07:00 . Sebaiknya Olahraga Menjelang Berbuka Atau Setelah Berbuka Puasa?   |   23:00 . Gagal Panen, Warga Sudu Pilih Potong Padi untuk Pakan Ternak   |   22:00 . KPUK Sosialisasi Pilkada bersama GMNI   |   21:00 . Buat Mural, Curva Nord Tunjukan Persibo Masih Ada   |   20:00 . Hendak Menyeberang, Pelajar di Baureno Dihantam Sepeda Motor   |   19:00 . Pembuatan Kotak Suara Pilkada Capai 80 Persen   |   18:00 . Kurang Air, Hasil Panen Cabai Tak Maksimal   |   17:00 . Bagaimana Sikap Muslim Terhadap Non Muslim   |   16:00 . Anak Manja Ingin Berbuka, Bermain Aja di Taman Rajekwesi   |   15:00 . Stok Darah di Bojonegoro Hanya Sampai Pertengahan Puasa   |   14:00 . Efisiensi Waktu, 4 SMA Negeri Diberikan Aturan Khusus   |   13:00 . Diduga Sakit, Petani Ngraseh Meninggal Dunia di Sawah   |   12:00 . Bom Surabaya Libatkan Anak, BP3AKB Sebut; Salah Orang Tua   |   11:00 . SMA Terbagi 6 Zonasi, SMK Bebas   |   10:00 . Awal Puasa, Konsumen Barang Elektronik Meningkat   |  
Tue, 22 May 2018
Jl. KS Tubun, Gang Srinayan No. 3 Kel. Mojokampung Kota Bojonegoro, Email: blokbojonegoro@gmail.com

Wednesday, 16 May 2018 09:00:20

Arga Senta Ilhamsyah, Entrepreneur Digital

Bosan Kerja, Ciptakan Aplikasi Layanan untuk Bojonegoro

Bosan Kerja, Ciptakan Aplikasi Layanan untuk Bojonegoro

Kontributor: Apriani

blokBojonegoro.com -
Berawal dari kebosanan ketika bekerja di Jakarta selama lima tahun, Arga Senta Ilhamsyah kemudian kembali ke tanah kelahiran yaitu Kabupaten Bojonegoro. Tidak hanya sekadar pulang, memiliki sebuah keinginan untuk mengembangkan Informasi Teknologi (IT) di Kota Ledre ini, pemuda yang berpenampilan ala artis Korea itu akhirnya menciptakan aplikasi layanan yang berbasis android dengan nama Matoh Mas Tolong.

Arga Senta sebagai pemilik aplikasi, ia pernah memiliki pengalaman kerja sebagai marketing handphone, kemudian bekerja di asuransi handphone, dan yang terakhir bekerja sebagai marketing yang menaungi konten provider.

"Lima tahun bekerja, namun di akhir tidak sesuai dengan prinsip saya. Karena lama-lama merasa pekerjaan yang saya lakukan itu seperti salah jalur, dan merasa uang sudah cukup untuk keluarga, jadi saya resain dan kembali ke Bojonegoro," ungkap Arga, sapaan akrabnya kepada blokBojonegoro.com.

Awalnya ia membuat aplikasi tersebut untuk layanan transportasi atau ojek online, akan tetapi ketika sampai di tanah kelahiran, ternyata sudah ada layanan tersebut. Kemudian apa yang ia lakukan? Ia pun mengubah konsep aplikasi miliknya. Aplikasi yang sebelumnya untuk memiliki layanan ojek online saja, sekarang ini digabungkan dengan layanan belanja online.

"Ternyata di Bojonegoro sudah ada layanan ojek online, yang berasal dari Singapura dan Malang. Karena rivalnya tidak dapat diremehkan, hal itu yang membuat saya menggabungkan transportasi dan belanja online," tutur pria yang lahir pada tahun 1993 itu.

Arga, akhirnya meriliskan aplikasi tersebut pada 11 Januari 2018, dengan berbasis android. Ia mengajak sepuluh temannya untuk bergabung dengannya dalam menjalankan bisnis tersebut. Meski sebagai pemilik, tak jarang dia juga langsung turun untuk menjadi kuri, sales dan urusan IT.

"Teman-teman masih perlu belajar dan saya harus memberikan contoh secara langsung kepada mereka, supaya merasakan juga rasanya menjadi kurir itu seperti apa, dan ke depannya ada yang menggantikan saya, jadi saya tidak jadi kurir lagi," jelas bapak yang telah memiliki anak satu tersebut.

Untuk mengatasi permasalahan timnya, ia selalu mengajak anggota tim ikut ketika dia mengisi acara, supaya dapat belajar dari materi yang dia sampaikan di acara tersebut. Dan kini dalam timnya sudah ada sekitar 15 orang.

Adanya potensi dari Kota Ledre yang perlu dikembangkan, hal itu menjadi salah satu keinginannya dalam memberikan kontribusi yang terbaik untuk tanah kelahiran, dengan pembuatan aplikasi tersebut.

"Jadi saya membuka lebar-lebar untuk pengusaha UMKM khusus masyarakat Kabupaten Bojonegoro ikut serta memanfaatkan aplikasi tersebut, untuk pengembangan pemasaran," jelas pria alumni SMA Negeri 4 Bojonegoro.

Pria yang sekarang ini bertempat tinggal di Perumahan Tikusan, Kecamatan Kapas menambahkan, aplikasi layanan yang ia buat tersebut, berguna untuk memudahkan masyarakat Bojonegoro, ketika membutuhkan bantuan apapun, seperti butuh ojek, beli makanan, pesan tiket pesawat, dan lain sebagainya.

"Karena sudah terdaftar di Playstore jadi harapan ke depannya nanti aplikasi tersebut bisa sampai internasional, begitu pula dengan produk-produk lokal Bojonegoro," tutup Arga. [ani/ito]


Profil & Humaniora

Video bB

Redaksi

  • Thursday, 15 March 2018 16:00:00

    PEPC Silaturahmi di Kantor Baru bB

    PEPC Silaturahmi di Kantor Baru bB Pertamina Eksplorasi dan Produksi Cepu (PEPC) mengunjungi kantor baru redaksi blokBojonegoro Media di Jalan KS. Tubun, Gang Srinayan nomor 3, Kelurahan Mojokampung, Kabupaten Bojonegoro, Kamis (15/3/2018).

    read more

Suara Pembaca & Citizen Jurnalism

  • Monday, 21 May 2018 22:00:32

    KPUK Sosialisasi Pilkada bersama GMNI

    Bertepatan dengan tahun politik, serta menjelang Pemilihan Umum Kepala Daerah (Pilkada), Komisi Pemilihan Umum Kabupaten (KPUK) Bojonegoro menggelar Sosialisasi Pemilu besama Dewan Pimpinan Cabang (DPC) Gerakan Mahasiswa Nasional (GMNI) setempat.

    read more

Info Tabloid bB

  • Friday, 31 July 2015 13:16:10

    Tabloid bB Edisi Juli 2015

    Tabloid bB Edisi Juli 2015 Untuk Edisi Juli 2015, redaksi Tabloid blokBojonegoro ingin menyajikan beberapa hal yang baru, terutama di halaman Investigasi. Dengan tema besar “Awasi Air Saat Musim Kering”…

    read more