Dengan tema besar “Awasi Air Saat Musim Kering”…

    read more